[ppi] [ppiindia] Sejarah Pembantaian Umat Islam Maluku

** Mailing List|Milis Nasional Indonesia PPI-India **



IMPACT INTERNATIONAL, JULY 2000, BOOKS, p43-44

=20

MALUKU CONSPIRACY

=20

Konspirasi Politik RMS dan Kristen=20

Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku

(The political conspiracy of the RMS and Christian=20

againts Muslims in Ambon-Maluku)

By Brigadier General (R) Rustam Kastor

2000, Pages 312, Price Rupiah 30,000

Wihdah Press, Jalan Kusumanegara No. 98, Yogyakarta, Indonesia

=20

Tension still grips the Maluku provinces (islands) of Indonesia, where a vi=
olent conflict between Muslims and Christians has taken a toll of more than=
 17,000 people and made some 500,000 refugees as well as traumatised thousa=
nds of children who had witnessed the violence. The massacre of Muslims set=
 the stage for yet another tragedy bedevilling the Abdur-Rahman Wahid gover=
nment and one more challenge facing humanitarian non­governmental activ=
ists. The government's efforts to restore peace to the region have had no s=
uccess. The reason for this failure --and for the frenzy of violence-- is w=
hat the author Brigadier General (R) Rustam Kastor unravels.

=20

Unlike other observers who have offered different theses for the outbreak o=
f violence that has dragged for 17 months, Rustam Kastor has dug at the loc=
al roots of the conflict. He points his finger at the separatist Republik M=
aluku Selatan (RMS) group. Its leader  --who enjoys the support of Christia=
n groups both in the region and abroad-- has openly admitted to have funded=
 the war. The author contends that the party enjoying the spoils of that wa=
r is the PDI-P (Indonesian Democratic Party - Struggle); it is led by Vice =
President Megawati Sukarnoputri, who is surrounded by Christian and nationa=
list secular elements.

=20

The author's background lends weight to his contention. Born in Ambon on 9 =
July 1939, he rose to the position of a senior officer in both the Indonesi=
an Military headquarters and in the regional military command in Maluku's n=
eighbouring province of Irian Jaya/Papua. He was an eye witness to the viol=
ence in Maluku; his house was burnt down during one of the clashes.

=20

The book points out three hot spots in the eastern region of Indonesia, the=
 world's largest Muslim country, where large scale violence has broken out =
time and again following almost a similar pattern; and from here specifical=
ly violence spread out to almost every part of the 1,027 island ­region=
. The hot spots in question are:

=20

--the provincial capital of Ambon & Central Maluku;

--Tual, Southeast Maluku;

--North Halmahera in North Maluku.

=20

Unrest has always started with attacks by Christian mobs on enclaves where =
Muslims are the trapped minorities.

=20

When the violence first broke out early last year, Abdur-Rahman Wahid --not=
 then the president of Indonesia-- speculated in public that a certain 'Maj=
or General K' had provoked the unrest. When one major general demanded for =
an explanation, Abdur-Rahman Wahid retracted his remark, blaming instead 'B=
rig. Gen. K'. When Kastor demanded an explanation, he, again, failed to sub=
stantiate his speculation.

=20

Now Kastor answers back [in his introduction]: 'I am writing to set the rec=
ord straight, so the world knows that the Muslims have become victims of th=
e radical movements of the (separatist) Republik Maluku Selatan (South Malu=
ku Republic or RMS) and Christians in Ambon.'

=20

The government has failed to curb the violence in Ambon and Maluku, Rustam =
Kastor says, because it has ignored the root cause of the problem. Separati=
ng the hostile parties, as the government did in Ambon, is not a solution f=
or it offers a brief respite only: it is

palliative not a cure.

=20

The 'root' is a 'political conspiracy' between the separatist Republik Malu=
ku Selatan (RMS) and the Christian side to eliminate the Muslims in Maluku.=
 Therefore, any attempt to end the violence would be futile unless the gene=
ral public is aware of the conspiracy whose main aim is secession. The obst=
acle in the path of the secessionists are Muslims, who chose to support the=
 Republic of Indonesia after securing independence in 1945 from Dutch colon=
ial rule.

=20

Even before the violence sparked off on 19 January 1999 the RMS heightened

their activities. During some unruly demonstrations around Ambon on 16-18 N=
ovember 1998, slogans were raised in support of the RMS separatist movement=
. Kastor points out documents have been found containing evidence of the se=
paratist group's plan to sow unrest in order to undermine the Indonesian go=
vernment and military. The separatist movement, according to him, has never=
 really been quelled and its Christian leaders continue to dream of an inde=
pendent Christian state.

=20

One way of achieving that goal is by increasing the Christian percentage of=
 the population in Maluku by purging the Muslims. Some of the attacks were =
against settlements of Muslims from Java and neighbouring Sulawesi province=
s who tipped the balance of Christian-Muslim ratio. The task of Muslim clea=
nsing suits the RMS, whose activists have hated the Muslims from the beginn=
ing.

=20

Sponsored by the Dutch, the 'Puppet State' of Republik Maluku Selatan (RMS)=
 was signed into being , by J M Manuhutu and A. Wairisal on 18 January 1950=
. Dr Soumokil made the announcement on 25 April 1950. However, they did not=
 enjoy the support of the Muslim inhabitants who backed the authorities cam=
paign against the separatist group, forcing it to go underground. Its leade=
rs, including Soumokil, were arrested, but others survived; among them were=
 some who took refuge in the Netherlands.

=20

The debacle in East Timor, its eventual success in riding the wave of Indon=
esia's political reforms to secure independence, and the push for self dete=
rmination by Aceh and Irian Jaya have apparently given a fresh fillip to th=
e RMS elements to tread the same path. They argue their cause is more justi=
fiable since they had first demanded independence as early as 1950.

=20

In support of  his contention that the local branch of the ruling PDI-P of =
Megawati Sukarnoputri has profited from the violence, Kastor gives demograp=
hic statitics of Ambon. Its population of 311,974 before the unrest was mad=
e up of:

=20

--Protestants 16I,977 (52%);=20

--Catholics 7,315 (5.5%);

--Muslims 132,215 (42.4%);=20

--Buddhists and Hindus 467 (0.1%)

=20

Of the Muslims in Ambon, some 35% were originally from outer regions, inclu=
ding North Maluku, Southeast Maluku and other provinces. The number of Chri=
stians as a whole was 179,292 of whom 91 % were Protestants belonging to th=
e Maluku Protestant Church (GPM). These are the ones who launched the attac=
ks on Muslims in Maluku.

=20

The flight of Muslims from Maluku as refugees resulted in the defeat of Isl=
amic parties in the June 1999 general election. Thus the PDI-Perjuangan gar=
nered the majority votes in Ambon and its Christian and nationalist-­se=
cular elements dominate the provincial legislative body. The PDI-P activist=
s in Maluku are 99.9% Christians with ties to the now defunct Catholic Part=
y (Partai Katolik) and Indonesian Christian Party (Parkindo) unlike the maj=
ority of its members in other parts of the country who were once affiliated=
 with the now defunct Indonesian Nationalist Party (PNI).

=20

The author has included in the book documents of peace agreement that the C=
hristian camp has repeatedly breached, as well as those that support his an=
alysis of the situation.

In his foreword to the book, Prof Mohammed Mahfudz, who is an expert on con=
stitutional law, concedes that Kastor's thesis about the political conspira=
cy behind

the unrest is not the only one that is gaining currency among the people.

=20

Some observers of the Indonesian scene believe that the collapse of Preside=
nt Suharto's authoritarian regime in May 1998 was to blame. Once the repres=
sive arm of the regime that had upheld the law was gone, horizontal conflic=
t --between Muslim and Christian communities in Maluku ­followed. The a=
uthoritarian powerholder being no more, the law was no longer being 'safegu=
arded'; hence  'the emergence of grassroots movements which tend to be anar=
chic'.

=20

An alternative thesis is that the unrest was offshoot of a conflict among t=
he political elite, as well as a conflict of business and political interes=
ts between the old and the new administrators/ power holders in Maluku.

=20

Another view is that the unrest is a form of state or military terrorism: p=
art of a campaign by elements in the armed forces --until now engaged in a =
pivotal role in the country-- to maintain their social and political domina=
nce in the Indonesian community.

=20

Whatever maybe the explanation for the explosion of events in the territory=
 in question, which may have its resonance in other territories in similar =
circumstances, Rustam Kastor's thesis about the 'conspirary of RMS and Chri=
stians', is thought provoking. For one particular reason, if not for anythi=
ng else, it is plausible: because it specifically addresses the local eleme=
nts involved in the unrest in Maluku.

=20

Wahyu Ilahi & Yohanida Fadhila

=20

Resensi Buku

=20

Judul Buku                 :           Fakta, Data dan Analisa KONSPIRASI P=
OLITIK RMS DAN=20

KRISTEN MENGHANCURKAN UMMAT ISLAM DI=20

AMBON - MALUKU

Penerbit:                    :           Wihdah Press, Yogyakarta, Maret 20=
00 (Cet. Ke-2)

Penulis                       :           Rustam Kastor (Brigjen Purn. TNI)

Halaman                     :           xxxvi+320 halaman

=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=
=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=
=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D=3D

=20

LAPORAN   "BRIGJEN K"  TENTANG AMBON

=20

Rustam Kastor pernah disebut-sebut oleh Gus Dur dengan inisial "Brigjen K" =
yang konon mendalangi kerusuhan di Ambon, Maluku. Bahkan Rustam Kastor juga=
 mendapat 'kehormatan' masuk ke dalam daftar 40 musuh Presiden Abdurrahman =
Wahid. Kini, ia menulis sebuah buku tentang Ambon, berjudul "Fakta, Data da=
n Analisa Konspirasi Politik RMS Dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di A=
mbon - Maluku."

=20

Bagi Rustam Kastor, buku yang ditulisnya ini merupakan sebuah laporan keped=
ihan yang mendalam tentang tanah kelahirannya sendiri, tentang kehidupannya=
 yang tiba-tiba menjadi melarat akibat pertikaian di Ambon itu. Sebab dari =
kerusuhan itu, Rustam Kastor kehilangan segalanya: rumah, mata pencaharian,=
 kedamaian dan kehidupan!

=20

Terlepas dari itu semua, motivasi Rustam Kastor menuliskan laporan tragedi =
Ambon ini lebih didorong oleh rasa kemanusiaannya: "Ummat Islam tanpa salah=
 sedikit pun dibunuh, rumah serta semua miliknya dibakar habis=85, lebih me=
nyakitkan lagi setelah pemutar balikkan fakta, seakan-akan ummat Islamlah y=
ang sengaja merencanakan kerusuhan ini=85" (hal. xxxiii).

=20

Tragedi kemanusiaan Ambon sekilas memang mirip konflik antar dua komunitas =
berbeda agama (Islam versus Kristen), namun bila dilihat dengan teliti, mel=
alui fakta-fakta yang kasat mata, tragedi itu nampaknya dimunculkan oleh se=
buah konspirasi besar berlatar belakang separatisme, yaitu sebuah keinginan=
 mendirikan negara berdasarkan agama tertentu (nasrani) yang memang masih m=
enjadi cita-cita sebagian elite politik tertentu.

=20

Kalau saja pihak aparat cukup terampil menggali dan memanfaatkan fakta sert=
a data yang ada, sehubungan dengan tragedi kemanusiaan di Ambon ini, serta =
melakukan serangkaian pengusutan yang intensif, maka dugaan keterlibatan RM=
S (Republik Maluku Serani) sejak awal sudah bisa dikenali dengan baik.

=20

"Karena RMS sebagai pelaku maka wataknya yang anti dan sangat membenci umma=
t Islam di Maluku mengakibatkan penghancuran ummat Islam sebagai objek dan =
subjek politik telah kebablasan dengan pembakaran dan penghancuran Masjid-m=
asjid, pembakaran al-Qur'an, penghinaan terhadap Rasulullah Muhammad SAW se=
rta agama Islam pada khususnya maka konflik bernuansa politik itu telah ber=
obah menjadi perang agama." (hal. 63).

=20

Kalau saja penciuman aparat cukup tajam dan objektif, tragedi kemanusiaan A=
mbon-Maluku niscaya tak berlangsung berlarut-larut. Bila sejak awal aparat =
dengan tegas sudah  menyatakan bersalah kepada mereka yang berdasarkan fakt=
a dan hukum yang berlaku memang adalah pihak yang bersalah, maka tragedi ke=
manusiaan berupa genocide di Halmahera yang memakan korban 3000 jiwa ummat =
dalam sehari, tak akan pernah terjadi.

=20

Konsep Pela Gandong yang selama ini dibangga-banggakan, ternyata cuma konse=
p kosong yang tak menyentuh kawasan moral masyarakat Maluku khususnya komun=
itas Kristennya. Sehingga mereka yang sehari sebelumnya adalah tetangga yan=
g baik, maka pada esok harinya sudah menjadi monster pencabut nyawa yang sa=
ngat haus darah!

=20

Karena sesungguhnya konsep Pela Gandong merupakan konsep tipu daya yang dib=
uat kekuatan kolonialis Belanda, dalam rangka memecah-belah masyarakat Malu=
ku yang semula masyoritas Islam. Konsep pela Gandong adalah ujung tombak da=
ri implementasi misi Gold, Glory dan Gospel, yaitu mengeruk harta, membangu=
n kemuliaan dan menjalankan misi kristenisasi di Maluku.

=20

Akibatnya, tragedi kemanusiaan di Ambon (atau Maluku pada umumnya) tidak sa=
ja merupakan salah satu upaya sistematis untuk mencapai tujuan politik tert=
entu, namun sudah "=85 menerobos masuk ke dalam wilayah yang amat rawan yai=
tu penghinaan kepada agama Islam dan pembersihan masyarakat yang beragama I=
slam=85" (hal. 184).=20

=20

Analisa Rustam kastor yang mengarah kepada RMS sebagai pelaku utama tragedi=
 kemanusiaan di Ambon-Maluku itu, memang tidak menutup kemungkinan adanya k=
ekuatan lain yang memiliki kesamaan visi sebagai pelaku kerusuhan berdarah =
di kawasan Ambon-Maluku, seperti GPM (Gereja Protestan Maluku), juga PDI-P =
setempat.

=20

Pada buku ini, Rustam Kastor juga mengulas posisi RMS, PDI-P dan GPM (Gerej=
a Protestan Maluku) di tengah-tengah tragedi kemanusiaan di Ambon-Maluku in=
i. PDI-P Maluku, menurut Kastor, berbeda dengan PDI-P di tempat lain. Ia bu=
kanlah partai yang berjiwa PNI, tetapi sebuah partai yang --secara historis=
 dan ideologis-- menginduk kepada Parkindo atau Partai Katholik.=20

=20

"Sebagai partai politik, PDI Perjuangan sangat berkepentingan dengan perole=
han suara sebesar-besarnya, wajah PDI Perjuangan di Maluku adalah identik d=
engan wajah Kristen=85 PDI Perjuangan akan memperoleh posisi kuat dalam per=
caturan politik di Maluku apabila Golkar dan Parpol Islam bisa dikalahkan=
=85" (hal. 138).

=20

Salah satu cara jitu yang ditempuh untuk mencapai tujuan politik tadi, adal=
ah dengan mengusir komunitas Islam, bahkan dengan cara-cara paling keji sek=
alipun, yaitu berupa genocide!

=20

Sebagai saksi korban dan sebagai mantan Komandan Korem 174 Pattimura, Rusta=
m Kastor punya alasan yang kuat untuk mengatakan RMS sebagai pelaku utamany=
a. Sebab, di tahun 1989 ketika Kastor masih berpangkat Kolonel, ia berhasil=
 membongkar jaringan organisasi gelap RMS di kota Ambon dan sekitarnya. Bah=
kan ketika itu, Kastor berhasil mematahkan rencana RMS membangun kekuatan b=
ersenjata di Pulau Seram.=20

=20

Sejak awal, RMS memang sudah mempunyai rencana besar tentang separatisme, m=
endirikan Republik Maluku Serani, yang meski waktu itu belum mampu diwujudk=
an namun mendapat dukungan yang luas di kalangan komunitas Kristen di sana,=
 bahkan juga oleh kepentingan politik Kristen di luar Maluku. Apalagi kemud=
ian mereka mendapat inspirasi dari kasus separatisme Timor Timur yang menda=
pat dukungan dunia internasional.

=20

Buku ini, seperti sebuah catatan lengkap tentang tragedi kemanusiaan di Amb=
on, yang tidak bisa diperoleh dari media massa (cetak dan elektronik). Kron=
ologi kejadian penting diturunkan secara komprehensif. Pada Tragedi Idulfit=
ri Berdarah (19 Januari 1999) misalnya, mulai dari Yopi yang memeras Usman,=
 hingga rentetan kejadian berikutnya, diungkapkan terperinci dalam buku ini=
. Begitu juga dengan kerugian materi yang dialami ummat Islam.

=20

Dari data dan fakta yang dikemukakannya, Rustam Kastor terkesan sangat seri=
us ingin meyakinkan kita, bahwa tragedi kemanusiaan di Ambon-Maluku, bukan =
sekedar konflik biasa-biasa saja. Bukan sekedar perang agama antara komunit=
as Islam dengan Kristen. Bukan sekedar separatisme, ingin mendirikan negara=
 Nasrani di Maluku. Tapi lebih jauh dari itu. Bahwa, orang-orang Kristen (s=
etidak-tidaknya di Ambon-Maluku) sudah sama kualitasnya dengan binatang-bin=
atang Serbia yang memangsa etnis Albania, binatang-binatang Israel yang mem=
angsa Palestina, dan binatang-binatang Rusia yang memangsa bangsa Chechnya.=
=20

=20

Kini, jauh setelah buku ini ditulis, keadaan yang terjadi di lapangan sudah=
 berbalik 180 derajat. Kalangan Islam yang teraniaya dan terusir sejak Idul=
 Fitri Berdarah (19 Januari 1999), saat ini kembali menguasai daerah-daerah=
 yang terampas. Berbagai laskar yang berbondong-bondong telah memberikan ke=
kuatan moral-psikologis yang luar biasa, sekaligus memberikan alasan kepada=
 dunia internasional (terutama Amerika Serikat) untuk melakukan intervensi.=
 Karena menurut kaca mata mereka, kehadiran laskar-laskar itu merupakan ind=
ikasi adanya tirani mayoritas (Jawa-Islam) terhadap minoritas.

=20

=20

Rachmat Basoeki Soeropranoto

Mantan Tapol Kasus Peledakan BCA 1984

Dan Aktivis FaKToR

(Front Aksi Anti Konglomerasi dan Koruptor)

=20

=20

=20

SUARA MALUKU MEMBANTAH

RUSTAM KASTOR MENJAWAB

=20

=20

Judul:

SUARA MALUKU MEMBANTAH

RUSTAM KASTOR MENJAWAB

Polemik Buku Konspirasi Politik RMS dan Kristen=20

Menghancurkan Ummat Islam di Ambon - Maluku

Penulis:

Rustam Kastor=20

Editor:

Irfan  S. Awwas

Type Lay Out/Setting:

Muflich.Asy

Cetakan Pertama:

Muharram, 1421 H / April 2000 M

Penerbit:=20

WIHDAH PRESS

Penerbit dan Penyebar Buku Islami

Jl. Kusumanegara No. 98 Yogyakarta

Telp. / Fax. (0274) 389135=20

ISBN : 979 - 9311 - 07 - 1

=20

Distributor :

CV. ADIPURA Yogyakarta Telp. ()274) 373019

Hak Pengarang dilindungi Undang-undang

=20

All Rights Reserved=20


=20

00-01 PENGANTAR PENERBIT

KETIKA edisi pertama buku: =93Konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancur=
kan Ummat Islam di Ambon-Maluku=94 tulisan Rustam Kastor, yang diterbitkan =
oleh penerbit Wihdah Press Yogyakarta, dan kemudian disusul edisi berikutny=
a, masyarakat pembaca langsung heboh. Respons pembaca terhadap isi buku ini=
, memang amat beragam. Banyak di antaranya yang menyampaikan pujian dan mer=
asa berterima kasih telah memperoleh informasi aktual, tapi juga memilukan.=
 Akan tetapi tidak sedikit di antara pembaca yang menyampaikan protes melal=
ui surat, media massa dan juga media internet. Sebagian dari mereka menyera=
ng isi buku tersebut dengan nada yang amat keras dan  melecehkan, bahkan me=
nuding penulisnya sebagai provokator,  tulisannya tidak ilmiah dan bersifat=
 subyektif.

Pada umumnya, pembaca dapat dikelasifikasikan ke dalam tiga kategori. Perta=
ma, mereka yang merasa terwakili  aspirasinya melalui buku tersebut. Apa ya=
ng selama ini terpendam, menjerit pilu di dalam hati, akibat sikap pemerint=
ah dan juga media massa yang mereka rasakan  diskriminatif dan memihak, den=
gan terbitnya buku ini, suara hati mereka dapat diungkapkan. Dan tentu saja=
, golongan ini datang dari pembaca beragama Islam dan orang-orang yang bers=
ikap jujur, demokratis dan menjunjung tinggi hak asasi manusia, baik yang b=
erada di Maluku maupun di luar daerah yang bergolak itu. Mereka tidak dapat=
 memahami, bagaimana pemerintah bisa bersikap santai, seperti yang dikataka=
n Gus Dur, bahwa pertikaian di Maluku ibarat pertengkaran keluarga di dalam=
 satu rumah tangga. Jika sudah capek nanti berhenti dengan sendirinya. Begi=
tu pula mereka tidak dapat mengerti, di depan korban yang ribuan jumlahnya =
dan telah berlangsung hampir dua tahun, Komnas HAM serta LSM-LSM yang biasa=
nya bersuara lantang
 menyerukan demokrasi dan penegakan HAM, bisa bersikap pura-pura tidak tahu=
 dan membiarkan pembantaian itu berlangsung, bahkan mungkin dengan sengaja =
membiarkannya guna mendapatkan dana dari negara-negara donor mereka.

 Kedua, mereka yang terbuka mata hati dan pikirannya, dan sadar bahwa dirin=
ya diperalat oleh RMS, setelah membaca buku itu. Mereka, pada akhirnya, men=
yadari kekeliruannya, sesungguhnya peperangan yang mereka kobarkan adalah s=
ia-sia belaka, hasilnya adalah kehancuran. Mereka ini terdiri dari orang-or=
ang Kristen pada umumnya, yang ingin hidup damai seperti yang selama ini me=
reka jalani di bawah semboyan Pela Gandong. Sebagai bukti, adalah orang-ora=
ng Kristen yang dengan suka rela masuk Islam setelah mengalami perlakuan ya=
ng sangat manusiawi dari ke;lompok mujahidin yang menangkap mereka setelah =
para pendeta lari meninggalkan mereka. =93Kami ikut berperang karena kami m=
enerima doktrin dari para pendeta, bahwa ummat Islam itu jahat, mereka akan=
 membantai semua orang Kristen. Maka sebelum mereka memulai, kita harus men=
dahului mereka=94, demikian rasa hati yang mereka ungkapkan dengan penuh ha=
ru saat mereka yang ribuan jumlahnya itu minta supaya diterima masuk Islam =
kepada Panglima Mujahidin.

Adapaun kategori ketiga, adalah mereka yang marah persis layaknya kerakebak=
aran jenggot, karena merasa topeng yang selama ini menutupi wajahnya telah =
dibongkar,  sehingga ruang gerak mereka dalam memprovokasi masyarakat menja=
di sempit dan rahasia hatinya telah dibuka. Mereka ini berasal dari kelompo=
k Kristen militan, aparat negara yang berhasil diprovokasi dan tentu saja k=
elompok RMS dan para simpatisan mereka yang menaruh dendam kepada ummat Isl=
am dan ingin membangun negara sendiri yang terpisah dari Negara Kesatuan Re=
publik Indonesia.

Buku yang sekarang berada di hadapan pembaca ini, bukan apologi atau upaya =
pembelaan diri dari penulis maupun penerbit. Melainkan upaya untuk melurusk=
an kecurigaan ataupun sikap apriori dari sebagian pembaca, dengan mengemuka=
kan fakta kongkrit yang lebih baru. Dan lebih penting lagi, buku ini niscay=
a dapat memperkaya isi buku pertama yang telah diterbitkan lebih dahulu.

Buku ini sebenarnya, merupakan kumpulan protes terhadap isi buku yang menja=
di sumber polemik, yang dilakukan para pembaca beragama Kristen, yang dimua=
t secara bersambung selama hampir dua minggu berturut-turut di Harian Umum =
Suara Maluku. Sekalipun protes mereka berisi kecaman, bahkan caci maki, nam=
un protes tersebut perlu didengarkan, dengan harapan bermanfaat bagi upaya =
rekonsiliasi.

Untuk itu, demi keadilan, semua protes tersebut mesti ditanggapi secara juj=
ur, obyektif dan, di alam demokrasi seperti sekarang, kita tidak perlu mara=
h. Oleh karena tidak mungkin semua tanggapan tersebut dikirimkan untuk dimu=
at dalam Harian Suara Maluku secara utuh,  maka demi keseimbangan informasi=
 dan memenuhi hak jawab sesuai kode etik jurnalistik, jawaban tersebut seng=
aja dikemas menjadi sebuah buku dengan judul: SUARA MALUKU MEMBANTAH, RUSTA=
M KASTOR MENJAWAB.

Buku ini dibagi ke dalam  empat bagian. Bagian pertama, khusus berbicara te=
ntang protes serta bantahan pembaca yang di muat Suara Maluku secara bertur=
ut-turut selama hampir  setengah bulan. Kedua, adalah penjelasan Rustam Kas=
tor  yang diletakkan di bawan judul, =93Rustam Kastor Men jawab=94. Agar pe=
njelasan yang diberikan penulis lebih terinci lagi, maka setiap artikel dib=
erikan jawaban satu persatu,  sebagai Tanggapan Atas Tanggapan, yang dileta=
kkan pada bagian ketiga buku ini.

Adapun bagian keempat, khusus memuat kegiatan RMS di luar negeri, berupa ar=
tikel berjudul Forum Indonesia Netherland.

Sebaik apapun penjelasan yang diberikan, tentu saja, tidak akan mungkin dap=
at memuaskan semua orang. Oleh karena itu, cukup fair tantangan dialog dari=
 seorang tokoh Kristen, Jhon Ruhulessin, STH, MS, agar Rustam Kastor, sebag=
ai penulis buku, dapat membuktikan kebenaran analisis nya, berkenaan dengan=
 konspirasi RMS dan Kristen membantai ummat Islam di Maluku. Jika tantangan=
 ini serius, kita mendukung sepenuhnya, demi terungkapnya kebenaran, sehing=
ga dapat dikenali siapa pembawa berita yang jujur dan siapa pengarang dusta=
.

Sekalipun bersikap jujur itu gratis, tanpa biaya, tapi tidak semua orang bi=
sa melakukannya, tentu dengan beragam kepentingan dan motivasi. Terhadap mu=
sibah yang menim-pa masyarakat Maluku,  siapapun yang memiliki hati nurani,=
 dan bukan barbarisme, pastilah akan menitikkan air mata menyaksikan duka n=
estapa mereka. Oleh karena itu, setiap upaya untuk menemukan kebenaran yang=
 dilakukan secara jujur, dan steril dari rekayasa dusta dan culas guna memb=
a-ngun rekonsiliasi, sudah seharusnya kita dukung.

Pada akhirnya, betapapun pahitnya kata-kata yang mungkin terungkap dalam bu=
ku ini, atau menyinggung perasaan sebagian pembaca, adalah bijaksana jika k=
ita memberikan penghargaan terhadap mereka yang ikut menyumbangkan buah pik=
irannya, apapun motivasi dan kepentingannya. Mudah-mudahan semua itu, memba=
wa manfaat positif bagi masyarakat Maluku, dan sedikit demi sedikit menghil=
angkan trauma serta dendam yang mungkin masih bersarang di hati masing-masi=
ng.=20

=20

Yogyakarta, 25 April 2000

=20

Penerbit


=20

00-02 PRAKATA

BERBAHAGIA sekali mendapat informasi dari beberapa pihak di  Ambon bahwa bu=
ku yang saya tulis dengan judul =93Konspirasi Politik RMS dan Kristen mengh=
ancurkan Ummat Islam di Ambon- Maluku=94 mendapat tanggapan luas dari berba=
gai tokoh Kristen yang pada umumnya bernada negatif dan sangat emosional.

Sebagai pejuang prajurit, saya adalah pejuang yang semangat kejuangannya di=
salurkan lewat profesi keprajuri-tan. Karena itu saya dan rekan-rekan yang =
bersemangat sama, tidak pernah luntur dalam membela bangsa dan negara terma=
suk Maluku sebagai bagian integral dari Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Semangat itulah yang segera berkobar ketika menyaksi-kan proses reformasi t=
elah digunakan secara salah oleh ber- bagai pihak, termasuk penggunaan RMS =
 untuk membuat kekacauan dalam rangka melepaskan diri dari Negara Kesatuan =
Republik Indonesia.

Buku ini akan terus diperkaya dengan berbagai tanggap- an yang sesungguhnya=
 telah menempatkan diri mereka masing-masing dalam membela RMS. Saya kataka=
n bahwa tidak semua kaum Nasrani itu RMS, banyak yang nasional- ismenya tin=
ggi, mereka bekas pejuang seperti prajurit Batalyon 714/Pattimura di bawah =
pimpinan Mayor Pelupessy yang mendarat di Amahai menumpas RMS. Karena itu p=
ermintaan untuk melakukan Refrendum di Maluku adalah emosi yang tidak diper=
hitungkan baik-baik tentang kondisi lapangan. Banyak pejuang orang Maluku y=
ang beragama Kristen ikut menegakkan Republik Indonesia dengan bergerilya d=
i Yon 714/PTM Pelupessy yang sema-ngatnya mengisi dada putra Maluku menenta=
ng kehadiran RMS pada waktu lalu, sekarang dan di waktu yang akan datang sa=
mpai kapanpun.

Buku saya berhasil melakukan kristalisasi di kalangan umat Kristen, terbukt=
i dengan timbulnya kesadaran bahwa selama ini mereka telah ditipu oleh RMS =
yang dengan menggunakan isu agama, rame-rame terlibat dalam meng-hancurkan =
Ummat Islam. Bukti nyata keberhasilan buku ini adalah, proses cooling down =
yang akan berhasil. Selama ini proses cooling down dihancurkan terus oleh k=
elompok Kristen (RMS) yang atas komando/perintah Head Quarter-nya selalu me=
runtuhkan setiap upaya perjanjian damai. Hal ini telah saya sinyalir dalam =
buku yang sekarang jadi polemik itu. Sekarang tak semua umat Kristen bersed=
ia dikomando oleh RMS karena sadar akan kekeliruan waktu lalu, mereka kini =
melihat dirinya sebagai putra bangsa yang harus membela Negara Kesatuan Rep=
ublik Indonesia bukan terjebak ke dalam mimpi-mimpi RMS.

Para tokoh yang menolak disebut RMS seperti dapat kita buktikan dalam tangg=
apan mereka di Suara Maluku, perlu klarifikasi diri, apakah mereka bukan ba=
gian dari kekuatan RMS yang akan berdisintegrasi, ingin merdeka sendiri? Mu=
dah-mudahan tidak demikian, sebab nada tulisan mereka seperti dibuat saat e=
mosi meluap-luap karena niat untuk merdeka ternyata dibongkar dengan terbit=
nya buku yang tidak berarti tersebut. Walaupun demikian, kita harapkan mere=
ka menyadari kekeliruannya, dan mau bersama-sama kita selamatkan Negara Kes=
atuan Republik Indonesia, dengan bersedia merubah niat dan cita-cita, kemud=
ian ikut menunjuk hidung siapa saja yang terlibat. Bukan berdiam diri sambi=
l melindungi RMS dengan  berbagai dalih.

Insya Allah rekonsiliasi akan berjalan dengan baik, asalkan kita tolak ajak=
an RMS untuk mengacau lagi. Sebalik-nya, mari kita amankan Maluku tercinta =
hari ini dan terus kedepan dengan memproses secara hukum otak dan peng-gera=
k kerusuhan ini.

Saya yakin sekali, lebih banyak umat Kristen di Ambon yang tidak mendukung =
RMS, mereka kira-kira terdiri dari orang-orang yang tetap kukuh menolak RMS=
. Ada lagi mereka yang tertipu sehingga tampak sebagai pendukung RMS. Kelom=
pok ini yang terbesar, mereka ikut turun ke lapangan untuk membakar dan mem=
bunuh. Bila mereka sadar akan kekeliruannya dan selanjutnya menolak dengan =
keras ajakan RMS, maka kerusuhan yang terjadi ini akan segera selesai.

Untuk membedakan kaum Kristen yang mendukung RMS dengan mereka yang menolak=
 RMS, maka di dalam buku ini saya akan menggunakan istilah  Kristen yang RM=
S dan  Kristen non RMS.

Salam hormat untuk saudara-saudaraku umat Kristen yang tetap mencintai Repu=
blik, yang telah didirikan dengan jiwa dan air mata kita semua.

=20

                                                                           =
                             Jakarta, 25 April  2000

                                                                           =
                                                Penulis,

=20

     Rustam Kastor


=20

100

PENDAHULUAN

SEJAK beberapa bulan sebelum pecah kerusuhan, saya telah was-was terhadap p=
erkembangan situasi nasional yang berkecamuk di mana-mana, kerusuhan yang t=
elah mem-porak porandakan masyarakat kecil.

Kecurigaan saya semakin  menonjol, begitu kerusuhan dimulai, yang ditimbulk=
an oleh demonstrasi dari 2 universitas di kota Ambon serta berbagai kasus s=
ebagai pemanasan dari suatu kerusuhan besar yang akan terjadi.

Kerusuhan yang terjadi pada tanggal, 19 Januari 1999 di kota Ambon telah me=
mberikan catatan khusus bagi saya yaitu :

a.    Tidak terpisah dari kasus-kasus dan issu yang ber-kembang beberapa bu=
lan yang lalu.

b.    Suatu gerak besar yang melibatkan puluhan ribu orang.

c.     Berlangsung serentak, berhasil dan dikomandoi terpusat.

d.    Semua sasaran diselesaikan tepat waktu.

Sebagai seorang tokoh dengan latar belakang militer maka saya harus menyata=
kan bahwa kerusuhan ini direnca-nakan oleh suatu organisasi, tidak mungkin =
tidak, kesimpu-lan ini sudah aksiomatis. Dari cara-cara yang digunakan dala=
m penghancuran Ummat Islam saya langsung menunjuk RMS sebagai pelaku dengan=
 sejumlah alasan. Bahkan saya katakan bila bukan RMS pasti ada organisasi l=
ain yang sama atau RMS dengan baju lain. Karena itu sebagai mantan prajurit=
 pejuang dan tinggal semangat pejuang prajurit saya terpanggil untuk membel=
a negeriku dan bangsaku dari upaya penghancuran kedua kalinya oleh RMS yang=
 berniat mendirikan negara dalam negara. Semangat bela negara itu milik set=
iap warga negara yang cinta tanah airnya, artinya ada perkecualian pada mer=
eka yang berpihak kepada RMS. Bahkan semangat bela negara itu merupakan hak=
 dan kewajiban setiap warga negara yang diatur dalam UUD 1945 yang pasal in=
i tidak akan terkena amandemen. Kalau pasal 30 UUD 1945 itu mengikrarkan ha=
k dan kewajiban bela
 negara bagi setiap WNI maka tidak ada yang boleh mengelak karena diwajibka=
n tetapi melaksanakan hak pribadi untuk turut bela negara merupakan kebangg=
an ter-sendiri. Karena itu kerusuhan ini kita segara dapat menilai mana yan=
g WNI,  mana yang hanya bajunya saja, ia terus berkhianat.

Karena itu saya dengan tekun memantau apa yang terjadi di lapangan serta ap=
a komentar serta argumentasi sejumlah tokoh Kristen maupun Islam, saya cata=
t dan ikuti perkembangannya. Yang terjadi ini adalah penggunaan kekerasan u=
ntuk menyelesaikan konflik kepentingan, karena itu yang terjadi ini adalah =
perang. Untuk itu ilmu yang melatar belakangi kemampuan saya begitu cocok u=
ntuk mengikuti kasus ini serta melakukan analisis militer untuk melihat kem=
ungkinan yang mungkin terjadi. Dan ternyata yang saya perkirakan relatif be=
nar dan dapat kita lihat di lapangan.

Kalau saja kerusuhan ini terjadi sebagai akibat konflik sosial maka saya ha=
rus mengajak para sarjana yang ahli di bidang ini untuk mendampingi saya me=
nganalisisnya dari aspek penggunaan kekerasan sebagai gantinya dialog yang =
tidak dilakukan pihak Kristen yang harus dipertanggung jawabkan. Tetapi mun=
gkin yang menjadi akar permasalahan adalah kehadiran RMS yang akan mendirik=
an negara di Negara Kesatuan Republik Indonesia ini maka analisis militer h=
arus menonjol tetapi tetap mengikuti jalan pikiran para cendekia yang ahli =
bidang sosial kemasyarakatan tetapi tetap dominasi pemikiran militer untuk =
menyelamatkan negara dan Maluku pada khususnya.

Dari pengamatan yang lama, apalagi dengan munculnya berbagai komentar, pend=
apat dan sikap tokoh Kristen maka keyakinan saya tentang keterlibatan RMS s=
emakin kuat, karena itu pula semangat untuk bersama-sama dengan Ummat Islam=
 di Maluku mengejar RMS semakin membara. Kalau sejumlah tokoh Kristen  lang=
sung kebakaran jenggot bila RMS dituduh terlibat, maka jelas RMS itu ada, d=
isem-bunyikan rapat-rapat sebab yang bersangkutan mungkin berada di dalamny=
a. Kalau bukan bagian dari RMS untuk apa seperti kebakaran jenggot, biarkan=
 saja bila benar ada RMS, yang bersangkutan harus ikut menumpasnya. Ada bai=
knya kita tidak perlu mengulang menyebutkan nama-nama siapa mereka sebab ba=
nyak orang tahu bahwa komentar, argumentasi dan aksi menghilangkan jejak RM=
S itu adalah ibarat deklarasi keberpihakan terhadap kemajuan yang dicapai d=
alam kerusuhan ini, tetapi begitu TNI mulai mendeteksi adanya RMS, ramai-ra=
mai bersepakat  mengu-rangi komentar. Tetapi buku saya yang katanya kontrov=
ersial itu telah
 memancing emosi para tokoh tersebut sehingga keluar  aslinya, berkomentar =
lagi yang kali ini dalam bentuk tanggapan terhadap buku saya.

Memperkirakan adanya RMS seharusnya dijadikan prioritas setiap WNI di Maluk=
u bukan menempatkannya para prioritas kesekian bahkan dihapus sama sekali d=
ari daftar skala prioritas itu. Justru yang dibesar-besarkan konflik sosial=
 kemasyarakatan yang seperti itu bukan sikap bela negara seorang WNI, karen=
a itu tidak bias menentukan ancaman yang paling membahayakan kelangsungan h=
idup bangsa dan negara tercinta.

Mereka mengerti betul bahwa bila RMS tampak keterliba-tannya maka pemerinta=
h dan TNI secara serentak akan menghancurkannya, tetapi bila konflik sosial=
 yang diangkat, apalagi keberhasilan merekayasa pemutar balikkan fakta bahw=
a yang sedang terjadi adalah Christian Cleansing maka undangan mereka untuk=
 ikut campur dewan keama-nan PBB dan Amerika  Serikat akan berhasil.

Untung sekali buku yang saya tulis dengan segala keter-batasan ilmu karang =
mengarang kecuali kemampuan anali-sis militer dengan pengalaman yang memada=
i telah berhasil mengajak Ummat Kristen untuk menyadari diri bahwa mereka t=
elah tertipu oleh ajakan RMS yang dengan amat lihai mengedepankan isu agama=
.

Dengan kesadaran itulah Ummat Islam mengajak saudara-saudaranya yang telah =
sadar untuk bersama-sama menuntut kepada pemerintah pusat untuk menyelesaik=
an permasalahan ini melalui proses hukum dan politik. Kita sama-sama mencar=
i dan menunjuk mereka yang menjadi otak dan penggerak kerusuhan ini. Siapa =
saja yang tahun lalu datang membujuk dan membawa serta tentang konflik Umma=
t Islam dan Kristen serta konflik horizontal lainnya. Mereka itulah provoka=
tor dan kaki tangan RMS. RMSlah yang mengatur penggalangan kekuatan  Kriste=
n yang digunakan untuk kepentingan politik membentuk Negara  Maluku Selatan=
.

Perang yang berkepanjangan akan segera menurun dan bisa mencapai proses dam=
ai bila RMS telah dihancurkan beserta para tokohnya. Para pemimpin dan toko=
h dengan semangat nasionalisme yang kuat baik yang Kristen maupun yang Isla=
m akan melanjutkan pembangunan Maluku mema-suki era berat di masa yang akan=
 datang.

Jadi proses hukum akan menghentikan berkelanjutannya konflik fisik dengan c=
ara menghabiskan pengaruh dan peran RMS pada masyarakat Kristen. Mereka yan=
g DIE HEART akan diselesaikan oleh hukum serta melalui proses politik akan =
berada tokoh-tokoh bersih memimpin kita di Maluku.

Indikasi keterlibatan RMS telah diantisipasi TNI sehingga diturunkan 16 Yon=
, 17 kapal perang dan 6 buah tank amphibi yang kanonnya sepanjang 3 meter d=
an telah melalui proses modernisasi system senjata. Tank buatan tahun 1960 =
itu system senjatanya sudah computerized, meriam dikenda-likan dengan stabi=
lisator dan sinar laser untuk bidikan yang akurat. Tank amphibi ini bisa be=
renang ke Haruku, Saparua nahakan ke Kamariang bila cuaca baik. Dari kedudu=
kan tembak di darat yang  tersebar setiap kapal yang akan mem-bantu baik ya=
ng di atas permukaan maupun yang di bawah permukaan akan dapat ditenggelamk=
an, sementara tank ini akan bergerak lincah di darat sehingga sulit dibidik=
 dari laut apalagi terlindung di medan darat tidak seperti kapal yang terbu=
ka di laut bebas.

Rencana pihak manapun untuk membantu RMS telah dipayahkan dengan kesiapan d=
an antisipasi TNI. Para tokoh RMS berupaya mengerti apa perlunya 17 kapal p=
erang dan 6 buah tank amphibi itu, jelas bukan untuk anti huru-hara/kerusuh=
an tetapi untuk meng-hadapi ancaman dari luar yang mencoba-coba bantu RMS s=
eperti yang selalu diteriakkan beberapa tokoh secara terbuka maupun melalui=
 saluran rahasia q

1-01 JANGAN TERPANCING DENGAN BUKU ABUNAWAS

Ambon yang kian aman dan damai kembali dipanasi deng- an terbit dan  bereda=
rnya sebuah buku. Sebut saja buku Abu- nawas karena bisa membuat orang tert=
awa. Judul asli buku ini adalah =93Konspirasi Politik RMS dan Kristen Mengh=
ancur- kan Umat Islam di Ambon Maluku.=94 Pengarangnya seorang purnawirawan=
 TNI yang bernama Rustam Kastor. Dia mungkin bukan orang Maluku, karena isi=
 karangannya kurang mendukung terciptanya kondisi aman dan damai di Maluku.=
 Dia mendukung dan membela satu golongan dan menyudutkan golongan lain. Dia=
 dijelaskan memilih bagian dari warga Muslim yang teraniaya dan ingin menyu=
a-rakan jeritan hati serta duka nestapa mereka di Maluku.

Bila karangannya boleh dibilang buku Abunawas karena setiap orang yang memb=
aca pasti tertawa. Bukan karena lucu atau humoris tetapi karena analisanya =
sembrono, kon-troversial dan terkesan memprovokasi satu golongan untuk meny=
erang golongan lain. Bahkan menghina dan menghujat golongan Nasarani.

Salah satu buktinya dalam pengantar buku abunawas alias =93Konspirasi Polit=
ik RMS dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku=94 (halaman IX=
) Rustam Kastor memaparkan =93adapun golongan Nasrani, mereka adalah umat t=
erinitas, kelompok sesat dan budak salib. Mereka dianggap sesat karena tela=
h melecehkan Allah Rabbul Alamin. Dasar keyakinan mereka adalah menganggap =
Allah sebagai makhluk tri in one (salah satu dari tiga) bahwa Maryam adalah=
 istri-Nya dan Al-masih adalah anak-Nya dan menganggap Allah telah turun da=
ri kursi keagungannya lalu bersemayam di dalam rahim seorang wanita.

Agama orang ini adalah penyembahan salib, pemanjatan do=92a kepada gambar-g=
ambar, minum khamer, makan babi, tidak berkhitan dan beribadah dengan berba=
gai najis.

Selain dari menghina golongan Nasrani, Rustam Kastor juga mengajak atau mem=
provokasi ummat Islam untuk memerangi golongan Nasrani di Maluku dengan men=
gguna-kan ayat-ayat Al-Qur=92an yakni =93perangilah orang-orang yang tidak =
beriman kepada Allah dan tidak (pula) kepada hari kemudian dan mereka tidak=
 mengharamkan apa yang telah diharamkan oleh Allah dan Rasul-Nya dan tidak =
beragama dengan agama yang benar yaitu orang-orang yang diberi Al-kitab kep=
ada mereka (Yahudi dan Nasrani), sampai mereka membayar jizyah dengan patuh=
, sedang mereka dalam keadaan tunduk.=94 Qs. At-taubah, 9:29).

Dalam kontek pemikiran ini, Rustam Kastor perlu dipe-riksa karena berupaya =
memprovokasi ummat Islam dan memancing emosi ummat Nasrani untuk saling  be=
rperang. Buku Abunawas yang dikarangnya semata-mata menyudut-kan golongan l=
ain, pandangannya lebih bersifat tuduhan dan tidak mendukung upaya mencipta=
kan damai di Maluku.

Jika masih banyak orang yang berpikiran seperti Rustam Kastor, maka kerusuh=
an di Maluku akan terus berlanjut karena menganggap agamanya benar dan agam=
a lain tidak benar.

Sebagai warga Maluku turut mendukung semangat melahirkan sebuah karya tulis=
 tentang Maluku, tetapi sangat mengecewakan publik karena isi karangan atau=
 apa yang ditulisnya tidak membangun sebuah kehidupan yang pan-casilais dan=
 harmonis di Ambon dan Maluku pada umum-nya, bahkan secara nasional maupun =
internasional.

Karangan-karangan demikian akan menyesatkan generasi muda Indonesia di Malu=
ku dan menciptakan pemahaman yang keliru di benak mereka. Karena itu, pihak=
 terkait hendaknya mempertimbangkan secara jeli penerbitan dan penyebaran b=
uku abunawas di maksud (***)

=20

1-02 Mengaburkan Fakta, Menonjolkan Analisa Pribadi        RMS Untuk Buku B=
rigjen TNI (Pur) Rustam Kastor (1)

Catatan kritis ini, bukan bermaksud membuka polemik. Atau berusaha =93mengg=
urui=94 serta mengatakan siapa benar, siapa salah. Awalnya, hanya sebuah ke=
inginantahuan, apa sih, yang ditulis Brigjen TNI (Pur) Rustam Kastor, dalam=
 bukunya tentang peristiwa tragedi kemanusiaan di kepulauan Maluku, yang en=
tah mana judulnya, lantaran terlalu kepanjangan dan mengambang. Yakni : =93=
Fakta, Data, Analisa. Konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancurkan Umma=
t Islam di Ambon =96 Maluku (Mengungkap konflik berdarah antar ummat beraga=
ma dan suara hati warga Muslim yang teraniaya). Diterbitkan oleh WIHDAH PRE=
SS, Yogyakarta, penerbit dan penyebar buku Islami.

BUKU mantan Danrem 174/Pattimura itu, awalnya, kami kira bisa dijadikan seb=
agai suatu bacaan yang obyektif. Sekaligus sebagai bahan referensi dalam me=
njalankan tugas jurnalistik. Tapi, setelah membaca, mencermati isinya, teru=
-tama data dan fakta, ternyata buku ini menggambarkan jiwa seorang penulis,=
 yang lebih banyak larut dan bermain dengan analisa-analisa pribadinya send=
iri, tanpa mengung-kap keadaan sebenarnya dari rentetan peristiwa pada tang=
gal 19 Januari 1999 dan seterusnya. Nyata-nyata menga-burkan keadaan sebena=
rnya pada rentetan peristiwa dan fakta sejarah ada

Berikutnya, analisa Rustam Kastor ini, hanya mem-posisikan dirinya sebagai =
suara hati seorang Muslim. Tanpa mengingat, kapasitas dirinya sebagai seoar=
ang tokoh Maluku, mantan pejabat tinggi militer di daerah ini, bahkan purna=
wi-rawan tinggi TNI. Di mana dia harus bersikap di atas semua golongan, nas=
ionalis, mempertahankan jiwa Sapta Marga dan tidak memberi kesan negatif pa=
da bekas institusinya. Namun kenyataannya, Rustam Kastor mengambil sikap la=
in. Akibatnya, sebagimana tertulis dalam buku itu, alur pikiran-nya tidak b=
ebas, kurang obyektif, malah cenderung provokasi. Bukan mengulas data dan f=
akta, di mana kerugian dua golo-ngan yang dahsyat sehingga lebih condong se=
bagai tragedi Kemanusiaan umat manusia. Tapi, hanya mengang-kat sudut panda=
ngnya tanpa melihat kerugian dan korban jiwa golongan lain. Sayang memang.

Catatan kritis terhadap Rustam Kastor, yang nantinya dimuat secara bersambu=
ng ini, kami mulai dari pernyataan-nya pada Bab Pendahuluan, halaman 3, di =
dalam bukunya tersebut. Kastor menjelaskan, bahwa peristiwa di dusun Wailet=
e (bukan desa sebagaimana ia tulis), desa Hative-Hative Besar, tanggal 12 N=
ovember 1998. disusul peristiwa di dusun Bak Air (lagi-lagi bukan desa), de=
sa Tawiri, adalah kasus besar yang bernuansa SARA. Lucunya, ia menyata-kan,=
 bahwa Harian Suara Maluku hanya dua kali memuat berita tersebut secara sep=
intas. Ujung-unjungnya, Kastor menuduh Harian Suara Maluku adalah media kel=
ompok Kristen untuk mememangkan opini

Kenyataannya, dua peristiwa oleh Suara Maluku diang-kat sebagai berita utam=
a, headles halaman 4. Bahkan dibare-ngi dengan pemuatan foto akibat insiden=
 tersebut. Serta disuguhi pula berbagai komentar dari Gubernur, Walikota, D=
anrem, Kapolda dan tokoh-tokoh lainnya. Sedangkan, tudingan bahwa Suara Mal=
uku adalah media kelompok Kristen saat itu, adalah sangat menyakitkan. Pasa=
lnya, komposisi karyawan/pejabat di perusahaan dan redaksi (wartawan) waktu=
 itu, lebih banyak adalah rekan-rekan Muslim. Karyawan/wartawan Suara Maluk=
u mayoritas Kristen, setelah kerusuhan dan atas kebijakan direksi maka dibe=
ntuklah media baru, yaitu Ambon Ekspress untuk menyalurkan aspirasi rekan-r=
ekan Muslim yang tidak bisa ke kantor pusat di kawasan Halong. Karena itu, =
kami kecewa atas penilaian tersebut. Pasalnya, beberapa kali tulisan/serta =
pembaca Kastor diprioritaskan untuk dimuat (diakuinya sendiri pada halaman =
21 dan 25 bukunya). Malahan, Kastor mungkin lupa, Suara Maluku pernah mengu=
ndangnya untuk berbuka
 puasa bersama di kantor redaksi, sekaligus melakukan diskusi. Itulah komit=
men suara Merah Putih kami.

Di bagian lain, halaman 12 ia menguaraikan, bahwa setelah Indonesia merdeka=
, ummat Islam di Maluku menca-pai banyak kemanjuan di semua sektor, tetapi =
dibanding umat Kristen pihaknya terlambat. Kemajuan itu, katanya, bagi piha=
k Kristen dianggap tersaingi dan ancaman. Pihak Kristen melakukan aksi peng=
hambatan dengan menutup peluang bagi yang Islam di berbagai sektor strategi=
s, =93 tandasnya. Ada ketidak jujuran fakta dalam pernyataan itu. Terkesan =
sengaja diabaikan atau tak mau mengungkap sejarah birokrat di Maluku.

Pasalnya, sedikitnya dalam dua puluh tahun terakhir, jabatan Gubernur Maluk=
u setelah Mayjen TNI (Purn) Hasan Slamet dan Mayjen TNI (Purn) S. Soekoco, =
dijabat oleh putera Maluku yang Muslim yakni Drs. M.Akib Latuconsina, disus=
ul kini oleh Dr Ir. Saleh Latuconsina. Bersamaan pula fakta sejak tahun 197=
0-an, Ketua DPRD Maluku pun dijabat orang Muslim mulai Ahmad Padang, Ruswan=
 Latuconsina (dua periode), hingga Abdul Fatah Syah Doa sampai tahun 1999. =
Sedangkan Rektor Universitas Pattimura (Unpatti) pun pernah dijabat dua per=
iode oleh Mohammad Lestaluhu SH. Bahkan Rustam Kastor sendiri saat berpangk=
at Kolonel, sebagai putra Maluku yang Muslim, pernah menduduki jabatan stra=
tegis sebagai Komandan Korem 174/Pattimura.

Masih ada halaman 12 bagian akhir, Mantan Kasdam VIII/Trikora ini, malah me=
mberi contoh yang mengambang. Ia mencontohkan, prosentase atlet kontingen M=
aluku pada beberapa kali Pekan Olah Raga Nasional (PON). Peserta yang berag=
ama Islam hanya sekitar 10 persen saja. Padahal mereka bukan tidak punya ke=
mampuan untuk menjadi atlet berpres-tasi, tetapi mereka tidak tertarik untu=
k berprestasi. Lho? Kalau alasan karena mereka tidak tidak tertarik berpres=
tasi, kenapa dipersoalkan persentasenya. Yang pasti siapa pun orangnya, sem=
ua berhak menjadi atlet Maluku. Dengan catatan, punya kemauan keras berlati=
h, motivasi tinggi, disiplin, rutinitas latihan, berbakat potensi, taat pro=
gram latihan dan berprestasi. (novi/bersambung)

1-03 Mengapa Hanya Kota Ambon, BUKAN Maluku Umumnya                       C=
atatan Kritis Untuk Buku Brigjen TNI (Pur) Rustam Kastor(2)

KRITIK kedua kami pada catatan ini, dimulai pada halaman 29 bukunya itu, Ru=
stam Kastor menguraikan sepertinya dia bukan orang Ambon dan menutupi kerug=
ian yang dialami golongan lain. Bagaimana tidak, dikatakan bahwa sasaran pe=
nghancuran adalah fasilitas dan milik orang Islam. Ia lantas menunjuk, pasa=
r Mardika, Batumerah, pertokoan Pelita dan rumah. Faktanya, di ketiga pasar=
 dan pertokoan itu, secara kuantitas memang orang Islam yang banyak di ling=
kungan itu, tetapi jumlah dana, material dan kualitas gedung/toko di ketiga=
 lokasi tersebut, yang mengalami keru-gian besar adalah pemilik keturunan T=
ionghoa yang bera-gama Kriten/Katholik, serta mereka yang golongkan lain-ny=
a. Begitupun di mana dan kerugian tante-tante papalele di emper-emper toko =
atau terminal, yang notabenenya berda-tangan dari desa-desa di jasirah Leit=
imur.

Membolak-balik buku setebal 312 halaman itu,  kami tidak menemukan adanya p=
enjelasan penyerangan pemba-karan dan penjarahan terhadap pusat perdagangan=
 teramai di Maluku, yakni kawasan A.Y. Patty, Sam Ratulangi dan A.M Sangadj=
i yang mayoritas dihuni warga Ambon keturu-nan Tionghoa. Menyesal sekali ka=
mi dengar figur Tokoh satu ini, yang seharusnya memiliki bobot objektifitas=
, intelektual dan peranan aktifnya guna menunjang rekonsiliasi.

Pada halaman 33, Kastor mengakui, awalnya pada tanggal 19 Januari 1999 terj=
adi pembakaran dua rumah (milik warga Kristen yang tidak disebutkannya), ya=
ng tam-paknya sebagai =93titik bakar saja=94 dari suatu perencanaan besar, =
sebagai tanda dimulainya penghancuran terhadap ummat Islam. Disinilah terli=
hat analisa mengambang. Sebab, tidak dijelaskan siapa yang membakar, Apakah=
 warga Kristen, warga Islam ataukah provokator? Mengapa dirinya tidak menem=
ui saksi-saksi mata kejadian awal itu. Yang pasti, warga di sekitar lokasi =
kejadian awal itu, baik Islam maupun Kristen saling mengenal, serta satu da=
ri dua rumah tersebut adalah ketua RT setempat, tentu ia akan kenal wargany=
a namun kenyataannya perusuh dari arah Batumerah tidak dikenal olehnya, ter=
masuk tidak dikenal satu mantan wartawan Suara Maluku yang bertempat tingga=
l di kawasan tersebut. Orang mana mereka? Itu yang harus diungkap untuk mem=
buka tabir, siapa provokator dan jaringan dalam kekacauan besar dalam sejar=
ah bangsa ini.

Alur objektifitas Kastor, juga dibelokkan pada uraian di halaman 37. Dikata=
kan, serangan sesungguhnya dalam kekuatan besar terhadap Masjid Raya Al - F=
atah tanggal 20 Januarai 1999, sekitar jam 22.00 Wit berhasil digagalkan ma=
ssa Islam. Di sinilah, terlihat sekali Kastor sebagai seorang Tokoh sengaja=
 melewati konologi sebenarnya. Di mana, sebelumnya sejak pagi hingga sore, =
20 Januari 1999, ribuan massa Islam dari beberapa desa Leihitu telah melaku=
kan penyerangan, pembantaian (termasuk kepada orang hamil), pembakaran, pem=
boman, dan perusakan terhadap kam-pung Benteng Karang, Hunuh/Durian Patah, =
Nania dan Negeri Lama (Kontradiksi dengan uraian Kastor soal Gerakan Massa =
Islam di halaman 40 dan baru disinggung pada halaman 179, tetapi tidak utuh=
). Hanya lataran mereka diprovokasi/ dihasut provokator bahwa Mesjid Al - F=
atah telah dibakar massa Kristen. Buktinya, hingga kini Al - Fatah masih be=
rdiri utuh. Pak Kastor, kenapa tidak jelaskan dari-mana sekenario itu? Dari=
 mana ratusan bom
 rakitan disiap-kan padahal baru hari kedua, buktinya mayoritas rumah Bente=
ng Karang dibom.

Di sisi lain, Kastor hanya memfokuskan kerugian yang dialami umatnya di sek=
itar kota Ambon atau paling banter Pulau Ambon. Sedangkan, kerusuhan telah =
melebar ke seluruh kawasan di Kepulauan Maluku, dari tenggara hing-ga utara=
. Akibatnya golongan Kristen dikejar, dibantai, diinti-midasi dan diusir da=
ri tanah mereka sendiri. Hanya saja dalam bukunya, Kastor tidak memaparkan =
kerugian kedua golongan yang bertikai, bila itu dilakukan maka layak dibaca=
 dan dimiliki. Sayang tidak dilakukan. Dari pemapa-rannya pun, Kastor terla=
lu mengambang dalam analisanya. Di mana dia tidak tahu apa yang seharusnya =
menjadi fokus-nya saja, malah membias. Tidak sistematik dan banyak pengulan=
gan. Kita akhirnya harus jeli meneliti, mana data dan fakta, mana yang anal=
isa. Karena dicampuradukan yang berkesan diskri-minatif golongan lain.

Pasalnya, bila berbicara data, fakta dan kronologis. Ha-rusnya Kastor tahu =
dan ungkapan juga pembakaran pemu-kiman Kristen dan Gereja dikawasan Silale=
, dekat kompleks Al-Fatah di hari pertama kerusuhan. Kemudian, pemban-taian=
 dan pembakaran di kawasan galunggung, pembantai-an dan pemusnahan pemukima=
n Hila Kristen dan gereja tertua di Indonesia, pemusnahan desa Kariu di Pul=
au Haru-ku, pengusiran orang Kristen dari Pulau Sanana, Manipa, pembantaia =
di pelabuhan Tual, pembantaian dan pengusiran di kota ternate, Soa Sio, dan=
 Bacan (Maluku Utara), penyera-ngan dan pembantaian orang Kristen di Buru U=
tara Timur dan Barat, penyerangan dan pembantaian di kawasan Tehoru dan Wer=
inama, Seram Selatan, serta penyerangan dan pembakaran desa Haruku dan Same=
th, Pulau Haruku. Serta sebagai putra kepulauan Banda, bisakah Kastor menga=
-nalisa soal sterilisasi atau pembersihan dan pembantaian orang Kristen di =
Pulau Banda? Sayang memang, buku ini melenceng dari upaya perdamaian. (Novi=
/bersambung)

=20=20=20=20=20=20=20

1-04 ANALISA SEMBRONO, KONTROVERSIAL, KESAN PROVOKASI                      =
                      Catatan Kritis Untuk Buku Brigjen TNI (Pur)         R=
ustam Kastor (3 Habis)

DALAM membedah, mencermati dalam pikiran dan daya analisa, Rustam Kastor ti=
dak bisa mengungkap daya analitiknya tajam, tentu sebagai mantan perwira ti=
nggi di TNI Ia lebih banyak bermain dan mengulas asumsi dan ana-lisa umum, =
yang di dalam kondisi konflik tahun lalu, berte-baran bagikan jamur di musi=
m hujan dengan berbagai ragam versi masing-masing kelompok. Sehingga dalam =
Kondisi cooling down saat ini, buku Kastor ini menimbulkan contro-versial d=
an merupakan bentuk provokasi baru untuk mema-naskan situasi lagi.

Ulasan bukunya tidak mengungkap fakta, data dan analisa, secara komprenshif=
, menyeluruh. Tapi, terpenggal-penggal bahkan sembrono. Menelusuri bukunya,=
 terjadi pengulangan terus-menerus pada pembahasan (Analisa) dengan lampira=
n-lampiran yang uraianya lebih panjang. Kami terusik, untuk menanyakan apa =
sebenarnya yang kau cari Brigjen (Pur) Rustam Kastor?

Inti sarinya, Rentetan penjelasan, buku Kastor sama sebanding dengan skenar=
io dan taktik dalam kerusuhan sepanjang tahun lalu. Dengan =93gagahnya=94 i=
a menjelaskan pertikaian adalah skenario menghancurkan ummat Islam. Bukanka=
h, Kastor tidak buta untuk melihat apa yang terjadi. Di mana pada suatu lok=
asi, sekelompok mayoritas menye-rang dan membantai sesuai karakteristik pul=
au-pulau di Maluku. Ataukah itu yang Anda hindari, dengan hanya menulis ten=
tang pertikaian di Ambon-Maluku secara kese-luruhan.

Ada satu pertanyaan, untuk menggelitik nurani Kastor, sebagai mantan perwir=
a tinggi TNI. Mengapa tidak menga-nalisa sesuai naluri dan pengalaman milit=
er yang dimiliki. Misalnya, tentang konspirasi besar pada elit militer maup=
un politik nasioanal yang bermain? Mengapa pula Maluku diobok-obok? Bukanka=
h faktanya, masyarakat Maluku baik Islam maupun Kristen yang menjadi korban=
. Seperti secara tersembunyi, agak malu-malu, Anda sudah menyatakan korban =
jiwa dan harta benda pada kedua golongan bertikai sangat besar.

Yang sangat picik, Kastor sempat menggugat mantan institusinya, tidak mampu=
 menangani pertikaian hanya lantaran ada figur Karel Ralahalu (mantan Danre=
m 174/Pattimura) dan Brigjen TNI Max Tamaela (PangdamXVI/Pattimura), yang n=
otabene adalah penganut Kristen (lihat halaman 121). Padahal, faktanya, Kas=
tor lupa bahkan tidak menyinggung sedikitpun dalam bukunya bahwa di awal-aw=
al kerusuhan Komando Pengendalian (Kodal) dipegang Kapolda Maluku yakni Kol=
onel (Pol) Drs Karyono dan dilan-jutkan seorang putra daerah, Kolonel (Pol)=
 Drs Muhammad Bugis Samam. Nanti setelah Bantuan Militer (Banmil), Kodal di=
alihkan ke Danrem Kolonel Inf. Karel Ralahalu. Hasilnya eskalasi pertikaian=
 menurun dan masyarakat saling =93masuk-keluar=94, sehingga proses kampanye=
 dan Pemilihan Umum 1999 berlangsung lancar. Berikutnya ketika Kodal dialih=
kan dari Kapolda Brigjen (Pol) Drs I Dewa Astika ke Pangdam Brigjen Max Tam=
aela, sejak tanggal 28 Desember 1999 bersa-maan dengan Banmil ke dua, kondi=
si pertikaian
 berangsur-angsur menurun, Ambon terkendali dan menuju upaya rekonsiliasi d=
an rehabilitasi.

Sungguh. Membaca bukunya Kastor, yang menonjol adalah aspek subjektifitas. =
Ia menganalisa, sebagai seorang pribadi golongannya. Padahal seharusnya itu=
 tidak dilaku-kan, sebagai seorang mantan Perwira tinggi. Misalnya, di hala=
man 132, Kastor mengulas posisi RMS (Republik Maluku Selatan), PDI-P (Parta=
i Demokrasi Indonesia Perjuangan), dan Gereja Protestan Maluku (GPM) tidak =
ada bedanya. Dijelaskan, bahwa posisi GPM sangat kuat bagi penganut Kristen=
 (Protestan). =93Mustahil pimpinan Sinode GPM dan para Tokoh lainnya tidak =
tahu-menahu tentang perencanaan dan pelaksanaan kerusuhan ini. Siapapun dia=
 sebagai aktor dibalik peristiwa ini adalah anggota GPM, jadi secara langsu=
ng GPM terlibat,=94 kata Kastor. Dia pun menunjuk PDI-P, walaupun tidak pro=
aktif tetapi keterlibatan anggota-anggota mengatas namakan GPM/AMGPM dan RM=
S, telah mengusir suara partai Islam dan Golkar di Kodya Ambon dan Maluku T=
engah. Ini lagi-lagi kebohongan atau kasarnya =93ngawur=94. Tahukah Kastor =
bahwa yang meraih suara
 terbanyak di Maluku Tengah, adalah Partai Persatuan Pembangunan (PPP) sehi=
ngga meloloskan Tahir Saimima SH kegelangan kursi DPR. Lagi-lagi, apa yang =
kau cari Kastor?

Aneh memang analisa Kastor ini. Dia mempergunakan naluri sebagai andalannya=
, tanpa mempergunakan kaidah-kaidah dan kebenaran ilmiah, yang tidak terkor=
elasi kuat. Di mana, dia hanya memakai lokasi Ambon sebagai analisanya, dal=
am hubungan perolehan suara  Parpol Islam dikaitkan dengan kerusuhan. Coba =
Kastor buka mata dan buka pikiran, lalu jelaskan, mengapa Sulawesi Utara da=
n Irian Jaya yang mayoritas Kristen tetapi Golkar yang menang, bukan PDI-P.=
 Jelaskan pula, mengapa di Sumatera, Jawa dan berbagai propinsi lain, yang =
berpenduduk mayoritas Islam tapi PDI-P meraih suara terbanyak. Secara nasio=
nal kenapa tidak analisa  mengapa sampai PDI-P pun menang, disusul Golkar d=
an PKB. Dalam skala lokal, mengapa tidak analisa bagaimana sampai Maluku Ut=
ara dan Halmahera Tengah, yang mayoritas Muslim bukan parpol Islam menang t=
api Golkar. Selain itu pada halaman 247, Kastor katakan: bahwa atas saling =
bantu antara TNI dan Ummat Islam RMS berhasil ditumpas habis secara fisik, =
setelah tertangkapnya
 Dr.Chr Soumokil sebagai presiden RMS oleh kesatuan Yon 328 Siliwangi. Di s=
itu ia langsung menyatakan, RMS adalah Kristen (GPM). Padahal, sebagai mant=
an seorang tentara harusnya dia tahu fakta sejarah di mana pasukan TNI yang=
 membasmi RMS adalah mayoritas perwira-perwira beragama Kristen. Seperti Ko=
lonel Alex Kawilarang, Letkol Ignatius, Slamet Riyadi, termasuk perwira ope=
rasi putra daerah yakni Kapten J. Muskita (terakhir pensiun Mayjen dan mant=
an Dubes di Jerman) serta Letnan Mailoa (terakhir pensiun Brigjen, aktivis =
PDI-P).=20

Mengapa perwira Kristen turut membasmi RMS? Karena TNI adalah institusi yan=
g berdiri di atas semua Golongan. Serta mayoritas ummat Kristen juga menola=
k eksistensi RMS (tanyakan kepada Stev Latuihamallo dan pendeta Louhena-pes=
sy yang masih hidup). Kok seorang Brigjen TNI Purnawi-rawan, tidak tahu sej=
arah institusinya? Ia pun mengung-kapkan kontradiksi, bahwa RMS adalah Kris=
ten sebagai uraian tulisan awal, tapi Kastor pun katakan  orang Islam ada d=
i struktur RMS sebanyak tiga orang, namun bukan mewakili ummat Islam. Tapi =
mengapa dia tak jelaskan siapa ketiga orang itu, apa jabatannya, dan pengar=
uhnya sampai di mana? Kami tahu Kastor mengenal baik salah satu dianta-rany=
a yang sangat berpengaruh. Kebohongan besar yang dibuat buku itu, dapat dil=
ihat pada halaman 223. diuraikan pada saat Simposium dan Loka Karya (Simpol=
oka) tentang Pela Gandong, 26-28 Juli 1999 di Hotel Amans, pada hari kedua,=
 terjadilah peristiwa penyerangan sejumlah pemuda Kristen memasuki ruang ac=
ara, bersenjata parang
 dan tombak mengejar para peserta beragama Islam. Akhirnya, sebagai seorang=
 pembaca buku yang ingin mengkritisi buku Kastor  secara obyektif kami hany=
a bisa berkata itu bohong!. Pasalnya, tahukah Kastor siapa yang membakar ho=
tel Mar-dika dan Laundry (Binatu) Amboina saat itu, yang hampir saja meramb=
at ke hotel Amans. Sungguh, bila seorang pengu-saha keturunan Tionghoa yang=
 anaknya mati terbakar di lantai atas Laundy Binatu, karena terjebak kobara=
n api dan hanya bisa ditonton masa Kristen, maka menangislah dia. Tanyalah =
pada prajurit Yonif 413 Kostrad Solo dan prajurit Yonif Linud 733 Masariku,=
 siapa yang melakukan penyera-ngan mendadak waktu itu! Bahkan istri Mayjen =
(Pur) J. Muskita, yakni Ny Mans Muskita sebagai salah seorang pem-bicara pu=
n terjebak, termasuk (kalau tidak keliru) Pangdam XVI/Pattimura Brigjen TNI=
 Max Tamaela juga terjebak.=20

Sementara pada halaman terakhir sebagai lampiran foto peristiwa, Kastor mem=
perlihatkan mesjid-mesjid/musholah yang hancur, terbakar, dan rusak. Disert=
ai pula dengan tulisan-tulisan menghujat golongan agama saat ketika pertika=
ian masih tegang pada bulan Januari hingga Maret 1999  itu memang di antara=
 fakta yang terjadi. Penonjolan gambar-gambar tersebut, di saat masyarakat =
daerah ini sudah menderita, mengungsi, dan kehilangan segala-galanya, bisa =
membangkitkan emosional kembali di tengah situasi cooling down. Yang pasti =
lapiran foto-foto dan tulisan jorok meng-hujat agama dan penganutnya bukan =
dialami saja oleh golongan Islam, tetapi golongan Kristen pun diperlakukan =
sama. Itu De fakto-nya.=20

Akhirnya, dalam catatan kritik penutup, buku ini kami prediksikan tidak mem=
bawa seluruh aspirasi orang Muslim, tetapi pribadi atau kelompok kecil saja=
. Tidak ada salahnya memang. Hanya sayangnya, objektifitas Kastor sebagai m=
antan Perwira tinggi TNI, diragukan dan kerdil. Ia larut dalam analisa prib=
adinya. Tidak komprehenship. Terkesan menyudutkan golongan lain, termasuk f=
igur pimpinan TNI di Pusat maupun daerah. Dan yang utama, tidak transparan,=
 banyak berdalih serta pandangannya lebih bersifat tuduhan, bukan bukti ata=
u fakta. Sebagai seorang beriman, bukan kafir, sepertinya Kastor tidak taku=
t dosa menuduh seseorang, kelompok, atau golongan lain, yang cenderung bers=
ifat fitnah membangkitkan provokasi, dan kurang mendukung upaya rekonsilias=
i. Atau memang ada maksud lebih besar dibalik penerbitan buku ini, Wallahua=
lam! Lantaran itu, masyarakat jangan terhasut membaca buku ini dan aparat k=
eamanan diminta mencermati isi bukunya. (NOVI)

=20

=20

1-05 Kejaksaan Harus Bertindak Untuk Buku Rustam Kastor

Ambon, SM

Kejaksaan sebagai institusi penegak hukum diminta melakukan tindakan preven=
tif melarang dan menarik peredaran buku yang ditulis Brigjen TNI (Pur) Rust=
am Kastor, terkait kondisi Ambon yang masih rentan terhadap berbagai bentuk=
 isu.

Demikian penegasan Ir. Jhon Jokohael, anggota Dewan Perwakilan Rakyat Daera=
h (DPRD) Tingkat II Kota Ambon dari Fraksi PDI Perjuangan kepada Suara Malu=
ku kemarin, menanggapi keluhan sebagian masyarakat atas terbitnya buku berj=
udul: Fakta, Data dan Analisis: Konspirasi Politik RMS dan Kristen menghanc=
urkan Umat Islam di Ambon-Maluku.

Menurut Jokohael, aparat atau institusi penegak hukum dalam hal ini kejaksa=
an harus proaktif lakukan upaya atau kebijakan juridis, terhadap isi buku y=
ang secara gamblang dan transparan dia lakukan penyebaran isu dan fitnahan =
kepada kelompok maupun golongan tertentu tersebut.

Selain itu, Kepolisian harus memanggil Rustam Kastor untuk dilakukan penyid=
ikan, bila cukup bukti, persoalannya harus dilimpahkan ke kejaksaan untuk s=
elanjutnya diproses sampai ke tingkat pengadilan.

Dikatakan, buku tulisan Kastor yang sekarang beredar di masyarakat, merupak=
an alasan dan barang bukti untuk memanggil yang bersangkutan. Sebab, bila t=
idak ada upaya atau proses hukum bagi dia, menurut Jokohael akan membawa pr=
eseden buruk dalam penegakan terkait dengan kerusuhan bernuansa  SARA di Am=
bon khususnya dan Maluku pada umumnya.

Walaupun Kastor pensiunan berpangkat Brigjen, dia harus diproses. Pasalnya,=
 dalam negara hukum Indonesia, tidak ada pribadi atau institusi yang kebal =
hukum, ujarnya. Pasalnya, karena hukum harus ditegakkan, tidak pandang bulu=
 baik dia rakyat ataupun pejabat tinggi sipil maupun militer.

=93Buku yang ditulis itu merupakan bentuk provokasi dan penghasutan gaya ba=
ru,=94 ujar Dosen Fakultas Teknik Unpatti ini, hingga kondisi kota Ambon da=
n Maluku yang sudah cooling down, harus dipelihara dan ditingkatkan, bukan =
malah diperkeruh dengan memprovokasi melalui penye-baran isu dan fitnahan.

=93Apalagi isu dan fitnahan yang disebar menggunakan atau memakai simbol-si=
mbol agama, ini sangat berbahaya, mengingat Ambon-Maluku pasca kerusuhan ji=
lid III masih sangat rentan dan sensitif terhadap provokasi,=94ujarnya.

Dikatakannya, Pangdam XVI/Pattimura dalam kapasi-tas  sebagai Komandan Bant=
uan Militer (Banmil) juga harus panggil Kastor, untuk mencapai tujuan Banmi=
l berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor : 16 tahun 1960 soal Pangdam sebag=
ai Komandan Banmil memiliki legitimasi untuk memanggilnya.

Dia mengungkapkan, konflik di Ambon-Maluku meru-pakan konflik di tingkat ve=
rtikal (elit) yang ditarik ke horisontal (lapisan bawah), mereka lakukan po=
litisasi agama. Karena itu, dia keliru melihat penyebab atau akar persoalan=
 pertikaian, dengan menuding ada gerakan separatis di balik kerusuhan bahka=
n menyalahkan golongan agama tertentu (R-3)

=20

1-06 Belum Baca Buku Rustam Kastor

Ambon,SM.

Tulisan dan analisa Brigjen TNI (Pur) Rustam Kastor yang dibukukan dengan j=
udul: Fakta, Data, dan Analisa konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancu=
rkan Ummat Islam di Ambon-Maluku: Fakta, Data, dan Analisa konspirasi Polit=
ik RMS dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku (Mengungkap ko=
nflik berdarah antar ummat beragama dan suara hati warga Muslim yang terani=
aya), menimbulkan kontroversial di kalangan masyarakat khususnya ummat Kris=
tiani dan beberapa pejabat.=20

Pangdam XVI/Pattimura sebagai Dansal Banmil yang dikonfirmasi, Rabu (1/3), =
tentang tanggapannya terhadap isi dan materi penulisan yang cenderung membe=
la golongan-nya, mengkaburkan fakta dan terkesan memprovokasi, mengatakan, =
dirinya sampai saat ini belum punya dan membaca buku tersebut.

=93Saya belum baca. Tapi, bila kita nantinya membaca dan pelajari buku ters=
ebut, yang jelas-jelas memprovokasi masya-rakat, maka pihaknya akan meminta=
 Polda Maluku untuk yang bersangkutan dimintai pertanggung jawabannya. Tapi=
, karena belum baca, ya, saya belum tahu,=94 tandasnya.

Namun demikian, meski belum memiliki buku tersebut, ia harapkan, media apap=
un entah itu media cetak, elektronik maupun tabloid, majalah, dan sebagainy=
a, bila isinya jelas-jelas memprovokasi dan menghasut masyarakat, maka tent=
unya pihak berwajib akan mengambil langkah meminta pertanggungjawaban.

Lantaran itu, Brigjen Tamaela mengharapkan, dalam kondisi ketenangan dan ua=
paya rekonsiliasi, berbagai pihak yang ingin berkomentar sebaiknya memperhi=
tungkan aspek psikologis dan dampaknya di masyarakat. =93Sehingga jangan me=
mperkeruh situasi,=94 tegasnya.

Sementara itu, Gubernur Maluku Dr Ir. Saleh Latuconsina dan Kapolda Maluku =
Brigjen (Pol) Drs I Dewa Astika saat dimintai komentar tentang buku Rustam =
Kastor oleh war-tawan dalam kesempatan terpisah, menyatakan, belum bisa ber=
komentar karena belum membaca buku tersebut. =93Saya belum baca. Jadi, tida=
k bisa berkomentar,=94 kata keduanya, senada.

=93Kalau itu pelanggaran hukum, kita serahkan saja pada aparat hukum dalam =
rangka penegakan hukum. Selain itu, saya minta, janganlah menghalangi upaya=
-upaya rekonsiliasi dan rehabilitasi yang sedang dijalankan pemerintah daer=
ah serta berbagai komponen masyarakat,=94 ungkap Gubernur.

Sedangkan sebelumnya, Wakil Ketua DPRD Maluku yang juga Ketua DPD PDI Perju=
angan, John Mailoa, telah mengatakan bahwa komentar dan analisa mantan Danr=
em 174/ Pattimura sangat tidak objektif. =93Subjektif sekali dan cenderung =
memprovokasi,=94 kata Mailoa.

Menyangkut tudingan Kastor bahwa PDI Perjuangan identik dengan Gereja Prote=
stan Maluku (GPM) dan turut bermain dalam kerusuhan, Mailoa dengan tegaskan=
 menya-takan, tidak ada hubungan struktural dan kultural antara PDI Perjuan=
gan dan GPM . =91Analisa itu, benar-benar kerjaan murahan,=94 tandasnya. (A=
-79/R-3)??

=20

1-07 HENGKY HATTU: ROESTAM KASTOR HARUS DIPERIKSA

Ambon, SM.-

Belum usai penanganan terhadap pernyataan Polpoke tentang isu RMS yang berm=
ain pada Kerusuhan Ambon, kini muncul polemik baru menyusul diterbitkannya =
buku karangan Brigjen (Purn) Rustam Kastor.

Penerbitan buku ini  menurut praktisi Hukum,  Hengky Hattu, SH dinilai dapa=
t memprovokasi dan menimbulkan emosi massa, bukan saja di tingkat lokal tet=
api dapat berdam-pak di level nasional bahkan internasional.

Kepada Suara Maluku, Hengky Hattu, SH mengatakan apa yang disampaikan oleh =
Kastor perlu diklarifikasi dan diletakkan pada prinsip-prinsip prosedur huk=
um yang sebe-narnya, karena dikhawatirkan dapat menimbulkan masalah-masalah=
 baru yang berkaitan dengan soal-soal provokasi.

Hal itu disampaikannya usai membuka Pelatihan Tenaga Pengajar Pendidikan Al=
ternatif oleh Yayasan Salawaku di Lanal Halong Ambon, Rabu kemarin.

Hattu berpendapat, ada beberapa pihak yang coba menuduh ada permainan RMS d=
i Ambon-Maluku, semen-tara dari pihak penegak hukum menyatakan tidak. Untuk=
 itu ia berpendapat agar pihak penegak hukum terutama kepolisian cepat meng=
ambil tindakan terhadap pihak-pihak yang mencoba memprovokasi.

=93Saya kira tentunya aturan-aturan dalam KUHP kita sudah mengatur tentang =
hal-hal yang berkaitan dengan tulisan-tulisan yang sifatnya provokatif,=94 =
katanya.

Dalam perspektif Hattu yang juga ketua Yayasan Sala-waku Maluku ini, Wahab =
Polpoke, Idrus Latuhey dan Rus-tam Kastor perlu dipanggil untuk diperiksa.

=93Mereka selama ini melakukan tuduhan sehingga segera dipanggil dan diperi=
ksa, apa ada bukti,=94 tegasnya sambil menambahkan sepanjang ada bukti maka=
 harus diproses.

Menurutnya, dari pada buku-buku seperti itu yang mung-kin dibaca secara Nas=
ional maupun Internasional dan dapat menimbulkan masalah yang sangat berat =
bagi Maluku.

Hal ini, tambahnya bisa menimbulkan antipati dan emosi. =93ini sangat berba=
haya, karena itu saya berpikir perlu ada penegakan hukum dalam rangka mengk=
larifikasi hal sema-cam itu,=94 jelasnya.

Menyinggung tentang isi terbitan tersebut, Hattu yang juga staff pengajar p=
ada Fakultas Hukum Unpatti ini menje-laskan, untuk menulis suatu buku sebai=
knya jangan terpe-ngaruh oleh pendapat pribadi atau asal golongan kita atau=
 juga karena pengaruh lingkungan.

=93Dijelaskannya, sebuah tulisan dalam bentuk buku diharapkan bisa mempunya=
i nilai-nilai kebenaran dan nilai keadilan yang obyektif,=94 tegasnya.

=93Terus terang saja, saat saya membaca buku itu dan saya berpendapat ada u=
paya mengungkapkan nilai-nilai kebena-ran yang tidak obyektif,=94 tegasnya.

Pihaknya melihat bahwa Rustam Kastor sebagai seorang putera daerah, apalagi=
 seorang tokoh masyarakat dengan pengetahuan militer yang dimilikinya, sebe=
tulnya bisa mela-kukan analisis yang tepat. Melakukan antisipasi dan penila=
-ian yang tepat bahwa sebenarnya apa yang berada di bela-kang kerusuhan Amb=
on-Maluku, ungkap Hengky Hattu, SH. (R-4).

=20

NOIJA : POLPOKE HARUS DIPERIKSA

Ambon, SM.-

Bantahan Wakil Ketua MUI Maluku, KH Wahab Polpoke bahwa dirinya tidak memil=
iki data-data RMS seperti dilansir media ini kemarin, dipertanyakan Tim Pen=
gacara Gereja (TPG).

Kepada Suara Maluku, seorang anggota Tim Pengacara Gereja, Fileo Pistos Noi=
ja SH mengungkapkan, pihaknya tetap berharap ada pemeriksaan yakni penyidik=
an dan proses penyelidikan terhadap Wahab Polpoke, menurut Noija, per-nyata=
an Polpoke itu sangat mengganggu upaya rekonsiliasi yang sementara digalaka=
n oleh berbagai pihak.=20

=93Mengganggu upaya rekonsiliasi, sebab ia menyatakan bahwa dirinya memilik=
i bukti, kemudian dibantahnya lagi. Ini dapat menimbulkan banyak pemikiran =
di kalangan masyarakat,=94 tegasnya.=20

Ditegaskan pula, pernyataan tersebut tentunya akan menimbulkan perasaan sim=
patik dan antipati di kalangan masyarakat, sehingga dapat memunculkan hal-h=
al yang tidak diinginkan. Sementara di satu sisi berbagai pihak terus berup=
aya untuk menghentikan pertikaian menuju perdama-ian yang abadi.

Namun demikian Pistos Noija pun berpendapat, yang mesti pertama dilakukan y=
aitu menelusuri dari media (Ambon Ekspress. Red) yang mewawancarainya, seba=
b ia mengatakan bahwa belum pernah diwawancarai.

=93Tapi kalau memang benar itu pernyataannya, maka di sini kita dapat menge=
tahui bahwa Wahab Polpoke bermain dalam kerusuhan Ambon,=94 tandasnya denga=
n nada tinggi.

Menurutnya, kalau menyatakan punya bukti sehingga berbagai pihak dengan gen=
car menuntutnya, tapi kemudian ternyata ia langsung menyangkal. =93Orang in=
i diduga keras adalah provokator yang selama ini menjalankan provokatif,=94=
 tukas Noija seraya menambahkan, atau bisa saja ada orang yang berusaha men=
jerumuskan Wakil Ketua MUI ini.

Menjawab Suara Maluku bahwa dengan pernyataan itu, persoalan ini dapat dian=
ggap selesai, ia menjawab. Pernya-taan tadi bukan ending, karena telah mera=
suki banyak orang dan sangat menarik perhatian.

Ditambahkannya, pihak yang berwajib dan bertugas mengamankan undang-undang,=
 khususnya terhadap undang-undang hukum pidana, harus memanggil Polpoke unt=
uk segera dilakukan penyelidikan.

=93Supaya ada keputusan pengadilan yang bersifat tetap dan berkekuatan huku=
m yang menyatakan bahwa Polpoke bersalah atau tidak,=94 demikian Filco Pist=
os Noija. (R-4)

=20

Kejati Menghindar, Polda terkesan =91Tutup Mulut=92                        =
                          Soal Peredaran Buku  yang  ditulis Rustam Kastor

Ambon, S M.=20

Keinginan berbagai kalangan untuk menyikapi buku  yang ditulis Brigjend (Pu=
rn) Rustam Kastor dengan judul: Fakta, Data dan Analisis Konspirasi Politik=
 RMS dan Kristen Menghan-curkan Ummat Islam di Ambon-Maluku, melalui upaya/=
tindakan hukum akhirnya terbentur dinding.

Kepolisian Daerah Maluku dan Kekjaksaan Tinggi Maluku sebagai Institusi pen=
egak hukum yang berkompeten untuk ini, terkesan tidak reposnsif. Kepala Din=
as Penerangan Polda Maluku Mayor )(Pol) Jekril PH ketika dikonfirmasi  Suar=
a Maluku kemarin mengatakan jajaran Polda Maluku untuk persoalan ini =93tut=
up mulut=94. =93Kami tidak ingin berpo-lemik untuk persoalan ini,=94 tandas=
 Mayor Jekril.

Sikap yang sama juga ditunjukkan oleh Kejaksaan Tinggi Maluku. Kepala Kejak=
saan Tinggi (Kajati) Maluku T.H. Panggabean, SH. Melalui stafnya mengungkap=
kan Kajati sedang sibuk, padahal sebelumnya wartawan Suara Maluku telah men=
gisi buku tamu untuk mengkonfirmasi Kajati dan telah menunggu selama satu j=
am.

Sementara itu prakstisi hukum yang juga anggota Dewan Perwakilan Rakyat Dae=
rah Maluku (DPRD) Tingkat II Kotamadya Ambon Nn. Blandila Molle, SH. Kepada=
 Suara Maluku kemarin mengungkapkan sikap yang ditunjukkan kedua institusi =
penegak hukum dengan memilih sikap diam atau menghindar, tidak membantu men=
yelesaikan persoalan  yang ada.

Dikatakan mestinya kejaksaan dan kepolisian proaktif, lakukan upaya/kebijak=
an hukum, karena untuk menyelesai-kan konflik sosial yang telah berlangsung=
 satu tahun lebih, legal action merupakan pilihan terbaik, selain  pendekat=
an penyelesaian yang lain.

Kejaksaan dan Kepolisian harus memilah-milah, persoa-lan mana yang harus di=
sikapi melalui kompromi sosial (termasuk pendekatan adat), kompromi politik=
 dan tindakan hukum, ujar Srikandi di Banteng Perjuangaan Amboina ini.

Untuk kasus Sang Brigjen (Purn) Rustam Kastor dengan bukunya itu menurut Mo=
lle, jalan melalui proses hukum masyarakat diajarkan untuk tidak melempar i=
ssu dan fitnahan yang menyudutkan orang, lembaga, kelompok/golongan bahkan =
agama tertentu. (R-3)

=20

=93Serahkan Bukti RMS, Saya Proses=94                                      =
      Pangdam: Percuma Ngomong Kalau Belum Ada Bukti

Ambon,S M

Polemik seputar ada-tidaknya keterlibatan gerakan separatis Republik Maluku=
 Selatan (RMS) dalam aksi-aksi kerusuhan di Maluku terus bergulir.

Sebagian diketahui, dua pekan yang lalu Wakil Ketua Majelis Ulama Indonesia=
 (MUI) Maluku, K.H. Wahab Polpoke secara tegas mengatakan aksi-aksi kerusuh=
an yang selama ini terjadi di Maluku ditengarai kuat didalangi RMS (Ambon E=
xpres, 14/2).

Kepada wartawan, Polpoke mengaku sejumlah data soal keterlibatan gerakan it=
u. =93Saya punya data lengkap soal RMS - bahwa kalau yang membuat ulah keru=
suhan di Maluku selama ini ternyata RMS. Aparat keamanan di daerah ini sebe=
narnya punya informasi yang kuat soal keterlibatan gerakan itu, namun merek=
a terkesan =93malu-malu=94 mengungkapkannya,=94 ujarnya optimistis.

Buntut pernyataan Wahab Polpoke itu, kabarnya, Pang-dam XVI Pattimura Max  =
Tamaela akan memanggil Wahab Polpoke untuk  meminta bukti-bukti soal dalang=
 RMS itu. =93Saya akan memangil dan meminta bukti. Kalau memang ada, kita a=
kan proses,=94 ujar Jenderal Bintang Satu tersebut.

Menurut Pangdam, kalau dikatakan bahwa ada indikasi keterlibatan RMS itu bo=
leh saja. Namun yang penting adalah serahkan bukti-bukti pihaknya pasti aka=
n memprosesnya: =93Percuma  ngomong kalau belum ada bukti,=94 kata Pangdam,=
 kepada wartawan di Makodam Pattimura, Rabu (23/2).

Bersyukur

Menanggapi seputar dipanggilnya Polpoke tersebut, Ketua MUI Maluku RR Hassa=
nusi kepada Ambon Expres mengatakan, silakan saja. =93Sebab, kalau dia (Pol=
poke-Red) sudah berani ngomong, saya yakin ia punya data yang akurat,=94 ka=
ta Hassanusi.

Sementara Ridwan Hasan SH dari Ikatan Pengacara Hukum Indonesia (IPHI) Malu=
ku menilai, apa yang dikata-kan Wakil Ketua MUI itu bukan sekedar omongan. =
=93Kalau dia ngomong, berarti dia punya data,=94 ujarnya.

Sementara salah seorang pengacara muda Ambon Fistos Noija SH mengaku bersyu=
kur dan gembira atas informasi yang disampaikan Wahab Polpoke. =93Mudah-mud=
ahan Polpoke punya data. Sehingga kita bisa tahu, siapa yang bermain pada k=
erusuhan Ambon selama ini. Sebab jangan sampai ada yang mengidentikkan RMS =
dengan Kristen. RMS itu bukan Kristen dan Kristen bukan  RMS,=94 tandas Fis=
tos Noija lagi.

Senada dengan Fistos, Ridwan Hasan mengatakan, memang banyak ummat Kristen =
yang menentang ide RMS itu. =93Secara politis RMS itu ada. Dan secara de fa=
kto RMS terlibat dalam kerusuhan di  Maluku,=94 ujarnya.

Dikatakan, apa yang diungkapkan Wahab Polpoke bukan tanggung jawab Polpoke =
lagi, tapi sudah merupakan tugas TNI/Polri. Pasalnya, kata Ridwan, TNI/Polr=
i punya jaringan intelijen. =93Masak sudah begitu banyak dokumen dan indika=
si keterlibatan RMS tak dapat diungkapkan inte-lijen yang punya pendidikan =
khusus untuk hal itu,=94 tandas-nya lagi.

Pernyataan Wahab ini memang sempat membuat banyak kalangan ada yang kebakar=
an jenggot. Sampai-sampai ada yang mempertanyakan ihwal posisi Polpoke di M=
UI Maluku itu. =93Kalau ada yang mempertanyakan kedudukan dia di MUI, kan l=
ucu. Itu tidak masuk akal. Masak dia mengemukakan gagasan lalu ada yang men=
gait-ngaitkannya dengan posisi dia di MUI. Lalu pernyataan Presiden RMS F. =
Tutuhatunewa yang jelas-jelas mengatakan mendanai =91perang=92 di Ambon, me=
ngapa tidak dipertanya-kan. Jangan-jangan mereka yang kebakaran jenggot itu=
 kaki-tangan RMS,=94 tandas Ridwan Hasan.=20

Cemas

Pernyataan Presiden RMS sebelum kerusuhan di tempat pengasingan Negeri Bela=
nda pada bulan November 1998 lalu memang sempat mengundang kecemasan dari B=
iro Pengamanan Departemen Luar Negeri, sampai-sampai ada salah seorang perw=
ira TNI diutus khusus ke Ambon guna menyelidiki gelagat perlawanan bersenja=
ta terhadap negara seperti diungkapkan Presiden RMS. Pernyataan itu sempat =
menghiasi sejumlah media cetak dan elektronik (Ambon Expres, 14/2)

Dalam sebuah Harian Volkskrant di Negeri Belanda edisi Rabu (12/1), dilapor=
kan bahwa Direktur Delf Information Sociate (DIS) menolak analisis Dr. Tham=
rin Amal Tomagola yang mengabaikan peran RMS dalam krisis pertikaian bernua=
nsa SARA di Propinsi Seribu Pulau ini.

Menurut harian tersebut sebagaimana dikutip sejumlah media di Tanah Air, an=
ggapan bahwa RMS sudah tak ada seperti yang dikatakan sosiolog dan Dosen So=
siologi UI yang juga Ketua Lerai Thamrin Amal Tomagola adalah ngawur.

Menurut harian itu, pemerintah pengasingan RMS masih tetap eksis - punya st=
ruktur dan rakyat. =93You mau tahu siapa presiden RMS sekarang? FL Tutuhatu=
newa! Hanya dua syarat yang tinggal dipenuhi, yakni pengakuan Internasional=
 dan teritorial. Syarat terakhir inilah yang sedang diwujudkan. Pengakuan I=
nternasional gampang. Belanda yang dulu menjanjikan tanah air itu siap menj=
adi lokomotif,=94 katanya seperti dikutip harian itu.

Lebih jauh disebutkan, krisis di Maluku ini pada hakikatnya adalah perang k=
emerdekaan, revolusi bagi RMS. Untuk mewujudkan kembali negara tersebut den=
gan memanfaatkan kelemahan pemerintah  Indonesia serta konstelasi politik y=
ang sedang berubah.

=93Karena itu, beberapa kali perjanjian perdamaian diteken tetap saja dilan=
ggar dan pembunuhan berlangsung. Targetnya adalah untuk melakukan perimbang=
an etnik, sambil menarik campur tangan Internasional. Makin banyak manusia =
yang mati, cepat atau lambat dunia internasional akan campur tangan,=94 tul=
is harian itu lagi.

Direktur tersebut kemudian menunjukkan kliping Harian Haagache Courant, edi=
si Rabu 16 Desember 1998. Dalam kliping itu disebutkan bahwa =93pemerintah =
RMS yang ber-basis di Belanda kini tengah mematangkan persiapan untuk menga=
mbil alihkan kekuasaan dari pemerintah Indonesia.=94

Menurut Presiden RMS Tutuhatunewa seperti ditulis harian itu, saat ini di k=
epulauan Maluku Selatan sudah dibentuk struktur organisasi yang sewaktu-wak=
tu siap mengambil alih kekuasaan Jakarta.

Kepada harian itu juga, Tutuhantunewa mengatakan, =93Beberapa kader RMS dar=
i Belanda saat ini sedang berada di Maluku untuk melakukan misi, memperkuat=
 semangat di kalangan penduduk dan menyempurnakan persiapan kemerdekaan bag=
i rakyat Maluku,=94 demikian tulis harian dari Belanda itu.

Menurut Ridwan, setelah informasi tersebut tersebar, beberapa waktu bersela=
ng datanglah salah seorang perwira TNI berpangkat kolonel ke Ambon mendatan=
gi beberapa pejabat Pemda Maluku termasuk Kadit Sospol Maluku.

=20

Rustam Kastor Ditantang Buktikan Konspirasi RMS-Kristen

Ambon, Siwalima

Inilah tantangan bagi Brigjen TNI Purnawirawan Rustam Kastor, penulis buku =
berjudul Fakta, Data dan Analisa KONSPIRASI POLITIIK RMS DAN KRISTEN MENGHA=
N-CURKAN UMAT ISLAM DI AMBON-MALUKU. Dia diajak berdialog secara terbuka da=
lam sebuah pertemuan ilmiah, untuk mempertanggungjawabkan secara ilmiah pul=
a buku yang ditulisnya itu. Dengan begitu, akan kelihatan, apakah bukunya b=
isa dipertanggungjawabkan secara ilmiah atau tidak.

=93Ya=93Perlu diadakan dialog antara Rustam Kastor dengan masyarakat secara=
 terbuka dan ilmiah, agar Rustam Kastor dapat menjelaskan secara ilmiah apa=
 yang dimaksud dengan konspirasi politik RMS dan Kristen itu. Juga, menyang=
kut apa yang dia Maksud dengan RMS dan Kristen itu,=94 tandas Jhon Ruhuless=
in, STH, MS.

Kepada Siwalima di Ambon, kemarin, Ruhulessin berpendapat, dialog terbuka s=
oal buku yang ditulis Rustam Kastor merupakan bagian dari upaya mewujudkan =
rekon-siliasi di Maluku. Dan, =93Rustam Kastor tidak perlu takut dengan dia=
log yang saya tawarkan ini. Tetapi, mari kita men-diskusikan hal-hal yang s=
ensitive sekalipun secara ilmiah dan terbuka, termasuk masalah-masalah yang=
 memiliki implikasi politik yang besar,=94 katanya.

Melalui dialog ini, maka metodologi penelitian serta penulisan buku yang di=
lakukan Rustam Kastor dapat diuji secara ilmiah. =93Jadi kita akan lihat ap=
akah metodologinya sudah tepat atau tidak. Perangkat analisisnya apa? Fakta=
-fakta pendukungnya seperti apa? Ini semua harus bisa didialogkan secara il=
miah,=94 tandas Ruhulessin.

Hal ini diungkapkan Ruhulessin, yang menyelesaikan pendidikan magister deng=
an tesis menyangkut Republik Maluku Selatan (RMS), saat diminta tanggapanny=
a soal buku yang ditulis Brigjen TNI Purnawirawan Rustam Kastor, yang diedi=
tori oleh Irfan S Awwas dan diterbitkan Wihdah Press=97Penerbit dan Penyeba=
r Buku Islami. Judul lengkap buku tersebut adalah Fakta, Data dan Analisa K=
ONSPIRASI POLITIK RMS dan KRISTEN MENGHANCURKAN UMMAT ISLAM DI AMBON-MALUKU=
 =96 Mengungkap Konflik Berdarah Antar Umat Beragama dan Suara Hati Warga M=
uslim yang Teraniaya. Desain cover adalah Dicky Hidayat dan type lay out/se=
tting oleh Muflich Asy, yang dicetak pertama pada Syawwal 1420? Februari 20=
00 M, dengan ISBN : 379-9311-00-4. tebal buku ini adalah 312 halaman.

Pada halaman 105-107 Rustam Kastor membeberkan mengenai keterlibatan RMS da=
n GPM. =93Upaya membuat Maluku sebagai wilayah dominasi Kristen ibarat proy=
ek besar yang oleh pemilik proyek diborongkan untuk dikerjakan oleh sebuah =
perusahaan yang tahu betul daerah, situasi dan kondisi setempat. Karena itu=
 RMS dipilih sebagai Broker,=94 tulis Rustam Kastor dalam bukunya itu di ha=
laman 105.

Lebih jauh pada halaman 106, Rustam Kastor menyebut-kan, bahwa posisi GPM d=
alam kerusuhan sama sekali tidak dapat dibedakan antara kerja GPM dan RMS. =
Kedua organi-sasi ini dikelola oknum yag sama sekurang-kurangnya kelom-pok =
yang sama,=94 jelasnya.

Bahkan, Rustam Kastor menuduh manuver politik GPM bernuansa kepentingan RMS=
. =93GPM yang resmi diakui pemerintah telah terasa sejak lama sebagai RMS b=
erbaju Republik Indonesia,=94 sebut dia.

Tak cuma itu. Rustam bahkan menuliskan, =93Tidak dapat dibantah bahwa RMS d=
an GPM sama-sama merancang dan melaksanakan kerusuhan untuk menghalau ummat=
 Islam dari Maluku.=94

Ruhulessin mempertanyakan metologi yang dipakai Rustam Kastor hingga sampai=
 pada kesimpulannya itu. Karenanya, ia berharap Rustam Kastor bersedia mela=
kukan dialog secara terbuka dan ilmiah mengenai buku yang ditulisnya terseb=
ut. =93Bila tidak didialogkan secara terbuka, orang bisa saja menyalahkan s=
alah satu kelompok sebagai dalang kerusuhan ini. Maka, perlu diambil langka=
h-langkah tegas. Dan, saya berharap, ada yang mau memfasilitasi dialog itu,=
=94 ucap Dosen Fakultas Teologia Universitas Kristen Indonesia Maluku (UKIM=
) ini.=20

Ia juga berharap agar Rustam Kastor tidak berkecil hati untuk terlibat dala=
m dialog. Ya, =93Saya berharap Rustam Kastor sebagai Tokoh Maluku, bisa ter=
buka pada tataran yang sangat akademis, sehingga tidak hanya mencari kambin=
g hitam tanpa solusi yang menolong masyarakat Maluku. Dan, saya berharap ma=
syarakat mau datang untuk mendengar apa yang Rustam Kastor ngomong tentang =
konspirasi itu,=94.

Menjawab pertanyaan apakah aparat perlu bertindak, Ruhulessin mengatakan se=
bagai akademis dirinya meman-dang secara ilmiah. Namun untuk kepentingan ma=
syarakat Maluku secara umum, kata dia, aparat perlu melakukan kla-rifikasi =
terhadap buku Rustam Kastor itu. (011)

=20

=93Saya Tidak Memiliki       Data-Data=94                                  =
     Wahab Polpoke Bantah Isu Bukti RMS Dari Dirinya

Ambon, SM

Ada Pernyataan menarik dari KH Wahab Polpoke. Itu diungkapkan dalam suratny=
a yang difaksmili ke redaksi Suara Maluku, tadi malam. Dengan tembusan kepa=
da Pangdam XVI/Pattimura, Kapolda Maluku, Ketua MUI Pusat dan Ketua MUI Mal=
uku.

Perlu saya tanggapi, bahwa saya tidak memiliki data-data RMS (Republik Malu=
ku Selatan, Red) tersebut,=94 katanya. Menurutnya, data-data keterlibatan R=
MS (kalau ada) tentunya hanya dalam tangan orang-orang yang terlibat jaring=
an RMS dan tidak mungkin diberikan kepada saya, ataupun turun dari langit k=
e tangannya.

Tanggapan Polpoke tersebut disampaikan, lantaran setelah keberangkatan diri=
nya tanggal 8 Februari ke Jakarta, dalam rangka urusan keluarga, ia mendeng=
ar berita-berita dari Ambon tentang menghangatnya kembali isu RMS dalam kon=
flik di Maluku. Hangatnya kembali isu ini disebabkan adanya reaksi terhadap=
 berita yang disebut, =93Pernyataan Wakil Ketua MUI Maluku Mengenai Bukti-B=
ukti Keterlibatan RMS=94 terhadap statemen yang dikeluarkan pejabat peme-ri=
ntah, yaitu ditemukan atau tidaknya jaringan RMS dalam konflik di Maluku,=
=94 ungkapnya.

Diakhir suratnya, ia menyatakan, dengan tanggapan yang telah diberikan, tid=
aklah perlu lagi bagi Pangdam XVI/Pattimura memanggilnya guna memperoleh da=
ta-data mengenai RMS.

Mengenai isu RMS itu sendiri yang =93katanya=94 penjelasan KH Wahab Polpoke=
 di harian Ambon Ekspress, Pangdam Brigjen TNI Max Tamaela kepada wartawan =
beberapa  waktu lalu dalam penjelasan rutin sebagai Dansa Banmil, telah men=
gatakan bahwa mengeluarkan statemen mengenai bukti-bukti keterlibatan RMS. =
Saya sendiri tidak pernah diwawancarai oleh Harian Ambon Ekspress mengenai =
hal itu,=94 jelasnya.

Karenanya, kata Polpoke, dia tidak mengetahui dari mana pihak-pihak yang me=
nyanggah ataupun meragukan keterlibatan RMS, mengambil sumber berita tentan=
g apa yang disebut sebagai =92Pernyataan tuduhan/bukti-bukti keterlibatan R=
MS yang ada dalam tangan saya=94. Guna mengangkat ke permukaan isu RMS ters=
ebut dalam masa rekonsiliasi yang tengah dilakukan.

Ia menandaskan, megenai data-data RMS hanya bisa ditemukan dari tangan-tang=
an orang-orang RMS melalui operasi intelejen. Dan hal itu, hanya dapat dila=
kukan oleh aparat pemerintah yang memiliki mengalahkan kewaspa-daan terhada=
p sesuatu yang ada, yaitu =93RMS=94 kepada sesuatu yang tidak ada, yaitu =
=93Negara Islam=94.

STATEMEN PEJABAT

Menurut Polpoke, keterlibatan RMS yang dirasakan oleh ummat Islam ini, dipe=
rkuat oleh statemen para pejabat militer/pemerintah pusat, antara lain oleh=
 mantan Menteri Transmigrasi dan PPH, A.M Hendropriyono, mantan Menko Polka=
m Jenderal TNI Faisal Tanjung dan mantan Ka BIA Letjen Tyasno Sudarto (kini=
 jenderal dan menjabat Kasad, red).

=93Yang saya harapkan dan ditunggu-tunggu oleh ummat Islam di Ambon/Maluku =
adalah penjelasan resmi Pangdam Pattimura maupun Kapolda Maluku, tentang ha=
sil operasi intelijen yag telah dilakukan sebagai follow up sebagai institu=
si atau kelembagaan TNI tidak pernah menyatakan RMS terlibat kerusuhan di M=
aluku.

=93Kalau ada Pernyataan dari para pejabat, itu hanya pendapat atau pandanag=
an pribadi mereka saja. Bukan atas nama institusi TNI. Kami sendiri waspada=
 setiap gerakan separatis apapun. Soal RMS, belum ada bukti-bukti kuat tent=
ang keterlibatan,=94 katanya.

Namun demikian, Pangdam mengaku, yang namanya RMS itu memang ada tapi eksis=
 di Negeri Belanda, bukan di Ambon atau Maluku. =93Mereka eksis di Belanda.=
 Bukan di sini. Kalaupun mereka ingin mengganggu keamanan di sini atau mela=
kukan penyusupan, kita akan sikap tanpa panda-ngan bulu. Mayoritas masyarak=
at di Ambon sendiri alergi kalau menyebut nama RMS,=94 ungkap Brigjen Tamae=
la. (A-79)

=20

Tidak Ada Hubungan PDI-P dengan RMS                                        =
     Mailoa: Rustam Kastor Jangan Memprovokasi Masyarakat

Ambon, S M.

Ketua Dewan Pimpinan  Daerah (DPD) PDI Perjuangan Tingkat I Maluku Jhon Mai=
loa kepada Suara Maluku kemarin mengatakan PDI Perjuangan tidak mempunyai h=
ubungan struktural dan kultural baik secara langsung maupun tidak langsung =
dengan apa yang dinamakan Republik Maluku Selatan (RMS).

Penegasan ini disampaikan menanggapi buku yang ditulis Brigjen (Pur) Rustam=
 Kastor yangt berjudul: Fakta, Data dan Analisa Konspirasi Politik RMS Dan =
Kristen Meng-hancurkan Ummat Islam di Ambon-Maluku, secara keseluruhan isi =
buku ini memprovokasi masyarakat, selain Kastor mendes-kreditkan, orang, ke=
lompok maupun lembaga tertentu. Kastor juga menuduh Pangdam XVI/Pattimura B=
rigjen TNI Max Tamaela dalam kebijakan penanganan kerusuhan  bertindak disk=
riminatif, memihak pada kelompok tertentu.

Dikuatirkan buku yang ditulis Kastor ini akan memicu pertikaian antar warga=
, situasai Ambon yang cooling-down,  harus tetap dijaga dan dipertahankan, =
karena itu kata Mailoa jangan melempar isu dan memprovokasi warga, ini bisa=
 membuat eskalasi meningkat lagi.

Dikatakan Kepolisian dan Kejaksaan sebagai institusi yang berkompeten dalam=
 penegakan hukum harus mengambil langkah penegakan hukum. =93Saya minta kej=
aksaan melarang dan menarik peredaran buku ini,=94 tandas Mailoa.

Tidak sepantasnya dia menulis seperti itu, apalagi dia itu pernah menjabat =
sebagai Kepala Staf Kodam (Kasdam) VIII/Trikora Jayapura dan Komandan Korem=
 174 Pattimura.

Selain itu, lanjutnya, kepolisian harus memanggil Kastor untuk dilakukan pr=
oses hukum. Mailoa mengungkapkan saat kunjungan ke Belanda, dia dan Thamrin=
 Elly, bertemu langsung dengan tokoh-tokoh RMS, kepada mereka saya tegaskan=
, Maluku merupakan bagian  integral dari Nation State Indonesia ini sudah f=
inal, tidak mungkin negara di dalam suatu negara, kata Mailoa tegas.

Mailoa mengungkapkan para tokoh RMS, di Belanda selain sudah rentah, mereka=
 juga tidak punya pengaruh lagi, selain itu terjadi polarisasi di dalam tub=
uh mereka sendiri, mereka terbagi pada lima organisasi dan pimpinannya berb=
eda.=20

Wakil ketua DPRD Maluku ini menghimbau masyarakat, untuk tidak termakan iss=
u  dan provokasi, dari isi  buku Kastor, dikatakan sikap Kastor sebagai eks=
presi dari orang yang tidak punya kerja.

Dia mengajak seluruh komponen masyarakat, untuk mendukung berbagai langkah =
dan upaya rekonsiliasi yang dilakukan baik oleh pemerintah pusat, daerah ma=
upun TNI/Polri (R-3)

=20

Polisi harus Panggil   Rustam Kastor

Ambon, Siwalima

Kepolisian di Maluku ternyata masih lambat menyikapi peredaran buku yang di=
tulis Brigjen TNI Purnawirawan Rustam Kastor, berjudul Fakta, Data dan Anal=
isa: Konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancurkan Ummat Islam di Ambon =
=96 Maluku. Padahal, buku tersebut dinilai sangat tendensius dan berniat me=
ngadu domba ummat Islam dan Kristen di Maluku. Karenanya, Wakil Ketua DPRD =
Maluku, Jhon Mailoa meminta polisi segera memanggil Rustam Kastor untuk men=
jelaskan latar belakang penulisan buku tersebut.

=93Sasaran utama Kastor, dengan bukunya ini, adalah untuk mengadu domba Isl=
am-Kristen, padahal dia sendiri tidak sadar bahwa Islam-Kristen di Maluku s=
udah cukup menderita. Mestinya dia sebagai mantan pejabat di daerah ini, ta=
mpil untuk menyelesaikan masalah, bukan malah mengadu domba,=94 tegas Mailo=
a.

Untuk itu, tegas Mailoa, pihak kepolisian harus proaktif dalam melihat perm=
asalahan ini, karena bukan untuk pertama kali issu separatis RMS digulirkan=
. =93Pihak kepolisian harus segera memanggil Rustam Kastor untuk mengusut s=
ampai sejauh mana latar belakang pemikiran terhadap penulisan buku tersebut=
, karena buku tersebut sudah jelas-jelas mengadu domba orang Kristen dan Is=
lam dengan menggunakan issu RMS sebagai tameng,=94 tandas tokoh vokal ini.

Selain itu, sambung Mailoa, yang juga ketua DPD PDI Perjuangan Maluku ini, =
peredaran buku yang ditulis Rustam Kastor sangat mengganggu situasi cooling=
 down saat ini. Ya, =93Itu sangat mengganggu situasi yang cooling down saat=
 ini,=94 tegasnya, saat ditemui Siwalima di ruang kerjanya, kemarin.

Buku karangan Rustam Kastor yang dieditori oleh Irfan S Awwas dan diterbitk=
an oleh Wihdah Press-penerbit dan penyebar buku Islami, dinilai sebagai ala=
san untuk memper-keruh keadaan. =93Kita ingin menyelesaikan masalah keru-su=
han di Maluku, tapi malah muncul buku Rustam Kastor. Ini yang saya anggap m=
emperkeruh keadaan,=94 jelas Mailoa.

Sebagaimana diberitakan harian ini, kemarin, Kastor dalam bukunya halaman 1=
05=96107, membeberkan mengenai keterlibatan RMS dan GPM . =93Upaya membuat =
Maluku sebagai wilayah dominasi Kristen ibarat proyek besar yang oleh pemil=
ik proyeknya diborongkan untuk dikerjakan oleh sebuah perusahaan yang tahu =
betul daerah, situasi dan kondisi setempat. Karena itu RMS dipilih sebagai =
broker, =93 tulis Rustam Kastor dalam bukunya itu.

Selain itu, pada halaman 106, mantan Danrem 174/Pattimura ini menyebutkan b=
ahwa posisi GPM dalam kerusu-han sama sekali tidak dapat dibedakan antara k=
erja GPM dan RMS. =93Kedua organisasi ini dikelola oknum yang sama, sekuran=
g-kurangnya kelompok yang sama,=94 jelas Kastor sembari menuduh manuver pol=
itik GPM bernuansa kepenti-ngan RMS. Terhadap ini, Mailoa mminta agar pemim=
pin ummat Kristen untuk segera menuntut Rustam Kastor ke Pengadilan, serta =
menuntut ditariknya buku tersebut dari peredaran, karena dianggap dapat men=
imbulkan permasala-han baru. =93Saya pikir tokoh-tokoh Kristen harus bangun=
 dan menuntut dia (Rustam Kastor-red) ke Pengadilan serta meminta supaya bu=
ku tersebut ditarik dari peredaran karena dapat memicu persoalan baru di te=
ngah situasi yang sudah membaik ini,=94 kata Mailoa.

Dia juga menyatakan sangat menyayangkan sikap Rustam Kastor yang mengarang =
buku dengan sangat tendensius. Menurut Mailoa, seharusnya sebagai bekas pej=
abat di daerah Maluku, Kastor  harus tampil untuk menyelesaikan masalah ker=
usuhan ini. (024)

=20

Bila tidak Tangani       Rustam Kastor, TPG Akan Praperadilankan Kapolda

Ambon, Siwalima

Inilah ancaman Tim Pengacara Gereja (TPG) berkaitan dengan beredarnya buku =
Fakta, data dan Analisa: Konspirasi Politik RMS dan Kristen Menghancurkan U=
mmat Islam di Ambon-Maluku. Bila polisi tidak proaktif memeriksa Rustam Kas=
tor =96 penulis buku yang dinilai bertendensi ditanggapi dingin, kita diam =
saja. Makanya, Kapolda rupanya mau mencontoh kasus Polpoke yang tidak jelas=
 penangananya karena alasan tidak ada laporan dan bukti tersebut,=94 kesal-=
nya.

Yang menyedihkan, kinerja inteljen di wilayah ini ter-nyata kurang tanggap =
mengendus gejolak warga sehubu-ngan dengan berbagai fitnahan yang sangat pr=
ofokatif itu. Buktinya, antara lain terbukti dengan tidak diprosesnya Wahab=
 Polpoke ketika menggelembungkan isu RMS identik menyudutkan ummat Kristen =
Maluku-TPG bertekad mempraperadilankan Kapolda Brigjen Pol Drs. IGK Dewa As=
tika.=20

=94Sebagai langkah pertama kami akan segera menga-dukan Rustam Kastor ke Po=
lda Maluku dalam waktu dekat. Bila tidak ditanggapi, tidak ada jalan lain k=
ecuali mempra-peradilankan Kapolda,=94 tegas anggota TPG, Fileo Pistos Noij=
a, kemarin.

Dia menyesalkan sikap Kapolda Brigjen Pol Drs. IGK. Dewa Astika yang terkes=
an melempem menyikapi ulah sejumlah oknum yang memutar balikkan fakta untuk=
 menyudutkan kelompok masyarakat tertentu di Maluku, menyusul pertikaian be=
rnuansa SARA di wilayah ini lebih dari setahun terakhir. =93Dulu ketika kas=
us Polpoke dengan salah satu kelompok masyarakat di wilayah ini. Semestinya=
, lanjut Noija, intelijen bersikap proaktif menunjukkan profesionalismenya =
mengendus isu negatif yang meresahkan masyarakat. Bukan terkesan lemah dan =
tidak berdaya sebagai mana mereka menyikap kasus Polpoke.=20

Sebab, Kastor dinilai secara sengaja telah menciptakan konflik baru dengan =
memprovokasi keadaan Ambon yang mulai Cooling down sekarang. Sejalan dengan=
 perjuangan menegakkan supremasi hukum, berarti hukum harus dijadikan sebag=
ai panglima. Konsekuensinya, bila ada sesuatu dalam masyarakat teinga peneg=
ak hukum harus jalan.

=93Jangan seperti kasus Polpoke karena beralasan tidak ada bukti. Saya kira=
 itu tidak pantas,=94 katanya.=20

Menurut Noija, bila polisi memegang prinsip demikian, boleh jadi akan membu=
at kasus delik pidana murni menjadi delik aduan, dan delik aduan menjadi de=
lik pidana murni. =93Harus diingat bahwa ada delik pidana yang tanpa dilapo=
r-kan kepolisi, atas nama negara harus melakukan tidakan. Adapula delik di =
mana orang yang melakukan tindak pidana terlebih dahulu harus dilaporkan ke=
 kepolisian baru ada penindakan.=94 Kasus-kasus Rustam Kastor sendiri, kata=
-nya, bukan merupakan delik aduan hingga tidak perlu menunggu laporan lagi.=
=20

=93Bagi saya buku Rustam Kastor sangat berdampak negatif, karena dia telah =
menceritakan sesuatu yang tidak benar yang akan diwariskan dari generasi ke=
 generasi. Ini akan berdampak bukan bagi generasi Maluku saja, tetapi gener=
asi yang ada di Indonesia. Kalau tidak bukunya akan bertahan terus,=94 kata=
nya.=20

TPG Buat Laporan

TPG sendiri, akan membuat laporan ke Kapolda terkait dengan isi buku yang d=
inilai terlalu menyudutkan ummat Kristen tersebut. Syaratnya, bila tidak di=
proses, TPG akan menempuh jalur pra peradilan sekaligus gugatan perdata bag=
i Kapolda dengan tuduhan tidak bersungguh-sungguh menangangi kasus Ambon.

Pula, Kapolda dinilai gagal menciptakan supremasi hukum di Maluku dengan me=
nutupi orang-orang yang nyata-nyata melakukan provokasi yang dapat saja men=
go-barkan konflik lagi.

Dia menilai, buku yang ditulis Rustam Kastor sebetulnya kalau dilihat jiwan=
ya berusaha menciptakan  konflik yang nantinya menjadi warisan yang akan di=
teruskan dari generasi-kegenarasi. Padahal data-data yang mereka angkat mau=
pun tulisan-tulisan yang dibuat hanya kesimpulan-kesimpulan yang dipaksakan=
 tanpa titik temu yang jelas. Karenanya, ia sengaja memutarbalikkan fakta d=
i sini.(021)

=20

SEKDA MALUKU SELATAN, BUKAN SEKJEN DEPDAGRI RMS Abdullah Soulisa Menaggapi =
Penjelasan Steven Latuihamalo

Ambon, SM.-

Tokoh masyarakat Maluku dari golongan Muslim, Haji Abdullah Soulisa=97lebih=
 akrab dipanggil Om Dulla, akhirnya angkat bicara guna meluruskan prasangka=
 terhadap dirinya, yang selama ini berkembang statusnya di masa pemberon-ta=
kan Republik Maluku Selatan (RMS) di tahun 1950, adalah sebagai Sekretaris =
Jendral (Sekjen) Departemen Dalam Negeri RMS.

Penjelasan Abdullah Soulisa ini, katanya dalam surat tanggapan ke redaksi S=
uara Maluku kemarin, untuk melurus-kan pemaparan tokoh masyarakat Maluku la=
innya, Steven Latuihamalo (Om Stev)=97teman karibnya sejak dulu, yang telah=
 dimuat di media ini pada tanggal 21 Pebruari 2000 dengan judul: =93Tidak S=
emua Maluku terlibat RMS=94 (dalam berita itu kami mencantumkan Abdullah So=
ulisa, sekjen RMS?). dengan pemakaian tanda tanya sebagaimana dimin-ta Om S=
tev, berarti itu bukan vonis tapi dugaan. Sedangkan, media lokal lain memua=
t dengan judul: Sekjen Depdagri RMS dijabat orang Islam.

Om Dullah lantas mengisahkan sejak tahun 1948 dirinya menggantikan Controle=
m Belanda sebagai kepala Onderafdeling kepulauan Tanimbar. Selanjutnya, awa=
l tahun 1950, katanya dipilih oleh Dewan Maluku Selatan sebagai Sekretaris =
Daerah (Sekda) Maluku Selatan menggantikan Asisten Residen Scheffers.

=93Jadi Daerah Maluku Selatan NIT (Negara Indonesia Timur), bukan dan berbe=
da dengan Republik Maluku Selatan (RMS). Hal ini sangat penting untuk digar=
is bawahi, guna mendapatkan kebenaran yang hakiki.=94 Tandas Om Dullah, dal=
am suratnya.

Ia mengisahkan, dirinya dan keluarga tiba di Ambon, menumpang KM Kasimbar p=
ada tanggal 25 April 1950 pagi, dijemput di atas kapal oleh saudara Steven =
Norimarna, ayah dari rektor UKIM yang sekarang. =93waktu itu, ia (Norimarna=
) menceritakan adanya proklamasi negara Republik Maluku Selatan di pagi har=
i itu, di bawah intimidasi bersenjata,=94 tutur Om Dullah.

Mendengar kabar tersebut, diam-diam Om Dullah merencanakan melarikan diri d=
engan penumpang KM Kasimbar ke Makassar, tetapi istrinya yang sedang mengan=
-dung, memohon supaya jangan meninggalkan dia dan kedua anaknya. Saya terpa=
ksa bertawakal, lalu turun menjalankan tugas sebagai Sekretaris Daerah Malu=
ku Selatan dan sampai tertumpasnya rezim RMS, saya berhasil mengelak setiap=
 tekanan untuk diangkat menjadi Sekjen Depdagri RMS.

=93Status saya sebagai Sekda Maluku Selatan selama merajalelanya RMS, diket=
ahui betul oleh saudara Stev Latui-hamalo, sehingga kesaksiannya, bahwa say=
a waktu itu men-jabat sebagai Sekjen Depdagri RMS, itu jelas keliru. Sama d=
engan menuduh saya membuat makar/memberontak ter-hadap pemerintah yang sah,=
 sebab proklamasi RMS adalah suatu perbuatan makar dan teror pasukan para p=
emberon-tak,=94 jelas mantan Bupati Maluku Tengah pertama ini.

Dalam hubungan ini, ia mengungkapkan, bahwa benar nama Ibrahim Ohorella di =
waktu itu, menjabat sebagai Menteri Ekonomi/Kemakmuran RMS. Ibrahim menggan=
-tikan Duba Latuconsina, yang mengelak dari pencalonan-nya. =93Saudara Ibra=
him Ohorella orangnya impulsif dan ambisieus,=94 ungkap Om Dullah.

Ditambahkannya, sebelum Ibrahim menerima pencalo-nan, ia berkata kepada say=
a (iparnya): =93Dul, biar saya ganti kakak Duba, supaya orang Islam tidak t=
erlalu diteror dan dibunuh,=94 kisahnya. Duba Latuconsina adalah Pemerintah=
 Negara Pelauw/Anggota Parlemen Negara Indonesia Timur. Ia tidak pernah pro=
paganda anti RI. Persatuan Latupati pun, lanjut Om Dullah, tidak pernah unb=
loc  mendukung gerakan RMS.

Menurut Om Dullah dalam tanggapannya itu, semula dirinya menolak desakan ka=
wan-kawannya untuk menang-gapi, sebab merasa lebih bijaksana untuk berdiam =
diri mengi-ngat adanya usaha penghentian pertikaian melalui berbagai kegiat=
an rekonsiliasi.

=93Saya terpaksa menanggapi, supaya sejarah didudukkan secara benar. Akhirn=
ya saya berubah pendapat dan merasa memang sebaiknya diluruskan, masalah ke=
terlibatan saya dengan rezim RMS itu walaupun secara sinoptis,=94 jelasnya.

(*/A-79)

=20

2-01 TUJUAN DAN  KEBERHASILAN BUKU

TUJUAN

Buku dengan judul KONSPIRASI POLITIK RMS DAN KRISTEN MENGHANCURKAN UMMAT IS=
LAM DI AMBON MALUKU sesungguhnya terdiri dari 4 jilid masing-masing :

1.    Tragedi Berdarah, 1 Syawal 1419 H di Ambon.

2.    Kerusuhan Ambon babak II.

3.    Buku putih.

4.    Berbagai Kekeliruan Penanganan Kerusuhan Ambon oleh Aparat Keamanan d=
an Pemerintah Daerah.

Buku pertama, ditulis pada hari ke dua kerusuhan sampai tanggal 15 Februari=
 1999, karena buku itu dipandang perlu sebagai laporan kepada Pangab, Kapol=
ri dan pejabat penting lainnya tentang duduk permasalahan sebenarnya. Selai=
n itu untuk mencegah pemutar balikan fakta oleh pihak Kristen serta penanga=
nan segera dengan menambah kekuatan apa-rat keamanan.=20

Jadi buku pertama itu telah didistribusikan kepada Pa-ngab dan Kapolri, ter=
masuk beberapa pejabat penting pada akhir Februari 1999. Tujuannya jelas, a=
gar segera men-dapat-kan penanganan yang serius sehingga kepulauan Maluku d=
apat diselamatkan segera sebelum hancur beran-takan, karena RMS telah berak=
si kedua kali untuk mendirikan negara dalam negara. Tujuan berikut adalah u=
ntuk mencegah kehancuran masa depan Maluku karena benturan yang begitu besa=
r antara masyarakat Kristen dan Islam yang menghembuskan issu agama, dengan=
 korban begitu besar yang akan mengakibatkan dendam berkepan-jangan hingga =
generasi keturunan kita. Respons positif dari ABRI adalah didatangkannya 1 =
Brigade ( 4 Yon) memperkuat aparat kea-manan yang sudah ada. Hasil nyata da=
ri usaha buku per-tama, ialah kerusuhan terhenti sampai dengan akhir Juli, =
inisiatif perusuh dipatahkan, kecuali tetap ada aksi teror terhadap Ummat I=
slam.

Buku kedua, bermaksud menjelaskan sebab terjadinya kerusuhan babak II, akib=
at eskalasi yang bisa terjadi agar penanganan ke arah RMS lebih terfokus.

Buku ketiga, adalah buku putih yang bertujuan mence-gah pemutar balikan fak=
ta, menyajikan fakta dan data akurat untuk memulai penyelesaian secara huku=
m dan politik. Jadi Buku Putih dengan sengaja dibuatkan pembuk-tian pihak  =
Kristen  yang bersalah. Buku Putih ini telah diberi judul khu-sus oleh edit=
or yang menggabungkan 3 jilid menjadi satu buku. Kehadiran buku itu memang =
sebagai alat juang yang berguna untuk kedua belah pihak yang bersengketa.  =
Dengan demikian Ummat Islam bukan saja membela diri, tetapi sekaligus mengi=
ngatkan pihak Kristen tentang adanya peni-puan oleh RMS.

Adapun buku keempat, bertujuan menunjukkan ber-bagai kekeliruan dalam penan=
ganan sehingga penyelesaian tidak pernah tuntas.

Buku keempat dengan judul =93Berbagai kekeliruan dalam penanganan kerusuhan=
 Ambon-Maluku=94 ini mengangkat kekeliruan yang disengaja maupun tidak dari=
 para pejabat khususnya Gubernur dan Pangdam XVI/PTM. Kekeliruan itu telah =
menimbulkan korban jiwa, harta benda serta dendam dan permusuhan yang dalam=
. Kehancuran telah berpuluh kali berlipat ganda dibandingkan bulan-bulan pe=
rtama kerusuhan. Karena itu mereka harus bertanggung jawab karena yang haru=
s dituntut oleh hukum bukan saja mereka yang bertikai, tetapi harus juga me=
nuntut kedua pejabat tersebut yang rela ikut menghancurkan Maluku.

Buku keempat ini, sebenarnya kurang tepat menjadi konsumsi umum, oleh karen=
a itu tidak dicetak sebagai bagian dari buku yang sekarang mendapat protes =
keras dari pihak yang merasa terbongkar aktivitas disintegrasinya itu.

Saudara Irfan S. Awwas dari Yogyakarta, yang sengaja datang ke Ambon untuk =
mencari bahan tulisan mengenai kasus kerusuhan Ambon dan sekitarnya, ketika=
 berkunjung ke Posko Al-Fatah untuk maksud mencari data, ternyata menemukan=
 naskah yang mengagetkan tersebut. Setelah membaca sebagian, saudara Irfan =
mengatakan,=94Orang di Jawa tidak mengerti duduk permasalahan kerusuhan Amb=
on, karena Pemerintah maupun media massa selalu menutupi dan mengangkatnya =
dalam bentuk yang lain sehingga penyelesaiannya pun tidak pernah berhasil=
=94.

Buku itu segera ditawarkan untuk diterbitkan, agar masyarakat bangsa segera=
 memahami duduk permasalahan yang sebenarnya, termasuk para tokoh dan pejab=
at agar didapatkan cara penyelesaian yang tepat.

Saya sangat setuju dengan niat saudara Irfan tersebut, yang datang dari jau=
h dan memiliki kesamaan missi dengan penulis. Sejak semula keseluruhan penu=
lisan saya akan dijadikan alat perjuangan untuk menyelamatkan Maluku dari t=
ekanan RMS. Dengan demikian jadilah buku ini, yang cetakan pertamanya masih=
 terdapat kesalahan cetak disana-sini, ada bagian yang belum lengkap dan se=
bagainya, tetapi ternyata cukup memadai untuk mencapai tujuan penulisan. Be=
rbeda dengan 4 buku terpisah yang disampaikan pada para pejabat di Jakarta =
yang relatif  lebih lengkap.

Buku cetakan kedua sudah sedikit diperbaiki walau saya belum turun tangan m=
enyempurnakan berbagai kekurangan yang ada. Mudah=96mudahan cetakan ke III =
akan lebih baik.

Berbagai tanggapan yang dipublikasikan melalui Harian Umum Suara Maluku ten=
tang metoda penulisan dan analisis yang tidak tepat dan sebagainya mungkin =
sekali benar, tetapi itu adalah cara pandang tuan-tuan dengan kaca mata ilm=
iah, yang mengedapankan persyaratan mengejar titel Doktor dan sebagainya. S=
aya tidak pernah menjadi sarjana, bagi saya cukup pengabdian lewat keprajur=
itan, mengabdikan diri di bidang pertahanan dan keamanan, agar para Doktor =
kita dapat mengembangkan ilmunya demi kesejahteraan bangsa. Jadi kita berbe=
da jalan walau sama tujuan. Para sarjana mengedepankan ketelitian walaupun =
menghabiskan waktu panjang, sedangkan militer mengedepankan keselamatan wal=
aupun untuk itu perlu kecepatan bertindak. Dan ternyata buku itu telah berh=
asil mencapai tujuan dan kerberhasilan yang besar tepat pada waktunya di ma=
na proses penyele-saian HUKUM dan POLITIS sudah mulai dilakukan.

Oleh karena itu, buku saya sekedar acuan agar para sarjana dapat menindak l=
anjuti dengan penulisan yang lebih memenuhi syarat akademik. Saya hanya ing=
in mencapai tujuan militer yaitu selamatnya bangsa dan negara.

Seorang militer selalu berfikir tentang kecepatan ber-tindak, sedangkan ket=
elitian dan ketepatan menempati prio-ritas kedua, karena kelambatan berakib=
at korban jiwa (dalam skala kecil), skala besarnya dalam bentuk ancaman ter=
hadap keselamatan negara dan bangsa.

Ternyata buku itu telah berhasil seperti yang akan dibicarakan pada bagian =
berikut.

=20

   KEBERHASILAN DAN PENGARUH BUKU

Keberhasilan luar biasa buku yang saya tulis serba cepat itu ( Oktober 1999=
 sampai dengan Desember  1999, kecuali buku I ) dibuktikan dari banyaknya p=
eminat. Sekarang sedang disiapkan cetakan ketiga yang apabila dilanjutkan s=
udah akan mencapai 20.000 buah buku. Kalau laris di toko buku tertentu kare=
na disenangi, pembaca merasa menemu-kan sesuatu yang baru dan dinilai masuk=
 akal. Banyak pujian didapat dari berbagai lapisan pembaca di tanah air yan=
g pada umumnya merasa tertipu atau terlalu ditutup-tutupi oleh pemerintah d=
an aparat keamanan. Bila akan kita rinci seberapa jauh keberhasilannya maka=
 catatan di bawah ini perlu disimak:

a.    Walaupun  Ummat Islam banyak yang telah mengetahui duduk permasalahan=
 sebenarnya sebagai suatu perang agama tetapi tidak ada gejolak apapun di l=
uar Maluku sebagai akibat pengaruh buku ini. Mengapa demikian, karena merek=
a membaca buku ini secara utuh di mana arah mencari penyelesaian didukung y=
aitu proses hukum dan politis, bukan melakukan aksi balas dendam ke Ambon a=
tau terhadap sasaran-sasaran di luar Ambon. Mereka mengerti betul bahwa per=
ang agama hanya sebagai akibat saja dari suatu hasil rekayasa politik RMS y=
ang dengan mengedepankan berbagai perbedaaan dan konflik antara Islam-Krist=
en di Maluku berhasil menggunakan massa Kristen untuk menghancurkan Ummat I=
slam. Judul buku begitu terbuka untuk mengajak pembaca menemukan penyebab b=
ukan akibat. Saya bersyukur bahwa para pemuka Islam cukup memahami duduk pe=
rmasalahan sehingga mereka bereaksi tepat apalagi telah tampak proses cooli=
ng down, ternyata didukung oleh segenap Ummat Islam yang sesungguhnya cinta=
 damai.

        Pada dasarnya Ummat Islam di Maluku maupun di luar Maluku setelah m=
engetahui keterlibatan RMS, mereka lebih mengedepankan penyelesaiannya kepa=
da peme-rintah dan aparat keamanan (oleh TNI dan POLRI) sedangkan Ummat Isl=
am akan bersiaga pada barisan kedua, dan tentu siapa saja yang tidak menghe=
ndaki disintegrasi bangsa. Bentuk penyelesaian melalui proses hukum dan pol=
itik didukung, mungkin sekali sejumlah tokoh nasional akan membantu percepa=
tannya di mana seperti sudah kita mulai di mana para ulama yang terlibat da=
lam penyiapan buku ini telah mensponsori upaya itu dengan secara khusus ke =
Jakarta untuk menyampaikan tuntutan dan saran kepada pejabat negara. Langka=
h ini akan ditindak lanjuti.

b.    Masyarakat pembaca di Ambon dan sekitarnya memberi-kan support luar b=
iasa atas diterbitkannya buku ini. Buku sebanyak 150 exemplar cetakan I hab=
is dalam waktu 2 hari sedangkan cetakan II 600 exemplar habis dalam 3 hari =
diambil pengecer dan mereka meminta lagi. Tam-paknya mereka menemukan sesua=
tu yang cocok dengan apa yang disaksikan di lapangan, berbagai analisis mem=
-buat mereka terbelalak dan memahami duduk permasa-lahannya.=20

        Yang lebih penting dari itu semua, mereka mendukung sepenuhnya lang=
kah penyelesaian lewat proses hukum dan politik yang diprakarsai oleh para =
ulama yang terdiri K.H. Ali Fauzy, K.H. Wahab Polpoke dan K.H. Akhmad Banta=
m sedangkan saya hanya mendukung dengan memberikan jalan untuk ke Jakarta m=
enghadap sejumlah pejabat, adanya sikap Presiden yang melakukan inter-vensi=
 terhadap TNI dalam pergeseran pejabat dan akan memasuki Idul Adha 1420 H.

        Tugas ini akan dilanjutkan oleh para Kyai dari Ambon ini termasuk p=
ara politisi Islam di Ambon, sedangkan janji para tokoh Islam ditingkat Nas=
ional untuk terlibat sangat membesarkan hati. Kepada mereka disediakan 4 ji=
lid buku, seperti yang dijelaskan di depan. Bahkan ada yang akan menerjemah=
kan ke dalam bahasa Inggris dan Arab untuk kebutuhan pembaca di manca negar=
a.

        Dengan buku ini Insya Allah proses hukum dan politis akan segera me=
nghentikan konflik fisik bersenjata dan beralih pada penyelesaian hukum dan=
 politik. Karena itu proses rekonsiliasi akan berjalan menuju perdamaian ya=
ng sesungguhnya.

        Walaupun demikian berbagai pihak terutama para tokoh di tingkat nas=
ional dan yang ada di Maluku mengingat-kan agar proses rekonsiliasi bukan h=
anya bersifat maaf-maafan tetapi harus ditindak lanjuti dengan penyelesaian=
 hukum dan politis karena pihak Kristen yang telah berkonsilasi akan ikut m=
embantu menunjuk hidung mereka yang menjadi biang keladi. Bila saja RMS seb=
agai bagian dari akar permasalahan berhasil dibekuk maka konspirasi politik=
 yang besar itu akan dapat dipatahkan. Ummat Islam pun merasa lega karena a=
ncaman ketiga kali minimal telah dikurangi, karena itu harus tuntas penyele=
saian RMS ini, tidak ada lagi yang tertinggal di negeri Belanda apalagi di =
Ambon/Maluku.

c.     Buku ini ternyata ikut berperan serta memojokkan RMS, tinggal pada w=
aktunya menuding batang hidung masing-masing. Tunggu  setelah berjalan pros=
es hukum , sebagian akan menjadi tersangka, sebagian lagi menjadi saksi. Pa=
sti akan ditemukan para tokoh perencana dan penggerak itu dan akan kita buk=
tikan betul atau tidak ada RMS dibalik kerusuhan ini atau organisasi lain. =
Bila itu organisasi baru bukan RMS dengan baju Republik Indonesia berarti U=
mmat Kristen telah membentuk organisasi pelaku kerusuhan itu. Kalau sudah b=
egitu apakah tidak lebih parah kondisi kita di Maluku? Banyak sekali musuh =
Negara Kesatuan Republik Indonesia di Maluku perlu kita kembangkan tanggung=
 jawab bela negara sebagai seorang WNI. Aparat keamanan sangat lalai atau s=
engaja berkolaborasi dengan musuh negara sehingga setahun lebih tidak berha=
sil membongkar RMS bahkan meminta bukti keterlibatan RMS dari seorang K.H. =
Wahab Polpoke yang tidak punya asisten intelijen. Detasemen Intelijen Kodim=
 sampai dengan Koramil
 dan Babinsa serta sejumlah orang Intel Melayu. Kalau bukan RMS, organisasi=
 apa yang telah berhasil diditek selama setahun lebih ini.

        Buku ini telah menunjuk RMS  dengan sejumlah petunjuk awal untuk di=
manfaatkan oleh Pangdam XVI/PTM melengkapi data dan fakta yang telah dipeti=
 eskan, pada Ummat Islam banyak bukti keterlibatan RMS, tetapi bukan kepada=
 Max Tamaela bukti-bukti itu, khawatir akan penuh di peti esnya.

        Karena itu betapa kecewanya kita semua karena Pang-dam yang diharap=
kan untuk menerima data dan fakta keterlibatan RMS tidak kunjung datang. Ap=
akah karena proses eksodus tokoh-tokoh RMS belum selesai dari Maluku? Kalau=
 ksatria jangan lari, harus berani memper-tanggungjawabkan perbuatan di Mah=
kamah Pengadi-lan, bela habis-habisan yang diperjuangkan, kecuali eksodus u=
ntuk melanjutkan perjuangan dari luar negeri.

d.    Berhasil pula mengkristalisasi mereka yang terlibat RMS dengan mereka=
 yang tertipu mendukung rencana RMS. Hasil dari kristalisasi yang baru pada=
 tahap awal ini adalah tidak ada lagi serangan dari pihak Kristen, prestasi=
 RMS 0% sedangkan yang menolak perintah RMS dengan nilai 100.

        Silahkan bandingkan dengan periode sebelum Januari 2000, setiap ker=
usuhan relatif dimulai oleh pihak Kristen atas instruksi Head Quarternya RM=
S, kini perintah seperti itu tidak akan digubris.

e.     Tokoh RMS meninggalkan Ambon. TNI memang telah melihat keterlibatan =
RMS seperti dijelaskan pada bagian depan tentang kehadiran sejumlah alat ut=
ama TNI-AL. Buku  ini memberikan kejelasan tentang antisipasi TNI itu, hasi=
lnya sejumlah tokoh sebagai otak perencana keru-suhan tidak mungkin terus b=
ertahan di Ambon. Anggota intel yang khusus diturunkan dari Mabes TNI dalam=
 jumlah besar itu tentu memanfaatkan buku ini sebagai salah satu sumber inf=
ormasi dari sekian banyak sumber. Mudah-mudahan partisipasi sang buku akan =
mempermudah tugas mereka membuat para tokoh RMS tidak leluasa bergerak.

f.     Sebagai faktor penangkal di waktu yang akan datang. Salah satu tujua=
n penulisan ini adalah sebagai bahan penulisan sejarah oleh para ahli baik =
yang Islam maupun Kristen. Seorang sejarawan akan mengedepankan obyek-tifit=
as daripada kepentingan politik. Jangan seperti peristiwa pemberontakan RMS=
 yang begitu hebat ingin melepaskan diri dari Negara Kesatuan Republik Indo=
nesia tidak ada tulisan yang jelas, apakah tidak ada kepedulian dari kita o=
rang Maluku atau apapun alasan-nya, tetapi yang jelas kelalaian itu telah m=
enimbulkan korban berikut di antara rakyat kedua belah pihak. Korban jiwa d=
an harta benda yang tak ternilai besarnya tetapi  korban persatuan dan kesa=
tuan, persaudaraan dan keakraban di antara kita serta dendam yang entah kap=
an punah dari dada kita semua adalah yang amat memasgulkan. Semangat sagu s=
alempeng dipatah dua tinggal kenangan atau hanya Obet kepada Obet dan Acang=
 kepada Acang saja. Budaya yang dibina dan diturunkan kepada anak cucu tern=
yata tidak berlanjut,
 kita hancurkan budaya kebanggan kita orang Maluku. Pada generasi kita inil=
ah terjadi pengkhianatan terhadap kebesaran budaya orang Maluku.

        Sadar atau tidak, pertemuan dua orang Ambon (Malu-ku) di rantau ora=
ng seperti di atas kereta api yang tidak saling kenal, hanya wajah dan dial=
ek menunjukkan mereka dari tanah tercinta. Ini pengalaman satu gerbong kere=
ta dari Jakarta ke Bandung sungguh menjadi kena-ngan, ia ibarat saudara dek=
at, ia menawarkan rumahnya bila saya harus ke penginapan. Banyak sekali pen=
gala-man ibarat adekaka kandung bila dirantau orang, setiap orang punya pen=
galaman yang bisa bercerita banyak. Cerita seperti itu sekarang terganjal o=
leh kasus kerusuhan ini. Kondisi ini harus dibangun kembali perlahan-lahan =
semoga sagu salempeng berpatah dua kembali menjadi semangat tolong menolong=
 yang barangkali sulit dicari tandingannya di dunia ini.

        Mari kita introspeksi diri, siapa sesungguhnya yang begitu kejam me=
nghancurkan ikatan persaudaraan yang spesifik di dunia ini.

        Buku ini semoga menjadi momen yang amat berharga bagi kita orang Ma=
luku yang Islam maupun Kristen, agar kita sadar sampai kepada keturunan ter=
akhir di akhir dunia. Bila saja kita objektif tanpa prasangka dan dendam ma=
u melihat peran buku ini dari sisi yang positif, maka posisinya sebagai pen=
angkal terjadinya kasus serupa di waktu yang akan datang jelas sekali.

        Siapa salah dan siapa yang benar akan dibuktikan di pengadilan nant=
i apalagi sebagai ummat beragama kita yakin Tuhan Maha Mengetahui, Maha Adi=
l dan Maha Kasih Sayang. Generasi yang akan datang tidak boleh mengulang ke=
kejian seperti ini lagi, tragedi kemanusiaan terbesar di akhir abad ke 20.

        Biarlah anak cucu kita membacanya biarlah mereka menangisi korban d=
an kerugian sesama kita, apalagi mereka akan melihat ke dalam dirinya yang =
tertinggal jauh dengan saudara-saudaranya sebangsa dan setanah air sebagai =
akibat perbuatan sekelompok orang yang memaksakan kehendaknya dengan menggu=
nakan rakyat kecil yang tak berdosa. Akhirnya kita sadar bahwa =93there are=
 something wrong=94 dalam pembentukan para tokoh dan pemimpin kita.

        Pahit amat pahit antawali masih dapat kita telan, tetapi pahitnya k=
erusuhan ini tidak akan dapat diterima oleh kita anak Maluku. Mudah-mudahan=
 buku ini dibaca juga oleh anak cucu kita yang lebih bijak, lebih sadar aka=
n arti manusia dan kemanusiaan sehingga buku ini agar menjadi penangkal di =
waktu yang akan datang dalam membina semangat  =93sagu salempeng berpatah d=
ua=94.

=20=20=20=20=20=20=20

2-03 RMS JELAS TERLIBAT, PEMBUKTIANNYA MELALUI JALUR HUKUM

Pernyataan wakil Sekertaris Presiden, Bung Sayuti Asyatri bahwa kebenaran s=
uatu buku akan ditentukan oleh pembacanya, bukan oleh isi buku itu. Untuk b=
uku yang satu ini pembaca ternyata tertarik dan meminta lagi  untuk dikirim=
 ke Ambon, mudah-mudahan itu pertanda mereka telah menentukan sikap seperti=
 yang dimaksud Bung Sayuti Asyatri tadi.

Dari semua tanggapan yang dimuat pada harian Suara Maluku, saya tidak menem=
ukan ada yang prinsip kecuali luapan emosi karena terbongkar apa yang selam=
a ini ditutup-tutupi serta aksi bersama menolak keterlibatan RMS. Sayang se=
kali sebagai seorang WNI harus membela pemberontak, semestinya mereka tidak=
 perlu menolak kalau tidak berkepen-tingan dengan RMS, biarkan saja terbong=
kar tidak ada uru-san dengan para penanggap itu. Bahkan ada yang mengusul-k=
an Polisi, Kejaksaan Tinggi harus bertindak memeriksa Rustam Kastor, buku i=
tu  membahayakan posisi RMS yang akan segera tertangkap dan bagaimana denga=
n mereka (bukan yang bersangkutan) yang ternyata terlibat? Polisi tidak aka=
n menghentikan partisipasi masyarakat yang membantu Polisi membongkar kejah=
atan, ini perlu diketahui oleh kita semua, agar mau berlomba-lomba mengelua=
rkan bukti-bukti yang selama ini mereka simpan menunggu waktu yang tepat.

Saya katakan hal ini karena ada orang-orang yang tahu betul karena mereka s=
endiri terlibat dalam kegiatan mengenalkan RMS sejak tahun 1998 yang lalu. =
Orang-orang itu disembunyikan dijaga seperti menjaga bayi agar tidak sakit =
 oleh Ummat Islam untuk dikeluarkan pada waktunya (tunggu Pangdam lain saja=
).

Kalau rata-rata penanggap meminta pembuktian keterlibatan RMS maka saatnya =
akan tiba sebagai hasil dari proses hukum dan politik dari penyelesaian akh=
ir kerusuhan. Kini aparat intelijen dalam jumlah signifikan diturunkan ke M=
aluku, salah seorang bekas anak buah, dia pegang teguh rahasia, saya gagal =
membujuk dia untuk mendengar hasil. Ia cuma senyum dan angkat jempol kiri k=
anan. Kelompok aparat intel ini memang pilihan, mereka orang lapangan yang =
naluri intelijennya prima.

Kasus Tanjung Priok dan Lampung kini akan ditangani walau pihak yang menunt=
ut berada pada posisi yang sulit untuk bisa menang   karena aparat keamanan=
 menemukan aksi-aksi yang cenderung mengarah kepada makar, serta hukum dan =
undang-undang pada masa itu memberikan yustifikasi kepada ABRI untuk bertin=
dak. Tetapi yang ini khusus, kerusuhan Ambon ini tidak akan terbebas dari t=
untutan apalagi setelah undang-undang Hak Azasi Manusia berhasil dibuat, se=
mentara RUU yang diajukan telah ditolak oleh DPR Republik Indonesia karena =
kurang memadai, akan disiapkan lagi yang lebih memadai untuk mengejar merek=
a yang terlibat dalam pelanggaran HAM. Undang=96undang itu akan berlaku sur=
ut apalagi hanya untuk menjangkau 19 Januari 1999. Pada waktunya kita akan =
saksikan Ummat Islam Maluku bahkan di mana saja menuntut dibentuknya KPP HA=
M khusus untuk kasus kerusuhan Maluku. Silahkan bersiap-siap bagi mereka ya=
ng merasa diri seharusnya bertanggung jawab. Bila cinta RMS, buktikan kecin=
taan ini secara jantan
 dan ksatria apapun resikonya tunjukkan bahwa RMS juga punya sejumlah pejua=
ng tangguh untuk merebut kemerdekaan Maluku yang katanya kita-kita ini adal=
ah bangsa Maluku bukan seperti yang diikrarkan para pemuda pada tahun 1928 =
itu.

Tulisan di atas merupakan jawab secara umum kepada saudara-saudara yang tel=
ah menulis untuk harian kebang-gaannya =93Suara Maluku=94. Bagi yang merasa=
 belum mema-dai, saya akan coba menjawab satu demi satu penanggap dengan se=
mangat ingin menyadarkan kekeliruan cara pandang. Isi buku ini mengajak  ki=
ta semua sepakat untuk mengajak RMS agar kerusuhan segera berkahir, dendam =
menjadi surut perlahan-lahan dan tampak tanusang pasir putih perdamaian.

=20

2-04 KRISTEN BELUM TENTU RMS, TETAPI RMS PASTI KRISTEN

Kalimat di atas seringkali kita dengar di kalangan masya-rakat  Islam. Kita=
 perlu klarifikasi pendapat tersebut agar jelas duduk persoalannya.

1.    Kristen belum tentu RMS

Pada tahun 1945 sampai tahun 1955 ada sebuah Batal-yon yang anggota-anggota=
nya menggunakan kain berang di leher. Inilah Batalyon 714/PTM yang dipimpin=
 oleh Mayor Pelupessy seorang Kristen pejuang =9245. Anak buahnya lebih 50%=
 pemuda-pemuda Kristen Maluku bahkan kelahiran Maluku. Selebihnya pemuda Is=
lam asal Maluku, Jawa, Sunda dan suku lainnya.

Batalyon yang amat disegani Belanda pada Zaman perang kemerdekaan (gerilya)=
 ini lebih dikenal dengan Batalyon Pelupessy. Mereka yang ex KNIL tentu per=
nah berhadapan di lapangan dengan prajurit-prajurit Oom Pelupessy ini. Oran=
g bilang kain berang baku dapa berang, sama=96sama merah, sama=96sama batu =
hitam.

Batalyon ini ikut mendarat di Maluku khususnya di       Seram yang pendarat=
an pertamanya merebut kota Amahai. Sekali lagi berang baku dapa berang, ker=
asnya sagu Soumokil baku dapa dengan kerasnya sagu Oom Pessy.

Sejarah juga tidak dapat melupakan peran Bung Rea-waru dan sejumlah tokoh K=
risten seperti Meneer Pupella yang melakukan perlawanan di bawah tanah.

Bung Reawaru yang Kristen itu punya sejumlah pemuda baik Islam maupun Krist=
en yang membentuk suatu kekuatan melawan kehadiran RMS, karena itu dikenal =
perlawanan oleh para pemuda Reawaru. Para pejuang muda yang melawan RMS itu=
 menamakan diri mereka Pemuda Reawaru, begitu bangga mereka menyandang nama=
 itu. Ketika terjadi pendaratan di Seram mereka segera bergabung dengan sej=
umlah Batalyon TNI yang mendarat di desa-desa di pulau Seram. Sayangnya tid=
ak ada sejarah yang menulis tentang kepahlawanan satuan ini.

Walaupun begitu ada sepotong jalan yang panjangnya kira-kira 100 meter di b=
elakang kantor gubernur memakai nama pejuang ini. Bila RMS sudah dihancurka=
n termasuk para tokohnya di kalangan  Kristen, sebaiknya Ummat Islam mengus=
ulkan nama pejuang Reawaru menggantikan nama jalan A.J.Patti. Di Waehaong s=
ampai hari ini masih hidup seorang putra Buton yang pernah menjadi satuan P=
emuda Reawaru, namanya biasa dipanggil Attarlagi, mendengar pahit getir per=
juangannya, silahkan menemuainya.

Mereka jelas-jelas para pejuang bangsa baik anak-anak Oom Pessy maupun satu=
an Pemuda Reawaru, mereka adalah pemuda-pemuda Maluku beragama Kristen. Kar=
ena itu di Ambon dan Maluku pada umumnya terdapat bagian besar Ummat Kriste=
n yang menolak RMS walau sikap itu tidak dapat ditunjukkan terang-terangan.=
 Hal tersebut dibuktikan betapa sulitnya RMS merekrut serdadu suka rela yan=
g keseluruhannya pemuda Kristen pada tahun 1950.

Dalam kerusuhan yang terjadi pada 19 Januari 1999 yang diotaki RMS pasti se=
bagian besar dari mereka yang terlibat bukan anggota RMS, mereka yang terti=
pu isu yang dimain-kan oleh RMS dengan mengkonsentrasikan pada konflik agam=
a sehingga hampir keseluruhannya mendukung aksi penghancuran Ummat Islam pa=
da tanggal 19 Januari 1999 yang berkepanjangan sampai hari ini.

Tipu muslihat RMS seperti itu pernah kita rasakan pada tahun 1950 di mana p=
elibatan Ummat Kristen mendukung RMS diprovokasi dengan thema peng-Islam-an=
 Ummat Kristen oleh TNI. Hal ini diangkat dalam penulisan Mayjen (Purn) Mus=
kitta dalam kedudukan beliau sebagai salah satu anggota komisi politik Indo=
nesia-Nederland dengan judul =93Masalah Orang-Orang Maluku di Netherland ya=
ng ditulis pada 16-6-1995 sebagai saran kepada pemerintah Republik Indonesi=
a. Pada bagian awal tentang latar belakang sejarah beliau katakan sebagai b=
erikut :

Dalam hubungan ini ada baiknya kalau ada kesempatan Hut RI ke 50 dibuka tab=
ir rahasia mengenai latar bekang terjadinya proklamasi RMS dan repatriasi s=
audara-saudara suku Maluku eks KNIL ke Nederland (sebagai awal penyebab dar=
i seluruh permasalahannya).

Pada bagian lain dijelaskan betapa DR. Soumokil dengan RMS =96 nya telah me=
nipu Ummat Kristen di Ambon dengan isu peng- Islam-an oleh  TNI.

Kesadaran Ummat Kristen akan muncul kembali untuk melihat lebih jernih konf=
lik ini sebagai rekayasa RMS. Jadi kita yakin akan terus bertambah banyak s=
audara-saudara kita yang menolak RMS dengan semangat nasionalismenya yang k=
uat akan menjadi kekuatan penentu dalam proses rekonsiliasi menuju perdamai=
an. Karena itu bila menunjuk para tokoh yang akan dilibatkan dalam proses r=
ekonsiliasi harus melibatkan mereka saja bukan dari kelompok pro RMS. Para =
tokoh yang terlibat oleh kerusuhan tidak akan mendukung upaya rekonsiliasi =
yang dilanjutkan dengan proses hukum.

2.    RMS pasti Kristen=20

Saya menyebutkan ada 3 orang tokoh Islam yang terlibat RMS, berita itu saya=
 dengar dari beberapa sumber secara terpisah. Mereka adalah Bapak Duba Latu=
consina, Ibrahim Ohorella dan Abdullah Soulisa. Saya memang sudah mendengar=
 dari pihak yang dapat dipercaya seperti apa yang ditulis Dulah Soulisa men=
anggapi tulisan Stev Latuihamallo pada harian Suara Maluku tanggal 21 Febru=
ari 2000. Bagian dari penjelasan Pak Dullah seperti dikutip harian Suara Ma=
luku.

Apa yang saya sebut 3 orang termasuk Pak Dullah dan Pak Duba sebenarnya tid=
ak benar tetapi tuduhan berbagai pihak itu tidak dapat dan tidak berhak bag=
i saya untuk mengklarifikasinya sebab tak ada manfaat karena tidak akan dip=
ercaya. Kini Pak Dullah Soulisa yang diisukan menjawab melalui harian Suara=
 Maluku menolak tuduhan terhadap diri beliau, yang oleh redaktur diberitaka=
n sebagai berikut :

Dalam hubungan ini ia mengungkapkan bahwa memang benar nama Ibarahim Ohorel=
la di waktu itu menjabat sebagai menteri ekonomi / kemakmuran RMS. Ibrahim =
mengganti-kan Duba Latuconsina yang mengelak dari pencalonannya. Saudara Ib=
rahim Ohorella orangnya impulsif dan ambisius, ungkap Om Dullah. Ditambahka=
nnya sebelum Ibrahim menerima pencalonan ia berkata kepada saya (iparnya) =
=93Dul, saya ganti kakak Duba supaya orang Islam tidak terlalu diteror dan =
dibunuh=94

Soal yang diangkat Pak Ibrahim ini diperkuat pada penjelasan di atas tentan=
g tulisan Mayjen (Purn) J.Muskitta. Dari apa yang dijelaskan Pak Dullah ter=
nyata hanya Ibrahim Ohorella saja yang terlibat RMS dengan alasan yang jela=
s memihak Ummat Islam yang dizhalimi, jadi motifnya bukan karena semangat R=
MS-nya yang justru kehadirannya untuk menentang cara-cara RMS dengan penggu=
naan kekerasan menimbulkan korban Ummat Islam.

Kalau begitu yang mana tokoh Islam terlibat RMS, karena itu dalam buku saya=
 tidak pernah menyebut nama sebab saya tahu tidak ada seorangpun tokoh Isla=
m terlibat RMS secara moral dan mental / semangat kecuali sebagai taktik pe=
nyelamatan ummatnya.

Penjelasan panjang di atas adalah gambaran tujuan penulisan sekaligus sebag=
ai jawab menyeluruh yang bersifat umum. Dengan jawaban tersebut diharapkan =
perbedaan persepsi tentang kerusuhan Ambon dapat diselesaikan minimalnya te=
lah berkesempatan berdialog two way traffic melalui tulisan.

=20

2-05 Dari Ambon Untuk Indonesia Baru                          Bocoran Dialo=
g Laksma TNI Young Mardinal Di Kebun Cengkeh  Orang Merah Hit And Run, Poli=
tik Belanda, Kristenisasi Ambon

Selama ini aparat menuntut aparat keamanan di lapangan harus bersikap netra=
l. Tapi bagaimana mungkin seorang prajurit bertindak sementara atasannya me=
mihak. Seperti halnya yang dilakukan komandan gugus keamanan laut armada ti=
mur (dan guskamla armatim). Laksamana pertama (laksma) TNI young mardinal.

Keberpihakan dan guskamla armatim itu terbukti saat silaturahmi antara koma=
ndan yonif marinir Letkol (mar) Lukman Sofyan dan kadispen korps marinir Le=
tkol (mar) Ibrahim. Dengan para tokoh ummat Muslim di salah satu rumah toko=
h muslim di kawasan kebun cengkeh. Minggu 19 september 1999.=20

Mereka yang hadir diantaranya RR Hasanusi, Ustad Dipenegoro. Wahab Polpoke,=
 Latty Sanaky Sh, Abdullah Tuasikal SH, Drs Suyatno Kusuma dan beberapa lai=
nnya.

Pertemuan itu juga di hadiri gubernur Maluku DR Saleh Latuconsina. Namun ke=
tika dikonfirmasi tidak berkomentar banyak perihal sikap laksma TNI young m=
ardinal, =93anda bisa menilai sendiri. Itu urusan atasan beliau.=94 ujar gu=
bernur di hadapan pers.

=93kehadiran saya hanya sebagai mediator untuk mempertemukan marinir dengan=
 tokoh-tokoh muslim atas permintaan Dan Yon marinir dan kadispen terkait de=
ngan citra marinir yang terpuruk akibat peristiwa 10 september.=94 Tandas g=
ubernur lagi.

Lantas apa bukti keberpihakan Laksma TNI Young Mardinal dalam kerusuhan Amb=
on? Kepada pembaca kami turunkan rekaman pembicaraan perwira asal Aceh ini =
tanpa diutak-utik.

Laksma Mardinal membeberkan taktik-taktik perang Warga Kristen yang identik=
 dengan politik Belanda melawan Aceh dan mengajarkan strategi perang kepada=
 ummat Islam. Ia juga mengungkap sikap TNI Angkatan Darat terhadap ummat Is=
lam, strategi Guskamla Armatim menggagalkan ummat Kristen bahkan menyatakan=
 bahwa ummat Kristen saat ini berusaha meng-Kristenkan Ambon. Selengkapnya =
ikuti secara tuntas pembicaraannya yang berhasil diabadikan dengan kaset re=
kaman tape recorder.=20

=20

Assalamu=92alaikum Wr. Wb.

Setelah kejadian tanggal 10 itu, dua hari kemudian saya mendapat telepon da=
ri KASAL. Dalam telepon itu saya mendapat tugas. Tapi pertama kali, Bapak K=
ASAL mengata-kan, kamu sampaikan kepada pemuka-pemuka dari muslim bahwa bel=
iau sangat menyesalkan kejadian itu dan diharap-kan kejadian ini  tidak aka=
n terulangi kembali. Itu harapan beliau dan saya diberi tugas untuk menerus=
kan perintah beliau ini.=20=20

Perintah itu akan saya laksanakan, tapi sayang sekali saat datang ke Al-Fat=
ah waktu itu saya cari Pak Sanusi tapi tidak ada. Yang ada,hanya Pak Abdull=
ah Soulissa, bapak Farid, Dr. Paing dan Dr. Umarella dari Ujung Pandang. Di=
 situ saya dalam rangka mencari tim pencari fakta. Di sana beliau-beliau in=
i ngomong terutama Pak Farid emosional sekali.

Saya untungnya datang setelah hari Selasa. Memang saya sudah berkeinginan u=
ntuk datang tapi saya tunggu. Hari sabtu ini kadarnya masih 90 % saya hitun=
g lagi Minggu. Mudah-mudahan sudah turun 80 %. Nah, saat saya ber-hadapan d=
engan Pak Farid. Saya melihat tinggal 50% emosi-onalnya. Dengan orang-orang=
 emosional begini kurang enak ngomongnya. Dengan dokter sudah enak. Dengan =
Pak Dullah juga sudah enak. Cuma dengan Pak Farid ini agak =85=85=85 tapi a=
khirnya beliau melemah.

Jadi waktu saya dengar semua hasil-hasilnya, kemudian saya ke marinir. Pada=
 waktu saya dipertintahkan KASAL cek magazen. Mungkin Pak Ivan tahu. Kebetu=
lan di sana ada danton-danton komandan. Komandan peleton juga hadir. Saya c=
ek  50 peluru pertama adalah peluru ini variabel. Ada yang peluru karet ada=
 yang peluru hampa. Hasil-hasil penemuan selongsong saya lihat mungkin ini =
tidak betul ya, karena di lapangan dari hasil selongsongan yang tertembak i=
tu semuanya peluru karet dan peluru hampa, jadi saya tidak melihat peluru t=
ajam.

Kemudian saya memberi pengarahan sedikit kepada komando bawah danton-danton=
 supaya sesuaikan prosedur pendekatan persuasif. Saya rasa ini juga sudah b=
erulang-ulang selalu disampaikan kepada prajurit dan kita tidak bosan-bosan=
nya untuk memberitahukan hal ini kepada mereka.

Dari hasil sweeping yang dilakukan satuan kita dari Marinir, itu terlihat b=
anyak pistol rakitan ada senapan rakitan ada bom rakitan ada basoka. Kemudi=
an saya pelajari dari hasil kejadian-kejadian lapangan, itu kejadian di Tal=
ake sehingga ada Letnan yang kena dan di evakuasi ke=85eh di Air Salobar da=
n dievakuasi ke Surabaya, secara psikologis pasukan ini sudah kena.

Maksudnya dia (anggota) tidak mau mati konyol. Atau tidak pengen seperti te=
man itu. Dengan demikian dia sudah siap-siap untuk menghadapi kemungkinan y=
ang paling jelek. Oleh karena itu, psikologis pasukan ini sudah tidak sehat=
. Jadi saya minta sama Pak Ivan waktu itu, supaya pasukan yang ada di Air S=
alobar nyucing dengan pasukan yang lain. Itu harapan saya. Tapi Pak Ivan me=
ngatakan, akan kami laksanakan dan beliau sudah meyakinkan ke saya bahwa pa=
sukan marinir tidak akan kena psikologis seperti itu. Saya percaya pada bel=
iau dan okelah kalau begitu.

Kemudian dari hasil kejadian tanggal 10 itu saya punya kesimpulan bahwa ang=
gota ini =97 ya seperti harapan saya situasi yang terjadi dan ketakutan, ps=
ikologis terkena tembakan. Dari hasil sekian orang meninggal, sekian orang =
=85=85=85 saya pikir mereka dari pada jadi sasaran tembak. Jadi kita menemb=
ak dalam rangka membela diri. Kita tidak pengen mati konyol.

Kita lanjut, saya waktu itu di Al-Fatah setelah bicara-bicara soal ini nant=
i kami akan periksa. Kami akan mencari data-data. Saya sudah dapat sebagian=
 data-data dari bapak-bapak sekarang ini kebetulan bapak-bapak lagi kumpul,=
 nah ini tugas saya untuk menyampaikan perintah bapak KASAL itu. Saya berit=
ahu kondisi saat ini kepada bapak Abdullah yang sebenarnya kejadian sebelum=
 di Talake, saya sudah meminta kepada bapak Abdullah yang di TIARA START ki=
ta sudah beritakan untuk bapak-bapak ketahui bahwa taktik merah sekarang in=
i adalah Hit and run. Kita di pancing 5 orang atau 10 orang masuk melempar-=
lempar, begitu dikejar dan tiba-tiba petugas lain datang tum. Jadi bapak-ba=
pak harus baca situasi seperti ini. Upaya ini adalah upaya  untuk kaum Musl=
im dianggap penyerang. Ini taktik pak. Dan kita memang lihat di mana-mana M=
uslim sekarang ini.

Situasi waktu Januari sampai perdamaian, situasinya tidak sama. Kebetulan d=
ihadapi pak Panjaitan. Oleh karena itu bapak Panjaitan namanya bagus. Kenap=
a ? pada waktu merah menyerang. Sekarang, putih yang menyerang. Kita lihat =
dari cara ini ya, situasi medan  sekarang ini, putih seolah-olah menyerang =
walaupun saya yakin itu terpancing. Waktu itu saya minta sam beliau-beliau =
sabarkan anak-anak dan jangan terpancing. Kalau dia sudah lari ya sudah. Ti=
dak usah di kejar. Waktu itu saya ngomong sama pak Abdullah Tuasikal. Saya =
ngomong pagi jam 11.00 Wit dan jam 24.00 malamnya terjadi. Saya bilang jang=
an menyerang.

Kesimpulan dari bapak Abdullah waktu itu, perlu bapak ketahui ada tiga golo=
ngan. Satu golongan yang memang di Ambon yang disebut mereka golongan mujah=
idin yang satunya golongan penggembira dan satunya lagi golongan pendatang.=
 Semua golongan tidak ada yang mengkodali (komando pengendali). Jadi di sin=
i kelemahan pihak Muslim. Karena tidak punya kodal, sehingga akhirnya berbu=
at sendiri-sendiri.

Padahal dalam strategi peperengan kalau tidak ada kodal, hancur pasukan itu=
. Harus ada satu kodal. Oleh karena itu saya minta pak Dullah, pak Farid, t=
olong you punya anggota you kasih tanda karena kodal juga bisa secara tanda=
. Saya tanya siapa yang melempar bom waktu itu, mereka bilang siapa ya siap=
a, tidak tahu. Saya bilang apakah kamu yakin yang melempar bom itu anak bua=
h kita. Kalau begitu ada kekuatan lain yang masuk ke kita. Bagaimana bisa m=
engenal tiga, dua, satu ini. Saya ingatkan, bapak ingat politik Belanda mel=
awan Aceh? Dia (Belanda) merasa tidak puas untuk itu dia masukkan orang-ora=
ngnya ke orang Aceh. Jadi sekarang ini proses merah sedang menghancurkan ki=
ta dari dalam. Jadi bapak-bapak tolong hati-hati dalam konsolidasi lagi. Ce=
k lagi bapak-bapak punya orang, benar nggak?

Kemuidian di pihak keamanan sendiri, sekarang sudah terbentuk gara-gara kau=
m Muslim menyerang, suatu opini bahwa kaum putih ini menyerang dan brutal. =
Nah untuk itu, supaya mendapatkan temuan aparat ini berpandangan yang sama =
setiap masalah yang terjadi di mana-mana. Karena marinir masih tetap bertah=
an konsepnya, ya hancurkan marinir. Caranya bagaimana? Begitu bapak-bapak m=
enyerang, dihadapkan kepada Marinir, ini kodal dari atas. Mohon maaf, bapak=
-bapak tahu sendiri siapa. Jadi tolong hati-hati. Ini adalah usaha dari pih=
ak merah untuk menghadapkan bapak-bapak dengan kita (aparat). Sehingga nant=
i timbul opini dari pihak kita bahwa bapak-bapak memang tidak bias diatur, =
perusuh.

Sehingga kodal keamanan tinggal menghadapi satu sasaran yaitu orang Muslim.=
 Ini berbahaya sekali. Jadi tolong bapak-bapak jangan sampai terpancing. Sa=
ya melihat strateginya seperti ini. Jadi yang kedua ini, saya melihat-lihat=
 kelompok merah menggunakan taktik ini. Mereka berusaha aparat itu diambil =
hatinya. Contohnya, kalau mereka disuruh pergi mereka pergi baik-baik. Tapi=
 kalau putih. Wah berat menghadapinya. Brutal. Ini memang taktik merah. Sek=
arang beredar di luar mereka mencintai Marinir. Itu sudah jelas, saya melih=
at bahwa kaum muslim dipojokkan.

Oleh karena itu, terus terang saja dari Januari sampai saat ini, terus tera=
ng tentara dalam hati saya, saya tidak terima kejadian itu sebagai seorang =
Muslim. Oleh karena itu, saya dituduh orang putih. Silahkan. Sampai Pangdam=
 sendiri mengatakan saya orang putih karena kejadian di OSM pantai. Waktu i=
tu saya ditelepon oleh Hendra di Al-Fatah katanya =93bapak tolong keluarga =
saya  di OSM pantai. Minta tolong pak supaya diamankan.=94 Saya berangkat d=
an jemput dia di sana. Begitu sampai di OSM dia melihat bahwa masjid tidak =
apa-apa dia sudah tenang. Dia bilang, orang tuanya sudah aman. Tapi begitu =
kami mau pergi, di pantai itu di bawah jembatan rumah-rumah itu terbakar  d=
an anak-anak kita orang putih ada yang luka empat orang. saya mendekat untu=
k menolong dan saat mereka sedang berenang ditembak juga. Anak buah saya be=
rteriak, saya ditembaki komandan. Angkatan darat yang menembak. Saya suruh =
tembak membalas ke arah penembak-penembak gelap. Setelah itu saya melapor k=
epada pangdam, ini
 bagaimana kamu. Anak buahmu menembaki aku.

Saya ditanya, bagaimana pendapat kamu tentang situasi sekarang. Saya kataka=
n yang putih mempertahankan diri. Sedangkan merah dari dulu berusaha mengkr=
istenisasi Ambon. Karena tahap-tahap yang saya lihat sekarang ini, saya mel=
ihat semua kampung Muslim tinggal Batumerah, Waihaong, Air Salobar, Kramat =
Jaya, sedikit Ponorogo q=20

=20

=20

2-06 MENJAWAB SEORANG DEMI SEORANG

Dalam bab di atas saya telah menjawab secara umum, pada dasarnya penjelasan=
 di atas telah menjawab secara keseluruhan, tetapi manusia adalah makhluk e=
go yang meminta perhatian tersendiri. Saya pun demikian bila menanggapi pen=
dapat seseorang sangat mengharapkan bagaimana reaksi dan tanggapan balik se=
bagai jawaban agar niat menanggapi tercapai. Jawaban saya atas tanggapan se=
jumlah tokoh merupakan komunikasi dua arah untuk saling memahami jalan piki=
ran satu terhadap lainnya, artinya saya bisa memahami pikiran para penangga=
p, begitu pula sebaliknya.

Selain itu para pembaca Suara Maluku dan telah sempat memiliki buku yang ka=
tanya kontroversial itu pasti ingin mengetahui bagaimana jawaban saya, apal=
agi saya pun berkepentingan untuk menyatakan bahwa yang saya tulis dalam bu=
ku itu benar adanya.

Mereka yang ingin mendalami sebab musabab serta berbagai aspek yang terdapa=
t dalam konflik besar kedua masyarakat yang berbeda agama itu sehingga tida=
k berhasil diselesaikan setahun lebih. Buku itu adalah sarana informasi aku=
rat yang pertama secara terbuka hadir di tengah masya-rakat yang sebagian b=
esar perlu membuat jawaban tertulis dalam satu naskah sebagai pertanggung j=
awaban saya atas keamanan isi buku itu dan sekali lagi saya nyatakan bahwa =
buku itu dibuat walaupun untuk pembelaan diri atas pendzaliman pihak  Krist=
en tetapi sekaligus ikut membuka mata pihak  Kristen bahwa mereka telah mel=
akukan suatu kesalahan terbesar pada abad 20 yang lalu dan terus mem-bekas =
di awal abad 21 ini. Karena itu tidak pantas ditanggapi secara emosional da=
n lupa diri.

Kalau menurut pendapat Bung Sayuti Asyatri, wakil sekretaris Presiden bahwa=
 kalau buku itu dilarang maka akan bertambah laris karena banyak orang menc=
arinya. Pendapat itu ternyata jitu sekali terbukti dengan telah tersalur 10=
00 eksemplar di kota Ambon saja sebagai akibat banyaknya tang-gapan dan cuk=
up keras yang cenderung emosional belum sempat mengendapkan duduk permasala=
hannya, saya tidak tahu akan menjawab siapa lebih dulu karena klipping yang=
 dikirim via pos kepada saya tidak dicatat tanggalnya. Jadi kalau ada yang =
seharusnya lebih dulu saya jawab ternyata menjadi di belakang tentu saya mo=
hon maaf karena alasan diatas.

Pilihan jawaban pertama sebaiknya diberikan kepada Suara Maluku karena past=
i mewakili seluruh pembacanya, sekaligus sebagai penghargaan dan rasa terim=
a kasih atas dipopulerkan buku saya oleh Suara Maluku sehingga begitu banya=
k permintaan tambahan dari Ambon. Itu artinya buku itu akan terus mengemban=
 tugasnya sebagai agent of information dan agent to become reconsiliation l=
ebih berhasil lagi. Mudah-mudahan jawaban saya memadai memberikan kejelasan=
 duduk perbedaan pendapat kita tanpa memaksa untuk diterima.

=20

Harian UMUM Suara Maluku

Pada salah satu terbitan Harian Suara Maluku foto saya dipamerkan begitu be=
sar. Itulah foto saya ketika begitu dekat dengan Harian Suara Maluku sampai=
 diundang berbuka puasa bersama dilanjutkan shalat Tarawih.

Keakraban itu karena ada kepentingan masing-masing. Suara Maluku mengharapk=
an pikiran saya sebagai seorang militer dengan artikel-artikel pendek yang =
membuat saya jadi senang menulis dan mungkin ada kepentingan yang lain, say=
a tidak faham. Saya sendiri punya kepentingan yang bukan bersifat pribadi t=
etapi aspirasi dan harapan banyak pihak kepada Suara Maluku yang selalu had=
ir di pagi hari dengan berita pilihan.aya bermaksud melalui tulisan maupun =
kontak pribadi ini mengajak Suara Maluku lebih obyektif dan berperan sebaga=
i agen pembangunan di daerah seribu pulau ini khususnya sikap mental kita d=
i Maluku menang-gapi perkembangan nasional di era reformasi yang penuh huru=
-hara dimana-mana.

Keseluruhan tulisan saya mengarah tajam pada ajakan segenap masyarakat untu=
k membentuk secara mental suatu security belt dan  security net agar kita d=
apat mencegah para provokator dan kaum perusuh. Jadi sekali lagi saya ingin=
 menghidup-hidupkan semangat bela negara sebagai suatu kewajiban dan hak se=
tiap WNI yang diatur dalam UUD =9245 pasal 30.

Mengapa begitu spesifik rencana saya ? Tiada lain karena penampilan Suara M=
aluku sangat mencurigakan. Silahkan buka lagi terbitan menjelang peristiwa =
Batu Gajah berdarah dan seterusnya. Dapatkah Suara Maluku membenarkan tulis=
an yang begitu keras, kasar dan tak bermoral terhadap ABRI?.

Tolong buka lagi buku saya yang menceritakan proses kerusuhan di mana ada t=
ahap perencanaan yang sub tahap-nya salah satu adalah =93Pematangan Situasi=
=94 di mana sasaran pokok adalah membuat ABRI tak berdaya. Hasil nyata pada=
 sub tahap itu telah kita buktikan dan rasakan bersama dimana ABRI tidak ma=
mpu bertindak dalam beberapa kasus dan terakhir pada tanggal 19 Januari 199=
9 dan seterusnya. Itulah perencanaan jitu yang mencapai sukses gemilang ole=
h RMS yang secara sadar maupun tidak telah ikut mensuk-seskan pemberontakan=
 RMS yang kedua ini. Kalau ada pengusutan oleh KPP HAM atau aparat keamanan=
 maka dalam mendalami prolog kerusuhan, Suara Maluku perlu dimintai keteran=
gan.

Mudah-mudahan saja Suara Maluku tidak ambil bagian penting dalam aksi pengh=
ujatan terhadap ABRI yang hasilnya adalah kehancuran masyarakat kecil dari =
kedua belah pihak.

Kini bagaimana kelanjutan sikap dan posisi Suara Maluku terutama dalam pros=
es penyelesaian kerusuhan ini. Saya katakan penuh keyakinan berdasarkan has=
il analisis militer dan pengalaman pribadi bahwa otak dan pelakunya RMS ata=
u badan lain menyerupai RMS. Pendapat seperti itu dikatakan aksiomatis seka=
li, tidak bisa tidak. Jadi kepada Suara Maluku saya bantu mengingatkan kemb=
ali bahwa RMS itu ada dan masih berpakaian adat atau sudah mengganti baju b=
aru era reformasi tetapi tetap orang-orangnya dengan cita-cita yang sama pu=
la.

Karena itu sayapun butuh kawan dalam mengejar RMS, selain Ummat Islam di Ma=
luku, tentu sebagian besar Ummat Kristen di Ambon / Maluku, tetapi kita per=
lu seorang PENJURU. Secara pribadi saya jatuhkan pilihan kepada Harian Suar=
a Maluku. Suara Maluku dapat berperan aktif  membongkar RMS, pengetahuan da=
n pengenalan anda terhadap keberadaan RMS gaya baru cukup untuk meme-rankan=
 peran amat penting dalam mengejar RMS. Tunjuk-kan sikap bela negara seoran=
g putra bangsa di Maluku (bukan bangsa Maluku seperti maunya RMS) kita hila=
ngkan RMS di Maluku agar yang di Nederland tahu diri dan membubarkan diri. =
Kita ulurkan tangan menyerahkan patahan sagu salempeng itu kepada mereka, u=
ntuk pulang ke Ambon membangun tanah nenek moyangnya yang subur dan kaya in=
i, tetapi belum tergarap oleh tangan-tangan tram-pil serta kemampuan olah p=
ikir dan semangat manggurebe maju (akan ditulis secara khusus). Jangan lagi=
 Suara Maluku bersikap aneh kalau sampai pada masalah RMS.

Nah, gambaran sikap itu hendaknya mendapat tangga-pan positif seperti harap=
an mayoritas pembaca dari Suara Maluku yaitu agar Suara Maluku tetap berada=
 dalam barisan putra bangsa Indonesia.

Karena itu pada kesempatan yang berbahagia ini saya tawarkan kerja sama yan=
g mesra seperti bulan-bulan November-Desember 1998 yang lalu. Bila saya tan=
yakan:

Bersediakah Suara Maluku masuk barisan kekuatan yang akan mengejar dan meng=
hancurkan RMS?

Akang pung jawab su pasti, Suara Maluku akan menyatakan dengan semangat =96=
 SETUJU !

Jawaban seperti itu sudah dapat ditebak dengan jitu karena mau jawab bagaim=
ana lai, nanti pembaca lari dari Suara Maluku. Kalau pertimbangannya adalah=
 faktor pembaca maka jawaban itu batal. Jawaban yang akan diharapkan adalah=
 SETUJU, karena Suara Maluku adalah alat perjua-ngan bangsa untuk mencapai =
ide dasar yang akan kita kem-bangkan bersama yaitu sagu salempeng pung sapa=
nggal tu kasih akang vor basudara yang hidup di Netherland, katong angkat d=
ong pung harkat dan martabat sebagai bangsa Indonesia yang merdeka jang men=
derita di negeri orang.

Konsep yang baru berupa ide dasar ini harus kita kembangkan bersama, Suara =
Maluku jadi penjuru, beta satu jingkal di belakang ale !

Ada katong pung anana muda dan para cendekiawan lainnya mampu mengembangkan=
 rencana besar ini. Bukan-kah Memory Of Understanding  (MOU) antara Indones=
ia-Nederland tentang repatriasi suku Maluku di Nederland sudah ada hanya pe=
laksanaannya saja yang tersendat-sendat ?

Bukankah Bung Novi yang tinggi besar, gagah dan cakep kata orang Betawi ada=
lah tenaga-tenaga andalan di Suara Maluku? Mereka ibarat alat penggerak sek=
uat buldoser mera-takan tanah untuk membangun monumen yang diceritakan di a=
tas. Tinggal bagaimana mereka luruskan sikap dan semangat demi tanah air ba=
ngsa dan negara tercinta. Katong orang Maluku rugi besar kalau nyong gogos =
salah bersikap.

Untuk Suara Maluku tercinta saya tidak akan memberi-kan tanggapan detail sa=
tu persatu dari editorial dan artikel bersambung yang menghujat buku saya. =
Saya anggap itu tidak pernah ada, saya tetap Rustam Kastor yang pernah Suar=
a Maluku kenal. Buku saya adalah alat perjuangan kita bersama menghancurkan=
 RMS. Jawaban saya adalah untuk para langganan Suara Maluku karena sudah la=
ma mereka menunggu sesuatu yang penting.

Mari kita berfikir lebih positif lagi untuk melihat Maluku jauh ke depan. T=
idak ada cara apapun kecuali segera hancur-kan RMS, adili yang bersalah dan=
 hukum mereka, bersihkan lingkungan kita, barulah mulai membangun Maluku be=
r-sama tanpa ada kecurigaan apapun. Ini adalah salah satu obat yang dapat m=
ematikan rasa dendam yang teramat dalam. Adakah pilihan lain, atau kita per=
tahankan sikap dan kepentingan masing-masing? Sikap keliru itu tidak akan m=
amu kita pertanggung jawabkan kepada anak  cucu dan nenek moyang yang sudah=
 mendahului kita.

Untuk mengindari pengkotak-kotakkan kepentingan maka dalam proses rekonsili=
asi dan kelajutannya harus disingkirkan mereka yang menjadi otak dan pengge=
rak tragedi kemanusiaan yang amat dahsyat itu. Termasuk para pendukung seti=
anya. Dengan demikian rekonsiliasi akan akan berjalan mulus karena kedua be=
lah pihak berada pada dua jalur yang sejajar menuju tujuan yang sama, tidak=
 memberi kesempatan kepada pihak yang ingin memaksakan kehendaknya yang jau=
h dan bertentangan dengan aspirasi umum masyarakat Maluku.=20

Akhirnya Beta sampaikan selamat atas harapan Suara Maluku sebagai penjuru. =
Selamat kepada Bung Etty, pimpin ana ana bae bae untuk mencapai hari depan =
Maluku yang gemilang seperti yang katong dua bacarita panjang lebar di kant=
or.

Berikut ini saya tanggapi editorial dan 3 tulisan bersambung Bung Novi;

Yth Bung Novi.

Harapan anda untuk bisa menjadikan tulisan saya sebagai bacaan yang objekti=
f sekaligus referensi dalam tugas jurnalistik tetap ada. Turunkan temperatu=
r emosi, hayati keseluruhan isi jiwa buku itu dengan memahaminya secara kom=
prehensif integral maka anda akan menemukan. Tulisan menjawab Suara Maluku =
ini akan memperjelas posisi dan peranan buku itu.

Janganlah menanggapi sesuatu yang bernilai taktis apalagi teknis, naik satu=
 tingkat lagi pada strata strategis maka anda akan bisa melihat sesuatu itu=
 secara keseluruhan. Beta terjemahkan itu dalam kisah orang buta bertengkar=
 tentang kemampuan gajah. Pada tingkat taktis diskusi kita akan terjebak pe=
rbedaan pendapat yang sesunguhnya tidak ada karena bertolak dari landasan y=
ang sama, ia membias pada tingkat taktis karena mengabaikan landasan strate=
gis sebagai acuan bertolak semua pihak. Suatu contoh urusan klasifikasi des=
a Wailete atau Tawiri bukan tempatnya dalam tanggapan anda karena lokasi TK=
P tidak pernah bisa berpindah atau dikaburkan.

Soal nasionalisme saya, ke Sapta Marga-an saya tak perlu anda curigai karen=
a saya telah lulus  dari berbagai ujian berat yang belum pernah anda lewati=
. Jiwaku  dan ragaku untuk bangsa dan negara tercinta boleh anda buktikan. =
Sangat na=EFf menilai seseorang pada posisi sesaat pada satu kasus, ia akan=
 tidak obyektif dan cenderung munafik. Tulisan saya dalam Suara Maluku teta=
p dalam satu koridor nasio-nalisme yang tangguh, kedua semangat itu kini be=
rgelora untuk ikut menyelamatkan Maluku dari cengkraman RMS yang telah meni=
mbulkan petaka sedahsyat ini.

Semangat kejuangan saya yang utuh demi Dwi Warna tidak mungkin memaksa saya=
 untuk berbohong memutar balikkan fakta. Biar setang deng dia pung ana cucu=
 lai datang, beta tetap menyuarakan kebenaran dan keadilan sebagai wujud se=
mangat nasionalisme dan Sapta Marga. Seseorang menjadi munafik bila ia mene=
puk dada sebagai seorang nasionalis semantara yang dilakukan aksi melindung=
i bah-kan mendukung niat separatis sesuatu kekuatan dalam kerusuhan ini.

Kalau pihak  Islam yang menyerang, maka betapa dosanya saya tutupi hal itu,=
 faktanya tidak demikian. Nyata di lapangan pihak Kristen yang menyerang, t=
olong saya jangan dipaksakan untuk menyatakan yang sebaliknya. Janji setia =
kepada Sapta Marga dan Sumpah Prajurit seorang prajurit pejuang (mantan) da=
n pejuang prajurit adalah jaminan obyektifitas saya. Bila berbohong maka hi=
langlah kesempatan saya untuk mengajak semua pihak berperan memasuki Maluku=
 Baru keluar dari kemelut tak masuk akal ini.

=20

JANGAN TERPANCING DENGAN BUKU ABUNAWAS.

Pokok pikiran (lihat lampiran no 1)=20=20=20=20=20=20=20=20=20=20=20=20=20

Yang terhormat Suara Maluku !

Permintaan anda agar saya tidak memihak sepertinya lucu sekali sementara an=
da yang katanya bukan terompet pihak  Kristen yang RMS ternyata mendemonstr=
asikan keberpi-hakan anda. Tolong disadari bahwa tulisan-tulisan anda baik =
bersumber dari Suara Maluku baik editorial (pokok pikiran), 3 tulisan bersa=
mbung sdr Novie maupun muatan surat para penanggap, menunjukkan dimana kedu=
dukan anda, terlalu berpihak.

Sementara saya sendiri sebagai tokoh masyarakat Malu-ku dari unsur Islam. B=
ila agamaku dihina, Rasul diperlaku-kan dengan biadab, masjid-masjidku diba=
kar, saudaraku kaum Muslimin dibunuh, harta bendanya dijarah dan diba-kar, =
mereka diusir dari tanah dan pemukimannya sehingga sebagian harus eksodus, =
pelanggaran brutal terhadap nilai-nilai luhur Pancasila dan faham wawasan k=
ebangsaan, maka saya baik sebagai tokoh masyarakat Maluku maupun tokoh masy=
arakat Muslim harus segera bersikap. Kalau sikap saya negatif terhadap piha=
k Kristen yang RMS adalah merupakan tanggung jawab saya untuk mengoreksi pi=
hak yang bersalah, itu harus dilakukan, saya tidak boleh munafik. Kalau saj=
a aparat keamanan dan Pemda pada hari-hari pertama bersikap tegas terhadap =
yang bersalah minimal dinyatakan siapa yang bersalah, ditegur dan diperinga=
tkan keras maka kehancuran dan korban jiwa tidak perlu membesar dan berkoba=
r hampir keseluruh Maluku. Pihak yang dinyatakan bersalah akan menahan diri=
, kemudian dapat
 diproses mela-lui jalur hukum. RMS dan para aktor intelektualnya tertang-k=
ap maka Ummat Kristen di Maluku pun terbebas dari beban. Itulah gambaran po=
sisi saya, jadi bersalah jika saya bersikap menolak pihak yang nyata-nyata =
telah membunuh dan membakar apalagi menyuramkan masa depan Maluku secara ke=
seluruhan.

Saya pun ragu kalau pihak Kristen yang RMS menempat-kan saya sebagai tokoh =
masyarakat Maluku yang ikut mewakili mereka. Saya dan keluarga mulai hari 3=
 dan seterusnya diteror dengan ancaman akan menculik cucu saya padahal saya=
 berupaya menempatkan diri saya netral dengan hanya memonitor dan mempelaja=
ri situasi dan permasalahan yang sesungguhnya.

Jadi memihak kepada yang dizhalimi adalah proses alamiah seperti pernah say=
a berfihak kepada Megawati Soekarno Putri ketika ia diperlakukan tidak adil=
 oleh rezim orde baru.

Kutipan anda yang katanya tulisan saya pada kata pengantar itu keliru, buka=
n saya tetapi penerbit, tolong dilihat lagi.

Saya memang memasukkan sejumlah kecil ayat Al-Quran  sebagai dasar perjuang=
an Ummat Islam dalam perang membela agama. Masih banyak petunjuk Al-Quran d=
an Al-Hadits (sabda Rasulullah yang mendasari semangat JIHAD FIE SABILILLAH=
) diantaranya agar pihak Kristen yang RMS sadar bahwa mereka mengahadapi ke=
kuatan (moral dan fisik) yang maha dahsyat, tidak akan dapat dikalahkan aga=
r lebih baik mencari alternatif dialog atau jalur hukum.

Jihad membela agama adalah Fardhu Ain artinya hak dan kewajiban tiap orang,=
 tidak dapat diwakilkan dengan  janji Allah akan mendapat pahala bagi merek=
a yang melaksanakan dan dosa bagi yang menghindar, mereka yang gugur  di me=
dan pertempuran dinyatakan Allah sebagai Syahid (pahlawan) bila mereka lebi=
h dari seorang maka disebut Syuhada=92 seperti yang anda sering dengar, jul=
ukan bagi para pejuang bangsa merebut kemerdekaan mereka dijanjikan Allah s=
urga yang nyaman. Karena itu Belanda kewalahan termasuk Om-om KNIL dari Mal=
uku.

Posisi buku ini dalam penyelesaian kerusuhan Ambon ini jelas sangat bermanf=
aat bagi kelompok Islam dan saudara-saudara dari kelompok Kristen yang RMS.=
 Ia menyajikan data dan fakta sehingga memudahkan proses penyelidikan HAM n=
antinya. Tunggu saja UU HAM diratifikasi dan kasus ini dipaksakan oleh Umma=
t Islam untuk diselesaikan lewat jalur hukum oleh KPP HAM.

Isi  buku itu tentunya data dan fakta adalah hasil kumpu-lan para tokoh di =
lapangan, jadi tingkat akuratnya terjamin kemudian ikut dalam proses analis=
a walau saya memang dominan dengan pendekatan militer sesuai permasalahn ya=
ng bersifat perang yang menggunakan kekerasan peng-ganti diplomasi.

Saya buktikan itu dengan tajuk tanda tangan penulis pada cetakan kedua oleh=
 5 orang tokoh yang terlibat sedang-kan lainnya sedang menunaikan ibadah ha=
ji, tugas keluar daerah maupun urusan pribadi ke Jawa.

Bagian lain dari isi editorial sudah terjawab pada tulisan bagian depan.

=20

MENGABURKAN FAKTA, MENONJOLKAN ANALISA PRIBADI.                            =
                                 (Bagian pertama dari 3 tulisan bersambung)=
.

Lihat lampiran No 2.

Saya sadar bahwa posisi saya  sebagai salah satu tokoh Maluku karena itu sa=
ya harus bersikap, saya tidak bisa berdiam diri membiarkan pembunuhan dan p=
embakaran oleh satu golongan terhadap golongan lain di mana saya merupakan =
bagian dari kedua golongan itu. Seorang tokoh yang baik harus mempunyai keb=
eranian menyatakan salah bagi yang nyata salah dan menyatakan benar bagi ya=
ng nyata benar, karena itu saya harus  mengatakan bahwa pada tanggal 19 Jan=
uari 1999 bertepatan dengan 1 Syawal 1419 H di mana Ummat Islam sedang mera=
yakan hari raya Idul Fitri-nya sebagai luapan kegembiraan atas kemenangan m=
emerangi hawa nafsu selama sebulan penuh ternyata mereka diserang dengan me=
mbunuh dan membakar perumahan dan hak miliknya sehingga di hari bahagia itu=
 justru Ummat Islam di kota Ambon harus menanggung duka nestapa yang tidak =
terperi.

Bila anak saya memukul anak tetangga maka sebagai orang tua yang baik saya =
harus mencegahnya kemudian menghukum anak saya, saya tidak boleh memihak ke=
pada anak saya walau dia kesayangan saya. Saya segera per-tanyakan alasan p=
emukulan dan duduk permasalahannya kemudian menemui orang tuanya dan anak y=
ang dipukul tadi untuk minta maaf dan menjelaskan duduk persoalan-nya.

Saya tidak justru memihak anak saya dengan menya-lahkan anak tetangga apala=
gi ikut menyalahkan orang tuanya.

Bung Novi !

Saya seorang Muslim yang di lingkungan kaum Muslim di kota Ambon dan sekita=
rnya dihormati dan disegani, melihat telah terjadi perlakuan keji dan tidak=
 berperi kemanusiaan terhadap kaum saya. Kalaupun mereka bukan kaum saya ma=
ka saya harus memihak kepada yang sedang menderita akibat perbuatan pihak l=
ain. Demikian pula yang katanya sebagai tokoh Maluku ternyata sejak hari-ha=
ri pertama di mana Ummat Islam sedang terbingung-bingung belum mengetahui a=
pa sesungguhnya sedang terjadi ternyata secara bertubi-tubi saya diteror le=
wat telepon yang mengan-cam akan menculik cucu cucu saya. Dimana letak kesa=
lahan saya dan mereka langsung menjadikan saya sebagai musuh. Itu untuk dik=
etahui Bung Novi agar dapat mendudukkan permasalahannya dengan tepat. Jadi =
saya memang tidak ditokohkan oleh  Kristen yang RMS.

Soal fakta tidak ada masalah, semuanya jujur dan obyektif dan tidak benar a=
nalisa yang saya tulis bersifat pribadi, itu ditangani oleh kelompok walau =
saya mendomi- nasinya dengan pendekatan militer karena masalah yang menjadi=
 obyek analisa ini adalah masalah perang jadi harus dilihat dari sudut pand=
ang penggunaan kekerasan sebagai pengganti dialog dan diplomasi.

Saya menuduh Suara Maluku sebagai Suara  Kristen atau memihak karena faktan=
ya demikian. Silahkan buka lagi terbitan November 1998 dan sekitarnya, apa =
yang anda tulis sudah jelas menjawab tuduhan saya. Komposisi pegawai bukan =
penentu tetapi kualitas dan posisi jabatan penentu di tangan siapa yang men=
etapkan kebijaksanaan dan arah yang menjadi tujuan itulah yang harus dinila=
i.

Akhirnya saya menyarankan agar pihak Kristen yang RMS membuat buku yang sam=
a menceritakan secara obyektif apa yang telah terjadi, silahkan menulis den=
gan fakta yang jelas bahwa  Islam yang memulai dan  Islam yang menyerang te=
rus menerus, nanti kita lihat apakah mereka bisa obyrktif atau mengaku tela=
h bertindak keliru.

Sekian, terima kasih.

=20

MENGAPA HANYA KOTA AMBON, BUKAN MALUKU PADA UMUMNYA. (Bagian kedua dari 3 t=
ulisan bersambung).

- Lihat lampiran No 03

Soal kemampuan tulisan saya dalam melakukan analisa, harap tidak diragukan =
karena pendekatan militer dalam analisa itu cukup jadi jaminan sebab kasus =
yang dibicarakan adalah penggunaan kekerasan alias perang.

Pada tulisan bagian kedua kita temukan sekali lagi pola berfikir taktis Bun=
g Novie yang membandingkan kerugian masyarakat pasar yang  Islam dan milik =
suku cina yang investasinya mayoritas. Tujuan strategi mem-by pass masalah =
masalah taktis dan yang lebih kecil, di dalam militer tujuan adalah panglim=
a, posisinya mengalahkan keberadaan yang lain, tujuan strategi itu harus di=
capai walau kerugian lain harus terjadi. Itulah konsep penyerangan yang dil=
aksanakan terhadap fasilitas perekonomian pasar Mardika dan yang lainnya. M=
asuklah dalam berfikir strategis agar anda tidak larut dalam mengukur kerug=
ian tante tante papa lele. Kerugian itu telah masuk dalam kalkulasi untung =
rugi cara bertindak (CB-nya ABRI) tanyakan teori ini pada Kol.Cpm.Decky Wat=
timena.

Soal milik cina walau berskala besar, saya coba mengi-ngatkan anda bahwa an=
da salah informasi tentang pemili-kan pasar Mardika, lihat kontrak perjanji=
an dengan Pemda Tk I, cina tidak akan rugi. Justru yang perlu anda analisis=
 adalah bagaimana hebatnya pimpinan lapangan yang mengendalikan ratusan ora=
ng yang membakar obyek sekian luas bisa memilah-milahkan mana milik cina da=
n mana milik masyarakat  Islam. Milik cina di pasar Mardika dibakar pihak  =
Islam yang terpaksa melakukan serangan balas bulan Juli 1999, tetapi sebagi=
an besar masih tetap dalam perlindungan masyarakat  Islam, silahkan turun k=
e lapangan  menyaksikan kenyataan.

Ummat Islam terhadap suku cina di Ambon bukan melihat agamanya yang Kristen=
 tetapi posisinya sebagai warga negara yang perlu dilindungi karena tidak t=
erlibat dalam aksi kerusuhan. Cina sepanjang jalan A.Y.Patty dan sekitarnya=
 diserang karena Ummat Islam mengetahui mereka ikut mendanai aksi kerusuhan=
 walau itu terjadi di bawah ancaman kekerasan.

Soal tidak obyektif melihat kerugian sekali lagi anda telah memutar balikka=
n fakta. Yang benar bukan seperti catatan anda. Cobalah ade nyong pakai teo=
ri SEBAB AKIBAT supaya betul bahwa sebab lebih dulu baru terjadi apa yang d=
ikatakan akibat atau ekses / reaksi terhadap suatu aksi. Lakukan investigas=
i atau buka lagi catatan pihak  Kristen dan lihat tanggal dan jam dari seti=
ap peristiwa, silahkan periksa kasus demi kasus secara kronologis dan bukti=
kan kenyataan di lapangan yang sampai hari ini belum berubah. Dalam buku sa=
ya bab tentang pembuktian, dalam =93pembuktian 3 faktor =93(tanggal, waktu,=
 TKP dan korban / bukti mati). Sulit untuk mengelak apalagi membatahnya, si=
lahkan buat versi  Kristen.

Falsafah Jawa mengatakan bahwa bila menanam angin, pasti akan menuai badai.=
 Yang terjadi di Maluku  sesungguhnya badai itu belum terjadi baru angin si=
bu-sibu saja, sebab aksi serangan balas Islam kadarnya belum sampai badai y=
ang dimaksud, mereka hanya mampu sekian saja kerena tidak ada persiapan khu=
sus dan tidak berkehendak menimbulkan kehancuran masa depan.

Kerusuhan ini dimulai dari Ambon, di sini keseluruhan aksi dirancang sampai=
 dalam pelaksanaannya. Di kota Ambon juga berkedudukan Head Quarter karena =
itu focus pembahasan diarahkan ke kota Ambon dan sekitar. Kasus Buru dan Ma=
luku Utara begitu juga Maluku harus diinves-tigasi lagi secara jujur siapa =
sebenarnya yang melakukan aksi dan siapa yang beraksi. Kalau pihak Kristen =
 merasa mengalami kerugian besar maka itulah yang dimaksud falsafah tadi, t=
erpaksa harus menuai badai.

Mengapa aparat keamanan sejak awal tidak pernah menentukan siapa yang bersa=
lah dalam setiap kasus. Pihak yang selalu memulai aksi tetapi tidak pernah =
terkena sanksi akan  terus  berbuat hal yang sama. Ummat Islam siap membukt=
ikan bahwa hampir keseluruhan kasus kerusuhan pihak  Islam hanya beraksi me=
mbela diri. Karena itu harus ada investigasi setiap terjadi kerusuhan, ada =
pertanyaan siapa yang bersalah melakukan penyerangan atau sebab lain yang m=
emancing kerusuhan. Bila investigasi seperti itu lalai dilaksanakan maka se=
karang ini dalam proses penyelesaian melalui penegakan hukum, harus segera =
dilakukan sebelum fakta dan data lapangan diputar balikkan. Fakta menun-juk=
kan tepat seperti yang anda kemukakan tentang terjadi-nya pembakaran dan pe=
mbantaian di beberapa lokasi pemu-kiman  Kristen. Karena itu perlu dilihat =
kronologis peristiwa agar diketahui siapa beraksi dan siapa yang bereaksi. =
Kalau-lah anda mencatat sejumlah aksi pihak Islam maka hanya ada beberapa k=
asus itu dan bersifat
 reaktif dibandingkan  dengan aksi yang dilakukan pihak Kristen. Masjid yan=
g di-bakar dan dirusak sekitar 147 buah sementara gereja dari kedua agama h=
anya sekitar 28 buah. Itu adalah fakta yang jangan lagi dibantah, nanti saj=
a bila proses hukum sudah digelar.

Penilaian saya bahwa Suara Maluku adalah media kelompok  Kristen atau RMS a=
dalah tidak berbeda dengan apa yang telah didemonstrasikan oleh Suara Maluk=
u sejak peristiwa demo kekerasan oleh UNPATTI dan UKIM dan begitu pula seka=
rang, Suara Maluku selama ini menyuarakan kehendak  TPG secara membabi buta=
, jadi penilaian di atas wajar saja dan saya cuma mengiyakan  tuduhan segen=
ap Ummat Islam. Yang lainnya silahkan bersikap lebih obyektif lagi.=20

=20

ANALISA SEMBRONO, KONTOVERSIAL, KESAN PROVOKASI.

Bung Novi Yth !

Sekali lagi saya menyatakan hormat atas kecemerlangan otak anda dalam menet=
ukan obyek bahasan sebagai sasaran tembak yang pokok. Anda sejak awal telah=
 mentorpedo kemampuan analisa saya begitu juga rekan rekan anda yang ikut m=
enangapi buku saya.

Bila kemampuan analisa saya tidak dihantam atau dengan kata lain dapat mene=
rima pendapat-pendapat saya , maka itu namanya pihak Kristen RMS telah meng=
akui sepenuhnya kesalahan dari perbuatan mereka,  mereka telah terpojok dan=
 terpaksa angkat tangan. Karena hal seperti itu tidak boleh terjadi maka an=
da dengan rekan rekan serentak berusaha mematahkan analisa saya.

Jadi menyangkut kemampuan analisa saya dengan segala kesimpulannya tidak pe=
rlu dipermasalahkan lagi, karena bantahan anda dan rekan rekan merupaka nsu=
atu keharusan yang tidak bisa lain. Jadi tidak ada masalah analisa saya yan=
g mendekati dari cara pandang militer dikatakan sembrono, kontroversial dan=
 kesan provokasi.

Kalau situasi sekarang cooling down  memang karena alih Kodal tetapi ingat =
bahwa RMS yang selama ini mengeluarkan komando agar mengobok-obok  situasi =
tenang kini telah melarikan  diri atau tidak berani lagi karena banyaknya p=
arat intelejen dari Jakarta.

Bung Novi tidak mampu membantah hasil analisa saya tentang keterikatan PDI-=
P secara pribadi-pribadi, GPM dan RMS, ia malah langsung menunjuk kemenanga=
n PPP dalam Pemilu. Bagaimana logika anda mengangkat persoalan prinsip ini =
tetapi tidak dijawab.

Dengan tegas pula saya katakan bahwa Kristen belum tentu RMS, tetapi RMS pa=
sti Kristen. Kalimat di atas tidak dapat dibantah lagi sedangkan Ummat Kris=
ten yang menolak RMS juga tidak sedikit. Karena itu sayapun kecewa kalau Me=
neer Pupella tidak pernah diangkat sebagai salah satu tokoh Kristen yang gi=
gih melawan RMS dengan Partai Indonesia Merdekanya (PIM) serta bapak Wim Re=
awaru yang diabadikan namanya di jalan belakang kantor Guber-nur yang hanya=
 sekitar 100 meter saja.

Saya juga tahu betul tentang kepahlawanan prajurit-prajurit Yon 714/Pattimu=
ra Pelupessy ketika mendarat di Amahai dan beroperasi di P. Seram menghancu=
rkan RMS, karena sata adalah bagian dari keluarga pasukan yang gagah berani=
 itu dalam bergerilya.

Bagian lain dari tulisan bagian 3 saudara Novi ini rasanya sudah beberapa k=
ali terjawab.

Mungkin terlalu panjang tanggapan saya terhadap Suara Maluku, tetapi panjan=
gnya tulisan itu karena banyak harapan yang saya tumpahkan kepada Suara Mal=
uku. Saya mengha-rapkan di waktu yang akan datang tulisan tulisan saya bisa=
 dimuat lagi oleh Suara Maluku. Sekaligus saya mendorong Suara Maluku untuk=
 menjadi PENJURU apabila konsepsi SAGU SALEMPENG BERPATA DUA mendapat dukun=
gan dari berbagai pihak. Dalam upaya itu Suara Maluku akan menjadi wadah da=
n koordinator bagi wadah fikiran dan pendapat orang Maluku.

=20

Tidak ada hubungan PDI =96Perjuangan dengan RMS.   (Ketua DPD PDI-P Maluku)

Yth Bung Mailoa !=20

Saya lebih mengenal anda ketika terpuruknya PDI di bawah pimpinan Megawati,=
 Ina Latu orang Maluku yang PDI. Kegigihan anda menegakkan PDI yang tersing=
kir dari arena cukup membanggakan, tidak banyak orang yang akan tahan banti=
ng seperti anda, mudah-mudahan PDI-Perjua-ngan Maluku di bawah anda bisa le=
bih jaya.

Sikap saya terhadap PDI-Perjuangan cukup jelas seperti waktu bacarita di ap=
otik Kimia Farma sambil tunggu obat atau lebih jelasnya seperti apa yang di=
ketahui Bung Matruti si banteng keraton dari Tenggara itu tentang sikap say=
a di masa orde baru terhadap PDI yang terpuruk itu. Saya Golkar tetapi sika=
p saya memuji perjuangan PDI pada saat itu tidak dapat saya tutupi bahkan s=
aya menyatakan tidak bersedia ikut dalam kepengurusan Golkar pada Musda yan=
g lalu seminggu sebelumnya. Jadi saya memang simpati kepada PDI-Perjuangan =
sebagai partner Golkar di masa yang akan datang.

Justru karena itu saya tidak pernah menuduh ada hubu-ngan PDI-Perjuangan de=
ngan RMS walaupun hubungan gelap. Saya mengatakan bahwa yang membuat kerusu=
han adalah kelompok  Kristen yang dalam hal ini tentu kelompok  Kristen yan=
g RMS. PDI-Perjuangan di Maluku  relatif eks Parkindo dan eks Partai Kathol=
ik. Di kantong para perusuh itu ada kartu anggota PDI-Perjuangan, karena it=
u mereka adalah pribadi-pribadi yang orang PDI-Perjuangan. Kehadiran mereka=
 di lapangan adalah perorangan bukan atas nama PDI-Perjuangan, sebagai simp=
atisan berat tentu saja saya kecewa sekali terjadi hal yang demikian, menga=
pa?

PDI-Perjuangan adalah komponen  bangsa yang ikut  berjuang mematahkan rezim=
 orde baru walau harus terseok-seok mendapat perlakuan tidak adil yang punc=
aknya 27 Juli 1996 yang lalu. PDI-Perjuangan adalah barisan depan kekuatan =
reformasi untuk membangun Indonesia  Baru yang Ina Latu-nya dipercayakan se=
bagai Wakil Presiden. Semestinya PDI-Perjuangan dapat berperan sebagai fakt=
or penangkal efektif sehingga kerusuhan itu tidak terjadi. Peran ini pasti =
bisa dan pasti berhasil secara prima. Bila itu yang dilakukan maka betapa b=
angganya kita kepada PDI-Perjuangan Maluku dan saya yakin Ummat Islam menya=
m-paikan rasa terima kasih, rasa hormat, rasa bangga dan tera-khir rasa ing=
in menjadi warga PDI-Perjuangan karena PDI-Perjuangan telah menyelamatkan m=
ereka.

Kenyataan yang kita lihat sebaliknya, Bung Mailoa yang saya banggakan itu t=
ernyata telah terbawa bujuk rayu RMS sehingga lupa amanat perjuangan PDI-Pe=
rjuangan untuk kepentingan bangsa. Sikap politik Bung Mailoa sebagai wakil =
ketua DPRD Maluku adalah sikap PDI-Perjuangan Maluku, tidak bisa dipisahkan=
. Lebih kecewa lagi ketika Bung menyimpang dari perjuangan PDI-Perjuangan, =
tidak ada tokoh PDI-Perjuangan lain di Ambon menyatakan protes begitu juga =
massa anggotanya yang begitu besar. Kalau begitu kita dapat dengan kuat men=
duga bahkan dapat dipastikan anak buah Bung Mailoa yang rata-rata militansi=
nya tinggi ada di lapangan ikut serta dalam kerusuhan.

Orang gila saja yang berpendapat bahwa ada hubungan structural antara PDI-P=
erjuangan dengan RMS. Kedua jenis organisasi itu beda alam tempat hidupnya,=
 ideologi perjuangan, cita-cita untuk bangsanya dan banyak lagi hal prinsip=
 berbeda, mereka tidak mungkin dalam satu struktur. Tetapi perorangan PDI-P=
erjuangan boleh boleh saja menjadi tokoh RMS, memilih ke 2 pilihan itu adal=
ah munafik, tinggal lagi tiap orang mengukur diri, setia pada PDI-Perjuanga=
n atau RMS. Kalau setia pada PDI-Perjuangan adalah putra bangsa, tidak mung=
kin ada di lapangan untuk membantai dan membakar.

Tentu Bung tidak dapat membantah komentar ini walaupun saya yakin seyakin y=
akinnya bahwa Bung tidak pernah memerintahkan mereka turun ke lapangan untu=
k melaksanakan kerusuhan.

Sebagai pemimpin kebanggan Bung seharusnya bertindak memerintahkan banteng-=
banteng jantan yang gagah berani itu untuk segera meninggalkan arena pertar=
ungan dan menggiring mereka masuk kandang. Itu adalah tanggung jawab anda s=
ebagai tokoh pejuang yang diamanatkan oleh PDI-Perjuangan. Bung tidak perna=
h mengeluarkan statement yang mengutuk otak dan pelaku kerusuhan, bahkan st=
atement Bung telah menujukkan di mana Bung berada, saya sungguh bingung ora=
ng seperti Bung bisa menjadi bunglon, bisa berubah-ubah sesuai kebutuhan.

Bung Mailoa yang pernah saya banggakan !

Janganlah berbaju dua, tanggalkan yang satu itu, tunjuk-kan pribadi anda ya=
ng sesungguhnya karena yang ada di dada anda adalah idealisme perjuangan ba=
ngsa untuk  tegak dan kokohnya Negara Kesatuan Republik Indonesia. Kita tel=
ah sepakat bahwa kepentingan besar harus mengalahkan kepentingan sempit apa=
lagi berbau separatisme. Bung telah salah pilih, entah siapa yang bermain b=
egitu ahli hingga tokoh pembaruan bisa terpeleset dalam perjuangannya.

Posisi dan peran Bung sebagai wakil ketua DPRD Maluku itu kecil bila diband=
ingkan tanggung jawab Bung sebagai pimpinan tertinggi PDI-Perjuangan di Mal=
uku yang menjadi tumpuan harapan Ina  Latu di ufuk timur.  Berat sekali tan=
g-gung jawab pemimpin, sikapnya yang melenceng beberapa centimeter di lapan=
gan, anak buahnya bergeser jauh meninggalkan garis perjuangan. Falsafah PEC=
UT barang kali dapat menjelaskan posisi  pemimpin. Bila pangkalnya digerakk=
an sedikit saja maka ujungnya akan mengibas ke kanan dan ke kiri begitu jau=
h dengan kecepatan membelah udara menimbulkan suara yang mengerikan, apalag=
i tersabet ujung halus pecut yang menyakitkan.

Beta memang sebagai kakak (beta su 62 tahun) kecewa terhadap anda yang seja=
k lama dibanggakan karena tahan banting dan tetap gigih maju menghadang ken=
dala apapun seperti kata orang Ambon maju-e maju-e jangan undur-e apa datan=
g dari muka jangan undur-e. semangat jangan undur-e yang anda jadikan dasar=
 untuk tetap kukuh menghadapi segala hujatan dan perlakuan diskriminatif se=
lama orde baru. Bukankah hasil perjuang itu kini Bung saksikan dan dibenark=
an oleh siapapun?

Tiga buah lingkaran kecil dalam buku saya itu tidak mengambarkan PDI sebaga=
i lembaga, itu posisi orang perorang yang memang pejuang-pejuang PDI-Perjua=
ngan. Baca sekali lagi penjelasan saya dan pasti Bung tidak terdapat / bera=
da di dalam lingkaran kecil itu. Mudah muda-han tidak juga di dua lingkaran=
 lainnya. Kalau sampai Bung ada di lingkaran RMS maka lebih baik kita pecah=
 kongsi saja. Beta akan hapus semua kebanggan kepada Bung, karena Bung tern=
yata memilih nila setitik daripada menyelamatkan susu sebelanga. Orang tatu=
a bilang =96 hujan sehari menghapus panas setahun.

Bung Mailoa yang dibanggakan !

Manusia tetap manusia, ia bukan makhluk superior, karena itu sifat manusiaw=
i selalu melekat pada dirinya. Ia dapat berprestasi dengan setumpuk pujian,=
 tetapi sesekali ia juga dapat terpeleset berbuat kekeliruan yang ada kalan=
ya fatal karena sang banteng tidak dibentengi cukup dengan ajian penangkal.

Karena manusia tidak dapat lepas dari sifat manusiawi itu dan dengan sisi l=
ain sifat itu, manusia bisa cepat sadar dan kembali ke posisi semula mengem=
ban tanggung jawab lagi sebagai pemimpin di daerah ini, tidak akan pernah l=
agi mengecewakan Ina Latu. Bung yang menobatkan Ibu Megawati Soekarnoputri =
di saat-saat beratnya perjuangan PDI yang kini memantapkan  semangat pejuan=
g bangsa, pejuang keadilan dan pejuang demokrasi untuk  bangsa sebagai bagi=
an yang menyatu dengan nama PDI, jadilah ia PDI-Perjuangan yang dengan inis=
ial itu berhasil merangkul massa terbanyak dalam Pemilu Juni 1999 lalu.

Bung telah melakukan suatu langkah strategis dengan mengangkat Ibu Mega seb=
agai Ina Latu-nya orang PDI-Perjuangan. Hasil nyata Bung nikmati yang perlu=
 disyukuri kepada Sang Pencipta alam. Kenikmatan tertinggi seorang pemimpin=
 baik ia berhasil dalam kepemimpinannya,  ia tidak pernah menjadi lebih kay=
a seperti yang dikejar pemimpin-pemimpin lain pada umumnya.

Karena itu Bung Mailoa jangan lagi keluarkan statement yang aneh-aneh seper=
ti pada waktu lalu, masuklah perjuangan =96 sagu salempeng berpatah dua =96=
 kalau beta diterima di barisan perjuangan itu maka =96 ale di  kanan pegan=
g stir, beta di  kiri jadi helper seperti kata anana sekarang pengganti ist=
ilah kenek =96 mengapa demikian ? ale pemimpin dengan massa yang begitu bes=
ar. Bila anda masuk jajaran perjuangan ini maka kita semua doakan semoga al=
e pimpin PDI-Perjuangan Maluku satu periode lagi, semoga.

Beta tau betul, ale harus buat tanggapan atas buku saya itu karena ale di p=
uncak PDI-Perjuangan Maluku agar anggota tidak salah paham. Upaya ale itu a=
dalah bagian dari menempatkan permasalahan pada porsinya agar tidak ada gej=
olak. Beta salut atas langkah itu yang dirasakan sebagai ikut memperkuat pe=
ndapat beta bahwa yang ikut membuat rusuh adalah aksi perorangan atas perin=
tah institusi lain bukan PDI-Perjuangan.

Berikut ini secara garis besar penjelasan saya atas tanggapan anda di Suara=
 Maluku.

Bila saja penjelasan dan ajakan saya di atas anda dapat menerimanya maka se=
sungguhnya beta seng perlu lai menulis pada bagian berikut ini sebab yang a=
le tulis itu karena katong dua beda frekwensi saja, tinggal putar knop sedi=
kit saja ke kanan katong dua berada dalam jalur yang sama sehingga komunika=
si akan lancar meniadakan beda pendapat.

Bung Mailoa !

Bole ka seng beta kasih salut sekali lagi vor ale, karena beta rasakan ale =
pung komentar dan sikap dalam berbahasa tidak menunjukkan emosi, kata-kata =
dan jalan pikiran cukup dapat diterima walaupun secara prinsip salah karena=
 bertolak dari landasan berfikir yang berbeda.

Siapapun yang menghadang peran buku itu sebagai agen perjuangan tidak lain =
adalah bagian dari otak dan penggerak kerusuhan karena niatnya dan upayanya=
 jelas untuk menyelamatkan RMS.

Bila saja ale sejalan dengan pikiran beta, maka sekali lagi dengan penuh ke=
ikhlasan mengajak ale masuk barisan perjuangan mencapai masa depan, ale di =
kanan beta di kiri jadi kenek.

Hidup PDI-Perjuangan, perjuangan banteng-banteng keraton masih panjang dan =
berat semoga lebih sukses.=20

Tetapi sekali lagi anda belum pernah mengutuk otak dan pelaku kerusuhan itu=
, dan andapun tidak bersuara untuk melarang warga PDI-Perjuangan turun ke l=
apangan untuk membunuh dan membakar. Ummat Islam mengharapkan anda berbuat =
demikian karena posisi anda yang ketua itu.

=20

Hengky Hattu ; Roestam Kastor harus diperiksa

-Lihat  lampiran nomor 06

Bung Hengky Yth.

Analisa anda dengan menggunakan metode akademik yang ilmiah ternyata tidak =
menghasilkan kesimpulan yang benar, karena kemungkinan gejolak besar besara=
n seperti keyakinan anda akibat pengaruh buku saya ternyata keliru. Sedangk=
an saya yang selama ini melihat RMS sebagai pemegang Kodal kerusuhan dengan=
 terus menyerang Ummat Islam sekarang tidak mampu lagi mengeluarkan sesuatu=
 perintah karena telah tercium aparat intelejen dari mabes TNI yang banyak =
sekarang di Ambon atau RMS-nya telah lari tunggang langgang meninggalkan Am=
bon. Karena itu saya yakin buku saya tidak akan berakibat memanaskan situas=
i.

Buku ini sebagai salah satu agent of information sekaligus mengajak masyara=
kat Islam dan Kristen yang non RMS untuk sama sama mengejar RMS dengan meny=
ampaikan informasi  apa saja kepada aparat keamanan dan media massa terperc=
aya.

Bila karena buku ini saya harus diperiksa polisi maka sama saja Bung Hengky=
 berusaha keras melepaskan RMS dari jerat yang hampir melingkar dilehernya =
RMS. Kalau benar dugaan saya maka kepolisian pasti sudah lebih memahaminya =
bahkan tahu betul dimana posisi Bung Hengky.

Bung Hengky ada mengatakan bahwa aparat penegak hukum menyatakan bahwa RMS =
tidak terlibat dalam kerusuhan Ambon. Saya kira pernyataan itu terlalu gega=
bah karena mereka belum berusaha membongkar keberadaan RMS secara bersunggu=
h sungguh.

Bung Hengky meminta kepolisian untuk mengambil tindakan kepada pihak-pihak =
yang mencoba memprovokasi. Barangkali yang dimaksud mengambil tindakan terh=
adap mereka yang menuduh keterlibatan RMS? Kalau begitu anda terlalu demons=
tratif menunjukkan posisi anda.

Rasanya polisi tidak akan memanggil para pejuang bangsa yang menolak RMS se=
perti kehendak anda agar polisi memeriksa Rustam Kastor, Wahab Polpoke dan =
Idrus Tatuhey yang terus menuding RMS terlibat. Keseluruhan Ummat Islam men=
uduh hal itu, bagaimana polisi menanga-ninya sementara mereka melihat hal y=
ang sama? Kalau begitu Bung Hengkylah yang siap siap untuk diperiksa sekura=
ng-kurangnya didengar keterangannya karena terlalu banyak tahu tentang RMS =
tetapi selalu berusaha menutup =96 nutupi bahkan melakukan aksi penyelamata=
n.

Seperti yang Bung Henky khawatirkan jangan sampai dibaca secara nasional ba=
hkan internasional, maka perlu saya jelaskan bahwa salah satu tujuan penerb=
itan buku itu adalah untuk meluruskan fakta yang selama ini diputar balikka=
n oleh pihak  Kristen RMS , jadi memang buku itu telah disebar keseluruh ta=
nah air yang bisa dibeli di hampir semua toko buku dan dikirimkan juga oleh=
 salah satu organisasi  Islam kepada semua kedutaan negara-negara sahabat d=
i Jakarta. Bahkan ada rekan yang sudah mulai menyiapkan terjema-hannya ke d=
alam bahasa Inggris dan Arab untuk konsumsi Eropa dan Amerika Serikat serta=
 Timur Tengah.=20

Buku ini ternyata telah berhasil menghentikan upaya pemutar balikkan fakta =
serta operasi pembohongan oleh pihak Kristen RMS.

Anda ketahui bahwa harian Republika terbitan tanggal 29-3-2000 menyatakan b=
ahwa Presiden Gus Dur yakin kerusuhan Ambon disebabkan karena pihak  Islam =
selalu dianak emaskan pada masa 10 tahun terakhir orde baru dan ke 38 jabat=
an penting di kator Gubernur direbut pihak  Islam seluruhnya. Ketika pihak =
 Kristen memprotes maka kelompok  Islam yang dijadikan garden boys itu meny=
erang memasuki perkampungan Kristen. Kalau penyebab kerusuhan Ambon di masy=
arakat umum sudah begitu transparan sedangkan Presiden masih terinformasika=
n sesuatu yang diputar balikkan, maka sesungguhnya pihak  Kristen RMS  masi=
h tetap melakukan operasi perebutan opini di tingkat tinggi dengan pemutar =
balikkan fakta. Hal seperti ini seharusnya ada pada pihak  Kristen RMS. Per=
asaan  malu apalagi akan mempersulit proses rekonsiliasi.

=20

Polisi harus memanggil Rustam Kastor

(Mailoa ; Pemimpin  Kristen agar menggugat)

lihat lampiran no 07.

Bung John Mailoa Yth !

Polisi tidak akan memanggil saya hanya karena buku yang saya tulis itu kare=
na ternyata buku itu merupakan sumber informasi yang cukup banyak sehingga =
dapat membantu aparat keamanan untuk menindak lanjuti apa yang telah mereka=
 miliki sebelum ini. Soal pengaruh buruk buku ini yang dapat memanaskan sit=
uasi justru lebih mendinginkan situasi karena berbagai penipuan menjadi dik=
etahui, ulah RMS yang mempengaruhi masyarakat Kristen telah terbongkar. Kar=
ena itu kita kenal sekarang masyarakat  Kristen yang tetap setia kepada RMS=
 dan yang menolak RMS. Mereka yang non RMS ini pasti akan membantu aparat k=
eamanan membongkar RMS dari persembunyiannya.

Dalam tulisan anda yang kedua ini, anda terlalu demonstratif membela RMS se=
perti tulisan di Suara Maluku: untuk itu, tegas Mailoa pihak kepolisian har=
us pro aktif dalam melihat permasalahan ini, karena bukan untuk pertama kal=
i isu RMS digulirkan. Mengapa anda menjadi tersinggung bila RMS yang ditudu=
h, bukankan anda ketua PDI-Perjuangan yang nasionalis demokratis yang sedan=
g berjuang untuk masa depan bangsa Indonesia?

Sungguh mengecewakan setelah mengetahui anda telah berpihak kepada RMS.

Menyangkut posisi GPM telah dinyatakan oleh ketua Sinode di TV yang disaksi=
kan masyarakat Indonesia. Ia meminta dilaksanakannya referendum di Maluku y=
ang tentunya untuk memilih merdeka di bawah RMS atau tetap berintegrasi den=
gan Negara Kesatuan Republik Indonesia. Memangnya minta referendum untuk op=
si apalagi kalau bukan dua pilihan diatas. Bukti =96 bukti lain juga cukup =
kuat, siapa yang ada di lapangan melakukan aksi pembunuhan dan pembakaran d=
an apa yang telah dilakukan sinode untuk melakukan menyelamatkan keadaan? P=
ernahkah ada kutukan dari sinode tentang kerusuhan ini? Bagaimana bisa meng=
utuk kalau yang melakukan anak sendiri atas perintah sekurang kurangnya ata=
s restu ? Surat ketua Tim Pembela Gereja (TPG) yang dikirimkan kepada Sekje=
n PBB dan Presiden Amerika Serikat Bill Clinton lebih memperjelas posisi GP=
M.

Bila pimpinan GPM telah bersikap begitu artinya dengan penuh ksatria mereka=
 telah mempertanggung jawabkan sikapnya.

Saya pernah berfoto pada awal 1990 di ruang kerja ketua Sinode Bram Soplant=
ila dengan latar belakang dinding meja kerja ketua. Di sana tidak ada foto =
Presiden dan Wakil Presi-den serta Garuda Pancasila, yang ada sebagai pengg=
anti ada-lah foto besar seorang Belanda tua yang pada bagian bawah-nya tert=
ulis nama dan sebagai pendiri GPM tahun 1935.

Bung Mailoa Yth !

Anda adalah salah satu wakil ketua DPRD Tk I Maluku yang telah cukup banyak=
 mengeluarkan pernyataan miring. Posisi anda di DPRD adalah wakil PDI-Perju=
angan, karena itu bersikaplah seperti petunjuk Ina Latu bukan mewakili raky=
at RMS. Bila ada yang menuduh RMS sebagai otak dan pelaku kerusuhan semesti=
nya anda tidak perlu tersinggung, justru diharapkan ikut membantu membongka=
r. Ketersing-gungan anda membuat banyak pihak bertanya-tanya.

=20

Kejaksaan harus bertindak untuk buku Rustam Kastor (Ir. Jokohael)

Lihat lampiran nomor 08.

Yth Sdr Jokohael !

Dari nama  anda, mungkin ada berasal dari Tenggara, bila benar maka saya pe=
rlu jelaskan bahwa Maluku Tenggara berada di luar wilayah yang diklaim RMS,=
 ketika RMS diproklamasikan masyarakat Maluku Tenggara menolak ajakan untuk=
 bergabung bahkan bersiap mengangkat senjata menghancurkan RMS bila memasuk=
i wilayah itu. Bila anda bukan dari Tenggara, maka keterangan dia atas cuku=
p sebagai pengetahuan saja.

Setelah Sdr Mailoa meminta polisi harus , kini andapun  meminta kejaksaan h=
arus, padahal kedua pejabat tersebut adalah orang terpilih dari lingkungann=
ya, dinilai professional untuk menjalankan tugas mereka.

Hampir semua penanggap buku saya berbicara tentang cooling down yang akan t=
erganggu, buku saya akan menimbulkan gejolak baru dan saya dituduh provokat=
or. Tuduhan yang sama pada setiap penulis membuat saya menduga-duga ada yan=
g mengaturnya, jadi bukan reaksi perorangan. Kalau dugaan saya itu benar ma=
ka sesungguhnya tidak perlu dijawab lagi.

Di dalam buku saya banyak hal-hal prinsip yang seharusnya di tanggapi, teta=
pi lewat begitu saja. Saya kira akan terlalu berat menaggapi hal hal itu ka=
rena sulitnya posisi pihak Kristen RMS.

Yang tidak habis pikir andapun ikut membela RMS, apa perlunya ? justru RMS =
harus kita jadikan musuh bersama (common enemy).=20=20

=20

Bila tidak tangani Rustam Kastor TPG akan praperadilkan Kapolda

Lihat lampiran No 09.

Siapa dan apa sesungguhnya Tim Pembela Gereja ben-tukan GPM telah kita keta=
hui dari kinerja kerjanya sejak dibentuk. Bukan saja pro aktif tetapi ia te=
rmasuk super aktif sehingga keluar dari fungsi pembela menjadi penuntut dan=
 yang dituntut luar biasa, berlebih-lebihan dengan paksaan dan tekanan yang=
 bernuansa anak manja yang nakal. Contoh nyata kita lihat dari tuntutan mer=
eka terhadap kasus Laksamana TNI Yong Mardinal dan Daud Sangaji serta bentu=
k-bentuk fitnah yang sulit dipercaya bahwa datangnya dari pihak intelektual=
 hukum.

Kini malah mereka yang memfitnah agar ditangani kepolisian. Kalau begitu na=
manya membuat kepolisian menjadi sulit sebab polisi sudah sempat mengabaika=
n setumpuk fitnahan dari TPG karena dianggap tidak bermutu dan akan disibuk=
kan oleh hal yang tidak bermanfaat sebab fitnahan yang selalu dilontarkan d=
ijawab dengan mudah oleh masyarakat. Silahkan TPG memeriksa lagi langkah ya=
ng diambil termasuk pemutar balikkan fakta kijang minibus di TVRI Ambon yan=
g diganti plat nomornya. Terlalu banyak hal lucu dan tuntutan TPG sehingga =
nilainya menjadi tidak bermutu. Tempatnya di bakul sampah, tidak perlu diaw=
etkan di peti es.

K.H.Wahab Polpoke sejak awal kerusuhan telah men-duga keterlibatan RMS dan =
secara tegas beliau katakan bahwa orang  Kristen di Ambon tidak semua mener=
ima RMS tetapi kalau RMS itu  Kristen adalah fakta. Ini sekedar meluruskan =
pendapat K.H. Wahab Polpoke yang cukup kritis dan dilontarkan sejak minggu-=
minggu pertama terjadinya kerusuhan, karena itu K.H.Wahab Polpoke tidak dap=
at diperiksa polisi.

Bila Wahab Polpoke mengatakan tidak punya bukti tentang keterlibatan RMS, i=
tu hak beliau. Tetapi posisi beliau sebagai seorang Kyai yang disegani dan =
telah menunjukkan sikapnya yang jelas dan tegas dalam perjuangan ini, maka =
beliau sesungguhnya akan bisa menjadi pusat pengumpulan data tentang keterl=
ibatan RMS. Masyarakat  Islam akan berduyun-duyun datang menyerahkan bukti-=
bukti dimak-sud. Tetapi perlu dipertimbangkan juga, apakah ada gunanya peng=
umpulan itu dilakukan sekarang?

Buku itu punya nilai  informasi klasifikasi tinggi, tidak memfitnah apalagi=
 provokatif, jadi Kapolda mengambil sikap seperti ini adalah amat professio=
nal.

=20

Rustam Kastor ditantang buktikan konspirasi RMS=96  Kristen.               =
                                                      (John Ruhulessin, Sth=
)

Lihat lampiran No 12

Saya telah jelaskan bahwa Kristen di Maluku belum tentu RMS, tetapi RMS pas=
ti Kristen. Karena itu saya perlu memberikan predikat yang jelas kepada mer=
eka yang mendukung RMS dengan sebutan Kristen yang RMS ( Kristen RMS) dan K=
risten yang non RMS. Setelah saya monitor dan berbincang dengan rekan dari =
Ambon yang  Kristen non RMS ia jelaskan sepenuhnya bahwa banyak di antara m=
asyarakat Kristen non RMS terbawa karena tipu daya tokoh  Kristen RMS. Saya=
 lantas teringat issu, laki-laki  semua akan dapat kudung kalau TNI berhasi=
l kalahkan RMS pada tahun 1950 an. Hal itu dibenarkan oleh tulisan Mayjen (=
Purn) Muskitta yang menjelaskan permasalahan orang-orang Maluku di Nederlan=
d.=20

Tulisan saya diyakinkan cukup akurat dan dapat dipertanggung jawabkan. Anal=
isis dengan pendekatan militer terhadap permasalahan perang fisik bersenjat=
a ini tepat. Untuk kasus yang satu ini tidak perlu kita bersilat lidah deng=
an berbagai argumentasi sebagai wujud keahlian dalam merekayasa fakta dan d=
ata hasil pemutar balikkan. Kalau hanya 1 % yang menolak kehadiran buku say=
a sedangkan yang menerima 99% yang dibuktikan selalu habis di pasaran terut=
ama Ambon, maka saya tidak perlu ragu karena yang punya fakta dan data buka=
n saya saja. Mereka akan menolak jika buku saya tidak obyektif, seperti tan=
ggapan Bung Sayuti Asyatri wakil sekretaris Presiden.

Soal konspirasi RMS =96 Kristen telah cukup gamblang sbb:

a.    Pemuda-pemuda Kristen yang RMS itu ketika menyerang perkampungan Isla=
m selalu dengan yel-yel membanggakan RMS, mereka pamerkan diri mereka sebag=
ai pemuda RMS. Apakah pemuda-pemuda itu keliru menafsirkan perintah operasi=
 sehingga salah berucap?

b.    Yang bergerak di lapangan untuk membunuh dan membakar Ummat Islam ada=
lah pemuda Kristen, siapapun tidak bisa membantah, sedang Kodal dipegang RM=
S.

c.     Apakah ada tokoh Kristen yang mengutuk gerakan penghancuran Ummat Is=
lam? Diam pertanda setuju, tidak dapat ditafsirkan lain.

d.    Tanpa didukung massa Kristen maka proyek besar RMS ini tidak mungkin =
dilaksanakan dan tidak mungkin bertahan dan mencapai hasil gemilang seperti=
 sekarang ini.

e.     Dukungan politis dengan berbagai manuver dan komentar para tokoh Kri=
sten membela RMS telah menjawab semua pertanyaan mereka yang ingin tahu.

f.     Apa reaksi sejumlah tokoh  Kristen ketika buku itu menuduh RMS terli=
bat? Bila RMS bukan Kristen yang RMS buat apa mereka bereaksi membela RMS?

Dari data sederhana itu cukup dijadikan fakta atas tudukan saya itu. Bila a=
nak saya memukul anak tetangga sampai babak belur sementara ayahnya hanya m=
enyaksikan tidak mencegah bahkan ikut memberikan support dan perlindungan, =
saya siapa pun tahu bahwa orang tua dari anak yang memukul anak tetangga in=
i dimintakan pertang-gungan jawabnya oleh pihak kepolisian. Ia telah menyet=
ujui / merestui pemukulan itu bahkan bisa terjadi ia yang menyuruh anaknya =
memukul anak tetangga untuk kepen-tingan tertentu.

Jadi untuk Bung Ruhulessin cukup sekian saja, nanti ada forum pengadilan ya=
ng digelar terutama oleh KPP HAM, disana anda dapat hadir sebagai pembela R=
MS, silahkan akan tiba waktunya.

=20

Serahkan bukti RMS         saya proses.                               Pangd=
am : Percuma ngomong kalau belum ada bukti.

- Lihat lampiran No 13.

Bapak Panglima Yth !

Saya prihatin atas penunjukkan anda sebagai Pangdam XVI/PTM yang khusus men=
dapat tugas penanganan kerusuhan Ambon / Maluku yang telah berkembang menja=
di konflik antar ummat beragama bahkan antar agama. Siapapun akan merasakan=
 ini pekerjaan yang amat berat sebab kedua A dari unsur SARA menjadi permas=
alahan serius, sementara suku dan antar golongan tidak seberat unsur agama =
dan antar golongan (ummat penganut agama) bukan main sensitifnya. Dari anda=
 yang orang Maluku diandalkan pengetahuan kultur dan budaya orang Maluku. K=
eberadaan anda sebagai tokoh Maluku yang telah berprestasi di lingkungan TN=
I dengan pangkat Brigjen. Tetapi karena yang menjadi pertimbangan penunjukk=
an anda dihadapkan pada kesulitan.=20

Tugas yang dibebankan ke pundak anda ibarat =93MISSION IMPOSIBLE=94. Track =
record anda yang begitu tinggi tidak cocok untuk lahan kerja yang satu ini.=
  Kondisi lingkungannya berat ibarat =93makan mama mati, seng makan papa ma=
ti=94.=20

Anda adalah salah satu dari sekian tokoh Maluku yang terjerumus di kampung =
halaman sendiri. Peluang prestasi di luar Maluku bisa pupus kalau berlarut-=
larut harus berada dengan tugas yang mission imposible ini. Salam untuk kel=
uarga !

=20

2-07 KONSEPSI SAGU SALEMPENG BERPATA DUA

(Ide dasar alternatif terakhir)

 Umum

Betulkah cerita kawan di Nederland sekitar awal 1995 bahwa kemerdekaan Malu=
ku di bawah RMS adalah pilihan terbaik yang terus didengungkan di kalangan =
pengikut RMS di Nederland? Kalau issu Maluku adalah tanah yang dijanjikan d=
alam kitab suci itu benar, maka akan sampai kapanpun niat merdekanya Maluku=
 akan tetap menjadi tuntutan. Yang terancam oleh tuntutan itu justru kita y=
ang ada di Maluku terutama Ummat Islam dan pemerintah.

Karena itu kita semua harus ikut mencarikan upaya agar ancaman itu menjadi =
hilang sama sekali, selagi ancaman itu masih ada maka peristiwa seperti kas=
us Tragedi Idul Fitri Berdarah pada tanggal 19 Januari 1999 akan berulang b=
ahkan berkali kali dalam bentuk yang lebih keras lagi, ancaman itu merupaka=
n beban yang harus dipikul oleh anak cucu kita.=20

Akar permasalahannya yang harus ditiadakan, yaitu kekuatan RMS di Nederland=
 yang terus bermaksud mendirikan negara sendiri di Maluku Selatan (P. Seram=
, P.Buru, P.Ambon, P.Haruku, P.Saparua dan Nusalaut termasuk pulau kecil la=
innya dan tentu tidak luput Banda Naira yang merupakan milik dunia wisata i=
tu). Bila masyarakat Maluku di Nederland eks KNIL diminta melalui program r=
epatriasi maka yang tinggal hanya mereka yang merupakan inti kekuatan RMS (=
Die Hart). Mereka akan kehilangan pengaruh dan tidak dapat mengklaim diri s=
ebagai pemerintahan RMS di pengasingan lagi. Kemudian diharapkan mereka men=
jadi sadar akan perkembangan terakhir dan membubarkan diri untuk selanjutny=
a kembali ke Indonesia, sebab cara lain mustahil.

=20

2-08 Permasalahan yang akan dihadapi

Program yang berat ini bukan sesuatu yang mustahil, ia dapat masuk sampai k=
e tahun depan. Program 1 faktor kesiapan mental saudara-saudara kita itu da=
n kita sendiri di Indonesia merupakan beban yang harus mendapatkan penangan=
an khusus. Karena itu jangan dipaksakan atau harus selesai dalam waktu pend=
ek. Persiapan yang matang dari segala aspek sehingga kendala menjadi minima=
l. Beberapa kendala jelas harus diatasi diantaranya :

a.    Sikap mental kedua belah pihak

Saudara - saudara kita di Nederland terutama yang lahir dan dibesarkan samp=
ai beranak cucu disana pasti sulit beradaptasi dengan kondisi di Indonesia.=
 Adat dan budaya yang berbeda antara masyarakat Eropa Barat dengan bangsa I=
ndonesia jelas mempengaruhi saudara-saudara kita itu. Proses penyesuaian ti=
dak bisa sekaligus, harus bertahap tidak dipaksakan sehingga ada periode be=
radaptasi. Efek lain pada sikap metal ideologi Pancasila, semangat bela neg=
ara sampai pada lapangan kerja, ketrampilan dan pendidikan. Pada dasarnya s=
ejumlah problem akan menjadi kendala.

Bagi kita di Indonesia sendiri bukan hal mudah menerima kedatangan sekian p=
uluh ribu warga baru yang nyatanya akan muncul berbagai permasalahan sosial=
 kemasyarakatan karena ada sejumlah perbedaan. Kita yang tingkat kehidupan =
sosial ekonomi masih memprihatinkan akan bertarung dengan pendatang baru. I=
ni namanya mencari penyakit baru padahal penyakit yang lama saja belum berh=
asil diatasi. Tetapi tuntutan kebutuhan bebas ancaman RMS di waktu yang aka=
n datang mengharuskan kita mau menerima mereka sekaligus menolong mereka da=
ri kehidupan yang tidak wajar di negeri orang.=20

Rasanya pekerjaan yang terkesan imposible ini hanya dapat ditangani dengan =
semangat SAGU SALEMPENG BERPATA DUA, sagu salempeng seng sampe par isi poro=
, tetapi dengan senyum keihklasan dipatah menjadi dua bagian sama besar unt=
uk diulurkan kepada saudaranya yang membutuhkan. Sagu yang spanggal itu sen=
g cukup untuk masing-masing, tetapi ikhlas karena saling sayang diantara me=
reka.

Kalau sagu sudah dipatah hasilnya seng sama besar, mana yang mau dikasih sa=
ma saudara, yang kecil rasanya tidak mungkin, harus rela yang lebih besar. =
Itu artinya akan ada masalah nantinya tetapi kita harus siap mental untuk m=
engatasinya  sebaik mengkin.

Masyarakat  Islam di Maluku akan menghadapi tanta-ngan mental yang lebih be=
rat karena mayoritas yang akan repatriasi dengan segala permasalahannya ada=
lah yang beragama  Kristen, yang  Islam ada dalam jumlah yang jauh lebih se=
dikit.

Itulah bentuk pengorbanan kelompok  Islam sebagai aplikasi dari makna Salam=
 yang penuh kedamaian dan bersikap saling kasih sayang sesuai ajaran  Islam=
. Walaupun demikian mereka bisa menyebar keseluruh wilayah nasional sesuai =
dengan pilihan dan daya tarik tiap daerah untuk menerima tenaga kerja yang =
telah disiapkan dengan metoda kinerja kerja gaya Eropa Barat.

Proses mental kedua pihak terutama masyarakat  Islam di Maluku akan panjang=
 dan cukup berat. Dalam kenyataan kita terus menerus dalam waktu tak terbat=
as menghadapi ancaman RMS seperti yang  terjadi sekarang, maka harus ada ko=
nsep pemecahan masalah tersebut yang alternatif pilihannya tidak populer. I=
ni bukan konsep pemuasan kelompok RMS di Maluku sebagai hasil aksi kerusuha=
n yang memaksa Ummat Islam bersedia menerima kondisi-kondisi yang dipaksaka=
n, tetapi suatu kenyataan bahwa telah 50 tahun masalah RMS terus menggangu =
ketenangan hidup Ummat Islam di Maluku.

Malah banyak tokoh  Kristen di Maluku berpendapat diskriminasi terhadap par=
a cendikia dan tokoh Maluku di tingkat nasional adalah akibat tetap eksisny=
a RMS sehingga selalu tertutup peluang mendapatkan suatu jabatan penting di=
 pemerintahan pusat. Saya melihat bahwa pendapat tersebut tidak benar sekur=
ang-kurangnya nilai kebenarannya kecil saja.

Dibandingkan dengan PRRI, PERMESTA, PAPUA MERDEKA yang lebih dekat peristiw=
anya dari sekarang, ternyata diskriminasi dan perlakuan tidak adil kepada m=
ereka tidak ada.

Tetapi bagaimanapun RMS adalah ganjalan yang harus kita terima sebab mereka=
 tetap eksis di Nederland serta aktif ingin pulang ke tanah yang dijanjikan=
 dalam kitab suci yang ditafsirkan sebagai Maluku untuk RMS, karena itu RMS=
 pasti berjuang membangun kekuatan yang merupakan ancaman bagi Ummat Islam =
dan masyarakat  Kristen yang menolak keberadaan RMS.

Semangat SAGU SALEMPENG BERPATA DUA, merupakan salah satu alternatif pemeca=
han yang perlu dikaji dalam-dalam dari semua aspek berpengaruh dan akibat y=
ang terjadi.  Islam dan  Kristen di Maluku termasuk melibatkan mereka yang =
terus mendambakan Maluku merdeka di bawah RMS. Opsi ini seharusnya diterima=
 dengan lapang dada oleh masyarakat Maluku di Nederland karena niat Maluku =
merdeka tidak akan pernah berhasil.=20=20=20

Dalam pemerintahan Gus Dur ada tiga tugas berat yang secara serius akan dil=
akukan diantaranya =93mencegah terjadinya disintegrasi teritorial Nusantara=
=94. TNI dan Polri akan bertindak keras dengan penggunaan kekuatan senjata =
untuk meniadakan ancaman baru (RMS) selain masalah Aceh, TNI yang tugas pok=
oknya memelihara kedaulatan dan integritas wilayah nasional tidak akan memb=
erikan kemerdekaan. Sikap itu harus dipahami oleh para tokoh RMS di Maluku =
agar tidak menghabis-habiskan energi untuk sesuatu isapan jempol. Karena it=
u gagasan ini merupakan pekerjaan rumah untuk kita pikirkan bersama.

Untuk lebih mendalami ajakan konsep sagu salempeng berpata dua, bersama nas=
kah =93Menjawab Suara Maluku=94 ini saya ikutkan tulisan Bapak Mayjen (Purn=
) J.Muskitta yang begitu obyektif dan membuka tabir pemahaman kita tentang =
cerita =93Orang-orang Maluku di Nederland=94 di mana sebagian kecil mereka =
adalah RMS yang Die Heart dengan tuntutan Maluku sebagai tanah yang dijanji=
kan bagi masyarakat Maluku oleh kitab suci.

=20

2-09 PENUTUP

Atas permintaan pembaca Ummat Islam maka semua tanggapan lewat Suara Maluku=
 rasanya telah saya jawab dengan panjang lebar. Tentu harapan saya agar mem=
enuhi harapan di atas. Kalau pihak  Kristen RMS tetap tidak bisa menerima j=
awaban yang  obyektif ini, sudah saya perkirakan. Untuk itu sebaiknya saya =
meminta maaf.

Sekali lagi, kehadiran buku saya untuk mendudukkan permasalahan kerusuhan A=
mbon / Maluku ini sesuai kenyataan agar proses penyelesaian lewat jalur huk=
um yang merupakan tuntutan Ummat Islam akan lebih mudah.

Sekian.

=20

                                                                           =
                                   Ambon,        April 2000

      Hormat saya,=20=20=20=20

=20

=20

      Rustam Kastor=20

=20

=20

4-00 Pendahuluan

Demonstrasi yang terjadi pada tanggal 25 April 1995 di Den Haag perlu dilih=
at dalam proporsi dan terhadap latar belakang yang sesungguhnya.=20

Masalah yang sudah berlangsung selama hampir 45 tahun, sangat rumit adanya.=
 Sehingga untuk menyajikan makalah yang lengkap dan teliti diperlukan riset=
 yang cukup banyak menyita waktu, tenaga dan biaya. Karena itu saya akan be=
rusaha mengemukakan catatan-catatan pokoknya saja, yang diharapkan menampak=
kan dengan jelas =93benang merah=94-nya.

Dalam hubungan ini barangkali ada baiknya, kalau pada kesempatan HUT RI ke =
50 dibuka tabir rahasia mengenai latar belakang terjadinya proklamasi =93RM=
S=94 dan =93repatriasi=94 serdadu-serdadu suku Maluku eks-KNIL ke Nederland=
 (sebagai awal penyebab dari seluruh permasalahannya).=20

=20

4-01 Latar belakang sejarah

=94Masalah orang=96orang Maluku di Nederland=94 tidak dapat dipisahkan bahk=
an adalah akibat dari kebijaksanaan kolonial dan kesalahan-kesalahan yang d=
ibuat oleh Belanda dalam program dan dekolonisasinya.

Dalam proses ini tidak terlihat adanya kesiapan konsep dan pola yang jelas =
bagaimana menghadapi gerakan-gerakan perjuangan nasional menjelang Perang D=
unia ke-II/Perang Pasifik, sehingga Belanda terjerumus dalam Perang  Revolu=
si Kemerdekaan Indonesia.

Sesudah itu, menjelang dan sesudah Konfrensi Meja Bundar, terjadi petualang=
an-petualangan politik dan militer (oleh unsur-unsur/oknum-oknum pejabat) B=
elanda dalam rangka apa yang pernah disebut =93strategi Helfrich=94. Hal in=
i diungkapkan di tahun 1958 dalam Position of the Republic of the South Mol=
uccas=94 keterangan Laksamana (purn) C.E.L.Helfrich. dalam brosur itu diung=
kapkan betapa pentingnya untuk mempertahankan lingkaran-lingkaran baja peli=
ndung kepentingan barat yang minimal harus mencakup Irian, atau Maluku bers=
ama Irian, atau sedapat-dapatnya seluruh wilayah Indonesia Bagian Timur ter=
hadap bahaya komunisme. Hal ini harus dilakukan oleh kekuatan-kekuatan Bara=
t (termasuk Belanda) karena dianggap Indonesia tidak mampu membela dirinya.

Dalam rangka jalur pemikiran itu ada =93tangan-tangan kotor=94 yang jelas m=
enggunakan Soumokil sebagai alat menggarap Sulawesi tetapi gagal dan Maluku=
/Ambon di mana dia berhasil menghasut pasukan-pasukan KNIL baret merah dan =
baret hijau (entah apa maksud Belanda untuk menggeserkan mereka ke Ambon) s=
erta mempengaruhi oknum-oknum untuk memproklamasikan =93RMS=94 pada tanggal=
 25 April 1950.

Muslihat yang ia pergunakan di sini adalah menyebutkan berita bahwa maksud/=
 tujuan RI dan TNI adalah untuk meng-Islamkan rakyat Maluku dan me-mesjidka=
n gereja-gereja. Maka meledaklah semangat perlawanan pasukan-pasukan eks KN=
IL di Ambon,  yang bahkan sebelumnya telah mengajukan permohonan untuk berg=
abung ke APRIS (Angkatan Perang Republik Indonesia Serikat), sesuai dengan =
ketentuan KMB, dan sudah sempat mengibarkan bendera merah-putih, serta memu=
tuskan hubungan dengan komandan-komandan Belanda mereka, melalui suatu upac=
ara. Dengan informasi ini mereka merasa ditolak oleh APRIS (permainan =93ta=
ngan-tangan kotor=94 ? ).

Menjelang =93proklamasi=94 itu, sudah terjadi perkelahian, penganiayaan, ba=
hkan pembunuhan terhadap orang-orang Islam (atas tuduhan menjadi mata-mata =
bagi TNI). Hal-hal yang sangat mengancam rusaknya tradisi kerukunan Islam-K=
risten di Maluku.

Bahkan hingga sekarang pun masih terasa pengaruh-pengaruh negatif dari peri=
stiwa itu. (Perlu diketahui bahwa di masa Revolusi mereka yang membawa mera=
h putih ke Ambon adalah terutama pejuang-pejuang beragama Kristen. Yang mem=
beri respons yang positif adalah  pemuda-pemuda Islam, sedangkan pemuda-pem=
uda Kristen umumnya masih bersikap ragu-ragu)

Muslihat Soumokil tersebut menjadi mubazir ketika rakyat menyaksikan dengan=
 mata kepala sendiri bahwa sebagian dari pimpinan dan anggota pasukan-pasuk=
an TNI yang menumpas =93RMS=94 itu beragama Protestan dan Katolik, dan bahw=
a pasukan-pasukan dari Aceh pun bisa bersikap rukun terhadap rakyat Kristen=
 Maluku, yang sering dianggap orang sebagai =93musuh bebuyutan=94.

Apalagi ketika atas janji kosong Ratu Belanda, akhirnya pemerintah RI-lah y=
ang membangun kembali Gereja Besar di Ambon, yang hancur dalam Perang Pasif=
ik. (monumen =93dor de eeuwen trouw=94, yang dibangun Belanda seusai perang=
 itu, dimusnahkan oleh TNI, karena merupakan penipuan serta penghinaan terh=
adap rakyat Maluku).

Hendaknya semua ini dilihat sebagai bagian dari rangkaian peristiwa APRA  d=
i Jawa Barat, peristiwa Andi Azis di Makasar, dan dimasukkannya Irian Barat=
 sebagai bagian dari wilayah Kerajaan Belanda di Eropa melalui perubahan Ko=
nstitusinya.

Salah satu akibat jangka panjang dari rangkaian peristiwa itu, khususnya pr=
oklamasi =93RMS=94 adalah bahwa dalam rangka likidasi KNIL (ketentuan KMB),=
 mereka yang bersal dari Maluku (yang bertentangan dengan =93mitos=94 benar=
-benar merupakan minoritasnya, kurang dari 10% dari kekuatan KNIL pada punc=
aknya, sebesar 60 - 65.000 orang), khususnya yang berada di Jawa mengalami =
kesulitan dalam proses demobilisasi.

Pilihan mereka semula adalah demobilisasi di Maluku, yang kini tertutup kar=
ena operasi-operasi TNI. Sebaliknya untuk didemobilisasikan di Jawa, masih =
ada rasa was-was terhadap kemungkinan tindakan balas dendam dari TNI asli. =
Alternatif untuk bergabung dengan APRIS masih memerlukan waktu dan upaya ya=
ng sungguh-sungguh untuk mengatasi kendala-kendala mental. Ternyata dalam h=
al ini, bahwa penundaan deadline sebulan, dari tanggal 27 Juni sampai 27 Ju=
li 1950, memang tidak cukup.

Maka keluarlah Persetujuan Hatta-Hirschfeld yang memberi status sementara k=
epada mereka sebagai anggota Koninklijke Landmacht.KL (Angkatan Darat Keraj=
aan Belanda), agar sesuai dengan ketentuan KMB mereka dapat =93dipulangkan=
=94(!?) ke Nederland. Mereka diangkut bersama keluarga ke Nederland (atas a=
pa yang mereka anggap pernah dinas) dengan catatan, bahwa keberadaan mereka=
 di sana hanyalah untuk sementara. Yang terkena kebijaksanaan ini adalah se=
jumlah + 3.500 orang, sedangkan 2.000 orang Maluku sempat beralih ke APRIS.=
 Pada waktu itu mereka umunya bukanlah bersikap =93RMS=94 (sampai pada saat=
 inipun dari + 40.000 orang tidak semua bahkan sebenarnya hanya minoritas s=
aja, yang benar-benar dapat diklasifikasikan sebagi =93pejuang RMS=94).

Yang terangkut di tahun 1950 -1951 sejumlah + 12.500 orang merupakan kontin=
gen Maluku yang terlibat. Kontingen selanjutnya, sesudah Irian Jaya jatuh k=
e tangan RI, adalah rombongan yang relatif kecil sekali.

Hal ini membedakannya secara mendasar dari minoritas imigran lain, yang men=
galir masuk terus=96menerus dalam jumlah-jumlah yang relatif kecil melalui =
prosedur-prosedur lain.

=20

4-02 Tahap Baru dalam =93Tragedi 400 Tahun=94

Dengan demikian maka =93Tragedi Maluku 400 Tahun=94 yang disebabkan oleh =
=93pala dan cengkeh=94 telah memasuki tahap yang baru. Sementara ini di Ind=
onesia sendiri, suku Maluku di dalam proses =93nation-building=94, juga har=
us disembunyikan dari trauma ulah Belanda yang sama itu.

Harapan serdadu-serdadu eks-KNIL tersebut di atas untuk dapat berdinas sema=
ntara di KL, sebelum dikembalikan ke Indonesia / Maluku akhirnya menjadi mu=
bazir, karena tiba-tiba semua rencana kolektif diberhentikan dari dinas mil=
iter. Hanya + 1.000 orang di antara mereka berhak menerima pensiun, sedangk=
an selebihnya tidak!

Dalam rangka =93kesementaraan=94 itu mereka ditampung dalam kamp-kamp terpe=
ncil masyarakat Belanda, dengan diberi pendidikan sekedarnya untuk masa dep=
an di Indonesia. Terpupuklah di satu pihak solidaritas primordial yang kuat=
 dan ketegangan antar generasi di lain pihak.

Sifat =93sementara=94 memang tidak menimbulkan kebutuhan untuk berintegrasi=
 dengan masyarakat Belanda.

Dalam periode 1951-1960 sifat =93sementara=94 yang berangsur-angsur berubah=
 menjadi =93permanen=94, melahirkan perasaan dikhianati oleh Belanda untuk =
sekian kalinya. Penderitaan batin generasi I ini disaksikan dari dekat dan =
ikut dirasakan sendiri oleh generasi II dan III.

Catatan : Mengenai klarifikasi generasi, maka yang disebut generasi I adala=
h mereka yang lahir di tahun 1930 atau sebelumnya. Generasi II adalah merek=
a yang lahir antara tahun 1931 sampai dengan tahun 1970 (terdiri atas 2 sub=
 golongan, yaitu yang lahir di Indonesia dan yang lahir di Nederland). Gene=
rasi III adalah mereka yang lahir sesudah tahun 1970.

=20

4-03 Perkembangan selanjutnya

Dalam perkembangan itu, dapat dilihat dengan jelas ciri-ciri khas tahapnya,=
 yang secara mikro erat berkaitan dengan gelombang pasang surutnya hubungan=
 antara Indonesia dan Nederland, pergantian antar generasi (dengan meredany=
a soal-soal lama, dan tumbuhnya soal-soal baru) di lingkungan yang berpenga=
ruh kuat terhadap generasi masing-masing maupun terhadap keseluruhan suku d=
engan pengalihan warisan-warisannya.

Secara makro perkembangan-perkembangan juga dipengaruhi oleh a.l :

-      Perkembangan politik dan ekonomi dunia yang makin cepat, begitu pula=
 di Eropa/ Nederland dan Asia/Indonesia, khususnya hubungan Indonesia-Neder=
land dalam dasawarsa-dasawarsa =9250-an, =9260-an, =9270-an, =9280-an dan =
=9290-an.

-      Perkembangan sosial budaya, kondisi sosial =96 ekonomi dan visi poli=
tik dari generasi I ke generasi II dan generasi III.

-      Perkembangan sikap dan kebijaksanaan Belanda terhadap problema minor=
itas-minoritas.

-      Perkembangan sikap dan kebijaksanaan Indonesia terhadap =93masalah o=
rang-orang Maluku di Nederland=94

Kita perlu melihat perubahan-perubahan akibat interaksi dari semua faktor-f=
aktor tersebut, khususnya dalam fokus peristiwa-peristiwa yang terjadi di N=
ederland (sepak terjangnya orang-orang Maluku di sana) dari dasawarsa ke da=
sawarsa.

a.    Dasawarsa =9250-an

Dasawarsa ini ditandai oleh ketidak-pastian nasib. Di kalangan generasi I s=
ebanyak + 12.500 orang itu semula tidak dianggap penduduk Nederland, karena=
 tidak tercatat di instansi-instansi pemerintahan yang biasa.

Terlepas dari pertimbangan-pertimbangan politik Nederland, memang kondisi k=
eamanan di Indonesia sendiri (Darul Islam, Permesta, PRRI, Trikora) belum m=
enguntung-kan penerimaan repatriasi massal sebagaimana dijanjikan Belanda s=
emula. Meskipun demikian repatriasi atas prakarsa perorangan atau kelompok-=
kelompok kecil sudah berlang-sung sejak awal dasawarsa ini.

Pemerintah Nederland mulai mengadakan langkah-langkah normalisasi kehidupan=
 orang-orang Maluku, termasuk upaya-upaya integrasi ke dalam masyarakat Bel=
anda, tetapi belum memperoleh respons yang positif dari yang bersangkutan.

Pada tahun 1958 oleh yayasan =93Door de Eeuwen Trouw=94 diterbitkan brosur =
Helfrich mengenai =93Posisi Strategis-militer Republik Maluku Selatan=94.

Pada tahun 1960 mulai dilaksanakan perpindahan dari kamp-kamp ke kota-kota,=
 yang walaupun fisik sudah dimulai proses integrasi, namun secara mental bu=
daya, kehidupan mereka masih bersifat terisolasi (atas kemauan sendiri).

Dengan adanya Trikora, maka terjadilah ketegangan-ketegangan politik antara=
 Indonesia dan Nederland.

b.  Dasawarsa =9260-an

Peristiwa yang menonjol adalah kembalinya Irian Jaya ke pangkuan Ibu Pertiw=
i, yang menyebabkan sejumlah suku Maluku dari sana berimigrasi ke Nederland=
, walaupun jumlahnya jauh lebih kecil dari =93imigrasi=94 tahun 1950/1951.

Di Nederland dibentuk =93Badan Persatuan =94 (yang didominasi mutlak oleh u=
nsur-unsur =93RMS=94) tahun 1963 di bawah pimpinan Metiari.

Di Indonesia diluncurkan Dwikora, sesudah suksesnya Trikora.

Begitu pula terjadi G30S/PKI.

Peristiwa yang penting adalah tertangkapnya Soumokil, yang setelah diadili,=
 dihukum mati pada tanggal 12-4-1966.

Sebagai kelanjutan eksekusi itu diangkat Ir. Manusama sebagai =93Presiden R=
MS=94 dan seterusnya meletuslah tindakan-tindakan terorisme ke KBRI Den Haa=
g. Selanjutnya terjadi perpecahan di kalangan RMS antara Manusama dan Tamae=
la, yang membentuk =93pemerintahan tandingan=94. Maka timbullah frustasi di=
 kalangan generasi I maupun generasi II, apalagi setelah pada tanggal 1-8-6=
7 suku Maluku dinyatakan =93stateless=94.

Tambah lagi di tahun 1967 dibentuk I.G.G.I (yang dianggap sebagai =93kolusi=
=94 kepentingan ekonomi Nederland dan Indonesia), yang disusul di tahun 196=
9 dengan dimulai-nya Repelita I di Indonesia sebagai konvergensi kepentinga=
n Indonesia dan Belanda.

Pada tanggal 31-8-1970 terjadi teror terhadap Wisma Duta di Wassenaar.

c. Dasawarsa =9270-an

Di tahun 1975 tercapai Persetujuan Wassenaar.

Intinya adalah penegasan prinsip bahwa =93masalah orang-orang Maluku di Ned=
erland=94 merupakan masalah internal Nederland (di mana Indonesia bersedia =
membantu pemecahannya) dan kebijaksanaan pokoknya adalah integrasi dan repa=
triasi. Pada saat itu keberadaan =93semen-tara=94 suku Maluku di sana sudah=
 berlangsung hampir =BC  abad lamanya. Generasi I sudah ada yang menginjak =
hari tuanya dan mulai rindu ke tanah asalnya, dan generasi II sudah memasuk=
i usia kedewasaannya. Mulai lahirlah apa yang disebut generasi III.

Lambat laun pendidikan di Nederland (sebagai wahana dari proses integrasi d=
an sekaligus proses modernisasi) mempunyai pengaruh yang makin kuat terhada=
p generasi II (terutama yang lahir di Nederland), sehingga timbul tekanan-t=
ekanan internal di dalam keluarga. Akibat adalah tumbuhnya kecenderungan un=
tuk keluar dari kehidupan dalam lingkungan tradisional generasi I, dan akse=
lerasi  integrasi dengan masyarakat Belanda (yang antara lain juga disebabk=
an oleh makin meningkatnya perkawinan cam-puran Maluku-Belanda).

Cara berpikir mereka lebih diarahkan kepada pemecahan problema-problema kon=
krit yang langsung dihadapi sehari-hari oleh masyarakat Maluku (seperti mis=
alnya lapangan kerja dalam kondisi ekonomi yang kurang menguntungkan dalam =
bursa tenaga kerja). Dalam suasana itu, maka =93perjuangan RMS=94 tergeser =
ke belakang proritasnya. Maka dicarikanlah orientasi baru bahkan identitas =
baru.

Sesudah Persetujuan Wassenaar, =93pejuang-pejuang RMS=94 merasa terpojok, m=
aka terjadilah rangkaian tindakan-tindakan terorisme (Desember 1975; penyan=
deraan kereta api di Wijster dan pendudukan terhadap kantor Konsulat =96 Je=
ndral RI di Amsterdam, disusul di bulan Mei 1977 dengan penyanderaan kereta=
 api di De Pun antara Assen dan Boven-Smilde serta pendudukan/penyanderaan =
sekolah dasar di Bovensmilde).

Peristiwa-peristiwa ini menyebabkan ledakan kemarahan dari masyarakat Belan=
da, yang antara lain mengakibatkan kebijaksanaan baru dari pemerintahannya =
(dokumen 1978 tentang =93masalah minoritas Maluku di Nederland=94) berintik=
an pengakuan adanya akumulasi masalah-masalah sosial, pernyataan tiadanya b=
antuan kepada idealisme RMS, dan ketegasan bahwa RMS tidak pernah diakui ke=
beradaannya.

Terbentuk juga lembaga =93Inspraakorgaan Welzijn Molukkers=94 (IWM, semacam=
 lembaga penasehat untuk kesejahteraan masyarakat Maluku).

 d.  Dasawarsa =9280-an

Kondisi sosial di dasawarsa ini ditandai oleh pengang-guran yang berkepanja=
ngan penyalahgunaan narkotika, kriminalitas yang meningkat serta gejala-gej=
ala distintegrasi di dalam keluarga dan masyarakat.

Dalam pertengahan =9280-an keluar =93Pernyataan Bersama=94 Lubbers-Metiari,=
 yang berisi janji Kabinet Belanda untuk memperbaiki nasib generasi II dan =
generasi III selain memperhatikan keluhan-keluhan generasi I.

Maka dibangunlah =93Museum Sejarah Maluku=94 di Utrech dan diluncurkan =93P=
rogram Tenaga Kerja Sukarela=94 / TKS dengan bekerjasama dengan Departemen =
Dalam Negeri dan Departemen Tenaga Kerja RI, serta rencana =931.000 tempat =
kerja=94 di Nederland.

Dalam =93Program TKS=94 setiap tahun + 15 orang pemuda/pemudi suku Maluku d=
i Nederland selama + 6 bulan dipekerjakan di berbagai lembaga di Indonesia =
(sesuai dengan ketrampilan masing-masing).

Hasilnya positif, baik dari sudut Nederland, terlebih-lebih dari sudut Indo=
nesia.

Berdasarkan kebijaksanaan tersebut di atas situasi dapat diredakan, walaupu=
n pergumulan batin berlangsung terus di tiap generasi, maupun antar generas=
i I dan generasi-generasi berikutnya.

Proses integrasi dan repatriasi berlangsung cukup baik.

Salah satu dampak positif daripada repatriasi adalah bahwa mereka yang oran=
g tuanya sudah berdomisili di Indonesia, cenderung bersikap baik terhadap R=
I.

Pergumulan orientasi/identitas baru antara ke 2 sub generasi II mencakup:

- Soal individualisme berhadapan dengan kolektivisme (tradisional).

- Soal pandangan  terhadap Maluku sebagai =93tanah yang dijanjikan=94 (Alki=
tab) berhadapan dengan pandangan terhadap Maluku hanya sebagai =93tempat be=
rlibur=94.

e.   Dasawarsa =9290-an

Perlu dihilangkan kesan, seakan-akan setiap warga Maluku di Nederland adala=
h simpatisan =93RMS=94. Ada banyak macam golongan dan kelompok, serta peror=
angan dari yang masih fanatik / ekstrim sampai yang moderat, bahkan yang ti=
dak (lagi) mendukung =93RMS=94. Generasi III adalah generasi yang dapat dik=
atakan paling integrasi dengan masyarakat Belanda, tetapi masih menderita k=
arena pengangguran, juga oleh kurangnya pendidikan. Sama dengan nasib minor=
itas-minoritas lainnya, mereka juga merasa masih didiskri-minasikan.

Masyarakat Maluku di Nederland mengalami perlakuan yang dapat disebut khusu=
s dari perintah Belanda, mungkin karena ada =93rasa bersalah=94, =93berhuta=
ng budi=94 dipihak Belanda terhadap rakyat dari bekas =93crown colony=94nya=
, berbeda dengan status minoritas-minoritas lainnya. (timbulnya RMS adalah =
jelas akibat ulah Belanda, suatu hal yang cukup difahami dan disadari oleh =
pemerintah dan masyarakat Belanda).

Pada awal tahun =9290-an terjadi perkembangan baru sebagai kebijaksanaan Un=
i Eropa (yang juga wajib diterapkan oleh Nederland), yaitu bahwa terhadap s=
emua minoritas harus diadakan perlakuan yang sama. Ini berarti, bahwa perla=
kuan khusus terhadap orang-orang Maluku melalui lembaga-lembaga tertentu, y=
ang disubsidi oleh pemerintah Belanda, harus dihapuskan. Dengan demikian, m=
aka apa yang disebut =93inspraakorganen=94 (semacam lembaga-lembaga penaseh=
at) dari semua minoritas harus disatukan. Ini juga harus dipatuhi juga oleh=
 =93Inspraa-korganen Welzijn Molukkers=94 (IWM).

Keberatan pokok dari =93Badan Persatuan=94 (yang didominasi oleh =93RMS=94)=
 berkisar pada anggapan terhadap masyarakat Maluku sebagai salah satu minor=
itas yang sama seperti yang lain (Suriname, Turki, Afrika Utara dsb), karen=
a mempunyai latar belakang yang jauh berbeda. Karena itu mereka menuntut di=
peliharanya hubungan khusus.

Dengan kebijaksanaan yang baru ini, ada di antara mereka yang merasa dikhia=
nati lagi oleh Nederland. Namun ada suatu lembaga yang dinamakan Gabungan Y=
ayasan Maluku, bersedia masuk di dalam organisasi yang baru sebagai wakil m=
asyarakat Maluku.

Berlandaskan kebijaksanaan =93Investasi dalam Integrasi=94, maka organisasi=
 yang akan dibentuk oleh pemerintah Belanda itu disebut =93Nederlands Exper=
tise-centrum Multi-culturele Samenleving=94 di bawah naungan Kementrian WVS=
 (Kesejahteraan Kesekatan Rakyat dan Olah raga), dengan tujuan menjadi jemb=
atan antara minoritas satu dengan yang lain dan dengan masyarakat Belanda.

Di dalamnya terdapat 4 sektor, sebagai berikut :

-      Publikaties / onderzoek (dengan seksi-seksi; international public re=
lations en voorlichting, dokumentaties & onderzoek, publikaties).

-      Generiek beleid (seksi-seksi; vrouwe, onderwijs, arbed, zorg em juri=
dische zaken).

-      Doelgroepenbeleid (unit-unit; Turki, Suriname, Antillen &Aruba, woon=
wagen bewoners, Maluku, Afrika Utara).

-      Middelen (personalia, administrasi, otomatisasi, urusan dalam).

Terdapat juga Stafburo Projecten.

Untuk pembiayaannya diperkiraan anggaran sebesar Fl 10 juta / tahun.

Dengan demikian maka secara efektif tidak terdapat sisa lagi bagi subsidi (=
sebagai salah satu unsur pengaruh) yang dinikmati oleh lembaga-lembaga masy=
arakat Maluku yang ada sekarang. Inilah yang menimbulkan keberatan-keberata=
n =93Badan Persatuan=94 dan IWM.

Kebijaksanaan dan organisasi baru ini akan berlaku sejak 1 Juli 1995.

Sementara itu, sebagai akibat dari =93Peristiwa Dili/Timor Timur=94 tanggal=
 12 November 1991, yang disusul dengan reaksi yang berlebihan dari pemerint=
ah Belanda (Pronk), maka berdasarkan Keppres RI tanggal 25 Maret 1992 semua=
 bentuk kerjasama yang memperoleh pembiayaan dari Kementrian Kerjasama Pemb=
angunan Belanda dihentikan, termasuk program repatriasi berdasarkan Persetu=
juan Wassenaar.

Namun atas pertimbangan kemanusiaan, dengan Petunjuk Presiden RI tanggal 27=
 Juni 1993, repatriasi dapat dilanjutkan secara selektif, kasus demi kasus,=
 atas biaya pemerintah Belanda.

(Suatu perkembangan yang positif dalam hubungan Indonesia-Nederland adalah =
peluncuran forum Indonesia -  Nederland dan Forum Nederland =96 Indonesia p=
ada tanggal 12 Januari 1995).

Secara ringkas, maka dalam retospeksi dan perspektif dapat diperoleh gambar=
an mengenai perkembangan hubungan masyarakat Maluku di Nederland dengan pem=
erintah Belanda sebagai berikut :

-      Pertama-tama ada hubungan antara =93Badan Persatuan=94 dengan pemeri=
ntah Belanda. Di bawah payung ini kemudian dibentuk =93Inspraakorgaan Welzi=
jn Mollukers=94 yang di dalamnya terdapat komponen =93nasehat=94 dan kompon=
en =93kesejahteraan=94.

-      Sesuai dengan =93Wet (undang-undang) Adviesorganen Minderheden belei=
d=94 (WAM) dan =93Besluit (semacam peraturan pemerintah) Adviesorganen Mind=
erhaden-beleid=94 (BAM), maka pada tanggal 21 September 1994 dibentuk =93Ad=
viesorgaan Molukkers=94 (tinggal hanya komponen =93nasehat=94).

-      Pada tanggal 1 Juli 1995 (tahun ini) dengan berlakunya organisasi ya=
ng baru, dianggap bahwa komponen =93kesejahteraan akan dihapus (padahal aka=
n tertampung dalam struktur organisai yang baru itu).

-      Pada tanggal 1 Januari 1997 (kl 1 =BD  tahun dari seka-rang), dalam =
rangka =93Woestijnwet=94 dan =93Wet Herstruc-turering Adviesstelsels=94 (WH=
A), maka adviesorganen dari minoritas-minoritas (termasuk =93Adviesorgaan M=
olukkers=94) akan dihapuskan sama sekali (tertampung dalam organisasi yang =
baru).

Banyak protes diajukan oleh =93Badan Persatuan=94. Nampaknya untuk mendukun=
g protes-protes ini, maka dihasutlah generasi III dengan dalih, agar mereka=
 janganlah ketinggalan jasa-jasanya bagi =93perjuangan RMS=94, dibandingkan=
 dengan generasi I dan generasi II. Tema ini ditiup-tiupkan oleh pers. Sehi=
ngga mereka yang sebenarnya sudah jauh berintegrasi dengan masyarakat Belan=
da, sempat terpengaruh secara negatif.

Kebetulan juga di tahun 1995 ada beberapa peristiwa yang menonjol, seperti =
HUT RI ke - 50, Hut ke 45 proklamasi RMS, dan terutama kunjungan kenegaraan=
 Ratu Belanda ke Indonesia, yang seakan-akan merupakan pengakuan terhadap =
=93negara musuh=94, dan sekaligus memberi legitimasi atas =93penindasan=94 =
rakyat-rakyat di Maluku, Timor-Timur, Irian dan Aceh.

Maka pada tanggal 27 Desember 1994 (HUT ke 50 Konfrensi Meja Bundar dan =93=
penyerahan kedaulatan=94 kepada Indonesia), diadakan demonstrasi membawa pe=
tisi kepada Menteri Dalam Negeri Nederland dan kepada Duta Besar RI; isinya=
 mengingatkan nasib RMS. Demonstrasi-demonstrasi ini berlangsung dengan ten=
ang dan tertib !

Akan tetapi sewaktu merayakan HUT ke =96 45 RMS di Den Haag, rupanya demons=
trasi yang ganas itu kurang diantisipasi dan tidak dapat dikendalikan denga=
n sebaik-baiknya. Kementrian Dalam Negeri Belanda sudah diingatkan sebelumn=
ya agar waspada. Polisi pun rupanya tidak cukup siap, mungkin karena percay=
a pada aparat keamanan dari pimpinan demonstrasi itu sendiri.

Menurut informasi, dari angka yang disebut 3.000 orang, hanya kira-kira 500=
 orang saja yang terlibat dalam pengacauan.

Maka faktor-faktor itulah di samping kekeliruan-kekeliruan dari pihak bekas=
 penjajah dan hasutan-hasutan dari lembaga atau oknum Belanda tertentu, dit=
ambah situasi lingkungan pada waktu itu, yang mengakibatkan pergo-lakan-per=
golakan yang menyimpang jauh dari sikap-sikap yang wajar (sebagaimana diper=
lihatkan pada tanggal 27 Desember 1994, hanya 4 bulan sebelumnya ! ).

Penampungan di Nederland yang dimaksudkan bersifat =93sementara=94 kini sud=
ah berlangsung hampir 45 tahun, sehingga usia =93Tragedi Maluku=94, yang be=
rawal dengan kedatangan Portugis, sudah mendekati 500 tahun (hampir setenga=
h milenium !). inilah =93benang-merah=94 yang disebut dalam Bab Pendahuluan=
 tulisan ini. Karena itu, maka Nederland-lah yang bertanggung jawab (dengan=
 bantuan moril yang ikhlas dari pihak Indonesia) atas penyembuhan secepatny=
a =93borok=94 sejarah ini !

=20

4-04 Kesimpulan dan Saran

Setelah membahas materi tersebut di atas, tinggal sekarang bagaimana kita b=
ina masa depan masalah ini, dalam bentuk apa yang perlu dirumuskan sebagai =
pedoman bagi pemerintah Indonesia dalam membantu pemerintah Belanda, dan ap=
a yang hendaknya dibawa kepada forum Indonesia-Nederland untuk dipertimbang=
kan.

Masalah orang-orang Maluku di Nederland sebetulnya bukan merupakan masalah =
yang serius lagi, melihat perkembangan-perkembangan dalam interaksi dengan =
kebijaksanaan pemerintah Belanda menurut kondisi dari waktu ke waktu, sehin=
gga menunjukkan hasil yang cukup memadai.

Yang masih merupakan gangguan adalah segi-segi ke-RMS-annya, walaupun menur=
ut kenyataan hal-hal itu cenderug makin berkurang.

Akan tetapi hal yang seakan-akan tetap memberi peluang kepada =93relevansi=
=94 factor itu adalah kenyataan, bahwa masih terdapat kelemahan dalam menan=
gani issu-issu di Indonesia sendiri, seperti soal integrasi Timor Timur (ya=
ng  mempunyai dimensi Internasional) hak azasi manusia, demokrasi, penerapa=
n hukum, dan lain-lain. Kesan-kesan kenyataan ini dimanfaatkan penuh oleh g=
olongan-golongan dan oknum-oknum tertentu di dunia Barat, seperti misalnya =
kejadian-kejadian di Jerman bulan April yang baru lalu.

Terlepas dari adanya perbedaan-perbedaan pandangan antara kita dan dunia Ba=
rat umumnya, pengalaman domestik maupun Internasional kita menunjukan denga=
n jelas sekali, bahwa praktis di segala bidang (politik, ekonomi, sosial, h=
ukum) =93public relations=94 kita masih sangat lemah, juga dalam memberi be=
kal yang efektif bagi pejabat-pejabat kita di luar negeri.

Dengan adanya usaha-usaha NGO/LSM yang potensial untuk secara aktif dan kon=
tinu mengeritik kita (seperti a.l. Amnesti Internasional), maka walaupun is=
su RMS sendiri sudah kurang berbobot, namun masyarakat Maluku, teru-tama ya=
ng menderita pengangguran, mudah untuk menambah bobot kritik itu, kalau seg=
ala issu digabungkan menjadi satu.

Karena itu, maka perlu sekali kita membangun system =93public relations=94 =
(P.R) yang bermutu, dan sekaligus mengadakan koreksi-koreksi yang tuntas te=
rhadap issu-issu di dalam negeri; karena bagaimanapun juga, diplomasi dan p=
olitik luar negeri merupakan proyeksi kondisi kita di dalam negeri.

Untuk menyongsong era globalisasi, kita tidak memiliki alternatif lain.

Secara makro, maka dalam kerangka Forum Indonesia-Nederland, kita perlu men=
gutamakan intensifikasi kerja sama kita di bidang sosial =96 budaya (pening=
katan sumber daya manusia), di bidang ekonomi (perdagangan dan investasi) d=
an bidang teknologi (penerobosan dalam penemuan produk-produk baru bernilai=
 tambah tinggi) agar memungkinkan kita survive dalam era dunia yang baru.

Dalam kerangka itu, kepada bidang politik perlu secukupnya diberi perhatian=
, agar jangan menjadi kendala bagi kerjasama di bidang-bidang lebih penting=
 tersebut di atas.

Karena itu, maka khusus mengenai =93masalah orang-orang Maluku di Nederland=
=94 (bersifat makro), perlu kita dukung kebijaksanaan baru pemerintah Belan=
da mengenai minoritas-minoritas.

Selain itu, Persetujuan Wassenaar, yang selama 20 tahun eksistensinya telah=
 menunjukkan hasil-hasil yang cukup menggembirakan, juga perlu diperhatikan=
 dengan  sungguh-sungguh. Dalam rangka kebijaksanaan minoritas yang baru (y=
ang resminya akan mulai berlaku pada tanggal 1 Juli 1995, dan efektif penuh=
 baru pada tanggal 1 Januari 1997). Maka Persetujuan Wassenaar itu setelah =
diadakan perbaikan =96 perbaikan sebaiknya diperpanjang masa berlaku selama=
 maksimal 5 tahun lagi ( masa pendewasaan generasi III ).

Untuk lebih menuntaskan pelaksanaan kebijaksanaan integrasi dan repatriasi,=
 perlu diadakan kegiatan tambahan berupa upaya pengenalan daerah dan masyar=
akat Maluku dewasa ini (a.l. mencakup pengenalan terhadap masyarakat Islam-=
nya) serta kelanjutan =93program TKS=94 dalam bentuk yang lebih disempurnak=
an.

Dalam hubungan ini seyogyanya pertemuan Joint Committee sebagai unsur utama=
 bagi implementasi Persetujuan Wassenaar yang menurut rencana akan diadakan=
 pada tanggal 19 - 21 Juli 1995 di Indonesia, hendaknya dimanfaatkan secara=
 maksimal.

=20

4-05 Penutup

Demikianlah catatan-catatan pokok serta kesimpulan dan saran yang saya ajuk=
an kepda Komisi Politik Forum Indonesia-Nederland. Semoga bermanfaat.

=20

Terima kasih atas perhatian.

=20

=20

=20

                                                                           =
                                             Hormat saya,

                                                                           =
                                            =
=20

                                                                           =
                                                      ttd

                                                                           =
                        J. Muskitta

                                                           =
=20

=20

=20

=20


=20



=09=09
---------------------------------
Do you Yahoo!?
 Yahoo! Mail - You care about security. So do we.

[Non-text portions of this message have been removed]






------------------------ Yahoo! Groups Sponsor --------------------~-->=20
$4.98 domain names from Yahoo!. Register anything.
http://us.click.yahoo.com/Q7_YsB/neXJAA/yQLSAA/BRUplB/TM
--------------------------------------------------------------------~->=20

***************************************************************************
Berdikusi dg Santun & Elegan, dg Semangat Persahabatan. Menuju Indonesia yg=
 Lebih Baik, in Commonality & Shared Destiny. www.ppi-india.uni.cc
***************************************************************************
__________________________________________________________________________
Mohon Perhatian:

1. Harap tdk. memposting/reply yg menyinggung SARA (kecuali sbg otokritik)
2. Pesan yg akan direply harap dihapus, kecuali yg akan dikomentari.
3. Lihat arsip sebelumnya, www.ppi-india.da.ru;=20
4. Posting: ppiindia@xxxxxxxxxxxxxxx
5. Satu email perhari: ppiindia-digest@xxxxxxxxxxxxxxx
6. No-email/web only: ppiindia-nomail@xxxxxxxxxxxxxxx
7. kembali menerima email: ppiindia-normal@xxxxxxxxxxxxxxx
=20
Yahoo! Groups Links

<*> To visit your group on the web, go to:
    http://groups.yahoo.com/group/ppiindia/

<*> To unsubscribe from this group, send an email to:
    ppiindia-unsubscribe@xxxxxxxxxxxxxxx

<*> Your use of Yahoo! Groups is subject to:
    http://docs.yahoo.com/info/terms/
=20



--------------------------------------------------------------------------
Bagi Anda yang ingin berdiskusi tentang apa saja dg akrab, santai tapi serius 
dan penuh persahabatan dg seluruh masyarakat/mahasiswa Indonesia di luar negeri 
serta tokoh-tokoh intelektual dan pejabat Tanah Air, silahkan bergabung dg 
milis ppiindia@xxxxxxxxxxxxxxxx Kirim email kosong ke: 
ppiindia-subscribe@xxxxxxxxxxxxxxx atau kunjungi 
www.geocities.com/arsip_nasional/
--------------------------------------------------------------------------


Other related posts: