[nasional_list] [ppiindia] Bls: Sri Mulyani & Bank Dunia...

Saya pelajari sekilas Presiden Bank Dunia, ternyata (apakah
kebetulan?) Yahudi semua dari Presiden pertama Eugene Meye, hingga
presiden2 terakhir seperti: Lewis T. Preston,

James Wolfensohn, Paul Wolfowitz, Robert Zoellick. Sekali lagi jika
World Bank itu positif kontribusinya, itu tidak masalah. Tapi kalau
cuma parasit, itu berbahaya.
http://en.wikipedia.org/wiki/World_Bank_Group

List of presidents
    * Eugene Meyer (June 1946–December 1946)

    * John J. McCloy (March 1947–June 1949)

    * Eugene R. Black, Sr. (1949–1963)

    * George D. Woods (January 1963–March 1968)

    * Robert McNamara (April 1968–June 1981)

    * Alden W. Clausen (July 1981–June 1986)

    * Barber Conable (July 1986–August 1991)

    * Lewis T. Preston (September 1991–May 1995)

    * James Wolfensohn (May 1995–June 2005)

    * Paul Wolfowitz (1 June 2005–June 2007)

    * Robert Zoellick (1 July 2007–Present)
http://yahudidiaspora.blogspot.com/2008/11/12-tokoh-tokoh-yahudi-di-bidang-ekonomi.html
http://zionismexplained.org/infiltration/infiltration.html

http://pkpolitics.com/discuss/topic/the-neo-con-zionist-political-mindset

Robert B. Zoellick———————————-President of the World Bank

Member of CFR and Project for the New American Century signatory.
Formerly U.S. Trade Representative and Under Secretary of State in the
Bush administration. In 2005 Zoellick was promoted to Deputy Secretary
of State. He resigned from the #2 position in the State Department to
join the Wall Street investment house Goldman Sachs Group. It is no
accident that Robert Zoellick was in line with the loudest
chicken-hawks in promoting the Iraq War, and at the same time acted to
increase our unemployment lines in America. Robert Zoellick has been
instrumental in fostering outsourcing of American jobs to the Third
World.

Empat Langkah Strategi World Bank untuk Memperbudak Negara Berkembang

                                
Posted on Mei 6, 2010 by nizaminz       
 | Sunting                              

                                

                                        Dari komentar “JackManis” di Kaskus:
“Empat Langkah Strategi” World Bank untuk Memperbudak Negara Berkembang
Profesor Joseph Stiglitz, mantan Ketua
Ekonom World Bank, dan mantan Ketua Penasehat Bill Clinton, mengakui di
publik “Empat Langkah Strategi” World Bank untuk memperbudak negara
demi keuntungan bankir.
Langkah Satu : Privatisasi.
Pemimpin nasional akan ditawarkan 10% komisi untuk menjual aset-aset
nasional. Uang akan disimpan dengan aman di rekening mereka di Swiss.
Langkah
Dua : Liberisasi Pasar Modal. Stiglitz menyebutnya siklus uang panas.
Dana dari luar negeri harus dibiarkan bebas masuk untuk berspekulasi di
real estate dan mata uang. Saat keadaan tampak menjanjikan, uang
ditarik keluar untuk menciptakan kekacauan ekonomi.
Negara bersangkutan kemudian
akan meminta bantuan dari IMF dan IMF kemudian mensyaratkan untuk
menaikkan suku bunga bank antara 30% sampai 80%. Ini terjadi di
Indonesia, Brazil, dan juga negara-negara Asia dan Latin lainnya. Suku
bunga tinggi ini menyebabkan kemiskinan bangsa, menurunkan nilai
properti, menghancurkan produksi industri dan mengeringkan tabungan
nasional.
Langkah Tiga : Penentuan Harga
Pasar. Harga makanan, air, dan gas dinaikkan yang menyebabkan keresahan
sosial yang berujung ke kerusuhan. Ini dikenal dengan istilah
“kerusuhan IMF”. Kerusuhan akan menyebabkan pelarian modal dan
kebangkrutan pemerintah. Ini menguntungkan korporasi luar negeri karena
aset-aset negara tersebut sekarang bisa dibeli dengan harga amat murah.
Langkah Empat : Perdagangan
Bebas. Ini adalah tahap di mana korporasi internasional akan memasuki
pasar Asia, Latin Amerika, dan Afrika pada saat mereka sendiri tetap
mengenakan tarif masuk bagi produk agrikultur negara dunia ketiga.
Mereka mengenakan harga yang sangat tinggi untuk obat bermerek dan
menyebabkan tingkat kematian dan penyakit yang sangat tinggi.



Akan ada banyak orang yang kalah dalam sistem ini, dan sangat sedikit
pemenang, para bankir. Sesungguhnya penjualan utilitas seperti listrik,
air, telepon, dan gas adalah prasyarat untuk mendapatkan pinjaman oleh
negara berkembang. Aset-aset ini diperkirakan senilai 4 trilyun dolar.
Bulan September, Stiglitz diberikan hadiah Nobel bidang ekonomi.
http://www.kaskus.us/showthread.php?p=207803821#post207803821

Jubilee Plus publishes below a
damning interview between Joseph Stiglitz ex-chief economist at the
World Bank with the Observer, held over the weekend of the IMF’s 2001
Spring meetings. In the interview he attackes the role of the US in
stripping debtor nations of assets. He praised Botswana for defying the
Bank and the Fund, and refusing a Structural Adjustment Programme.
 
IMF’s Four steps to Damnation

(UK) 29th April, 2001 by Gregory Palast

It was like a scene out of Le
Carré: the brilliant agent comes in from the cold and, in hours of
debriefing, empties his memory of horrors committed in the name of an
ideology gone rotten. But this was a far bigger catch than some used-up
Cold War spy.

The former apparatchik was Joseph
Stiglitz, ex-chief economist of the World Bank. The new world economic
order was his theory come to life. He was in Washington for the big
confab of the World Bank and International Monetary Fund. But instead
of chairing meetings of ministers and central bankers, he was outside
the police cordons. The World Bank fired Stiglitz two years ago. He was
not allowed a quiet retirement: he was excommunicated purely for
expressing mild dissent from globalisation World Bank-style.

Here in Washington we conducted
exclusive interviews with Stiglitz, for The Observer and Newsnight,
about the inside workings of the IMF, the World Bank, and the bank’s
51% owner, the US Treasury. And here, from sources unnamable (not
Stiglitz), we obtained a cache of documents marked, ‘confidential’ and
‘restricted’. Stiglitz helped translate one, a ‘country assistance
strategy’. There’s an assistance strategy for every poorer nation,
designed, says the World Bank, after careful in-country investigation.
But according to insider Stiglitz, the Bank’s ‘investigation’ involves
little more than close inspection of five-star hotels. It concludes
with a meeting with a begging finance minister, who is handed a
‘restructuring agreement’ pre-drafted for ‘voluntary’ signature.

Each nation’s economy is analysed, says Stiglitz, then the Bank hands every 
minister the same four-step programme.

Step One is privatisation. Stiglitz
said that rather than objecting to the sell-offs of state industries,
some politicians – using the World Bank’s demands to silence local
critics – happily flogged their electricity and water companies. ‘You
could see their eyes widen’ at the possibility of commissions for
shaving a few billion off the sale price. And the US government knew
it, charges Stiglitz, at least in the case of the biggest privatisation
of all, the 1995 Russian sell-off. ‘The US Treasury view was: “This was
great, as we wanted Yeltsin re-elected. We DON’T CARE if it’s a corrupt
election.” ‘ Stiglitz cannot simply be dismissed as a conspiracy
nutter. The man was inside the game – a member of Bill Clinton’s
cabinet, chairman of the President’s council of economic advisers. Most
sick-making for Stiglitz is that the US-backed oligarchs stripped
Russia’s industrial assets, with the effect that national output was
cut nearly in half.

After privatisation, Step Two is
capital market liberalisation. In theory this allows investment capital
to flow in and out. Unfortunately, as in Indonesia and Brazil, the
money often simply flows out. Stiglitz calls this the ‘hot money’
cycle. Cash comes in for speculation in real estate and currency, then
flees at the first whiff of trouble. A nation’s reserves can drain in
days. And when that happens, to seduce speculators into returning a
nation’s own capital funds, the IMF demands these nations raise
interest rates to 30%, 50% and 80%. ‘The result was predictable,’ said
Stiglitz. Higher interest rates demolish property values, savage
industrial production and drain national treasuries.

At this point, according to
Stiglitz, the IMF drags the gasping nation to Step Three: market-based
pricing – a fancy term for raising prices on food, water and cooking
gas. This leads, predictably, to Step-Three-and-a-Half: what Stiglitz
calls ‘the IMF riot’. The IMF riot is painfully predictable. When a
nation is, ‘down and out, [the IMF] squeezes the last drop of blood out
of them. They turn up the heat until, finally, the whole cauldron blows
up,’ – as when the IMF eliminated food and fuel subsidies for the poor
in Indonesia in 1998. Indonesia exploded into riots. There are other
examples – the Bolivian riots over water prices last year and, this
February, the riots in Ecuador over the rise in cooking gas prices
imposed by the World Bank. You’d almost believe the riot was expected.
And it is. What Stiglitz did not know is that Newsnight obtained
several documents from inside the World Bank. In one, last year’s
Interim Country Assistance Strategy for Ecuador, the Bank several times
suggests – with cold accuracy – that the plans could be expected to
spark ‘social unrest’. That’s not surprising. The secret report notes
that the plan to make the US dollar Ecuador’s currency has pushed 51%
of the population below the poverty line. The IMF riots (and by riots I
mean peaceful demonstrations dispersed by bullets, tanks and tear gas)
cause new flights of capital and government bankruptcies This economic
arson has its bright side – for foreigners, who can then pick off
remaining assets at fire sale prices. A pattern emerges. There are lots
of losers but the clear winners seem to be the western banks and US
Treasury.

Now we arrive at Step Four: free
trade. This is free trade by the rules of the World Trade Organisation
and the World Bank, which Stiglitz likens to the Opium Wars. ‘That too
was about “opening markets”,’ he said. As in the nineteenth century,
Europeans and Americans today are kicking down barriers to sales in
Asia, Latin American and Africa while barricading our own markets
against the Third World ‘s agriculture. In the Opium Wars, the West
used military blockades.

Today, the World Bank can order a
financial blockade, which is just as effective and sometimes just as
deadly. Stiglitz has two concerns about the IMF/World Bank plans.
First, he says, because the plans are devised in secrecy and driven by
an absolutist ideology, never open for discourse or dissent, they
‘undermine democracy’. Second, they don’t work. Under the guiding hand
of IMF structural ‘assistance’ Africa’s income dropped by 23%. Did any
nation avoid this fate? Yes, said Stiglitz, Botswana. Their trick?
‘They told the IMF to go packing.’ Stiglitz proposes radical land
reform: an attack on the 50% crop rents charged by the propertied
oligarchies worldwide. Why didn’t the World Bank and IMF follow his
advice? ‘If you challenge [land ownership], that would be a change in
the power of the elites. That’s not high on their agenda.

‘ Ultimately, what drove him to put
his job on the line was the failure of the banks and US Treasury to
change course when confronted with the crises, failures, and suffering
perpetrated by their four-step monetarist mambo. ‘It’s a little like
the Middle Ages,’ says the economist, ‘When the patient died they would
say well, we stopped the bloodletting too soon, he still had a little
blood in him.’ Maybe it’s time to remove the bloodsuckers.

http://www.guardianunlimited.co.uk

http://www.jubileeresearch.org/analysis/articles/IMF_Four_steps_Damnation.htm

http://www.globalpolicy.org/component/content/article/209/42969.html

===

Belajar Islam sesuai Al Qur'an dan Hadits

http://media-islam.or.id

Milis Ekonomi Nasional: ekonomi-nasional-subscribe@xxxxxxxxxxxxxxx

Belajar Islam via SMS:

http://media-islam.or.id/2008/01/14/dakwah-syiar-islam-lewat-sms-mobile-phone

--- Pada Ming, 9/5/10, rifky pradana <rifkyprdn@xxxxxxxxx> menulis:

Dari: rifky pradana <rifkyprdn@xxxxxxxxx>
Judul: [ekonomi-nasional] Sri Mulyani & Bank Dunia...
Kepada: ekonomi-nasional@xxxxxxxxxxxxxxx, eramuslim@xxxxxxxxxxxxxxx, 
Forum-Pembaca-Kompas@xxxxxxxxxxxxxxx, Indonesia-Rising@xxxxxxxxxxxxxxx, 
mediacare@xxxxxxxxxxxxxxx, Nongkrong_Bareng2@xxxxxxxxxxxxxxx, 
ppiindia@xxxxxxxxxxxxxxx, sabili@xxxxxxxxxxxxxxx, syiar-islam@xxxxxxxxxxxxxxx, 
wartawan-indonesia@xxxxxxxxxxxxxxx, wartawanindonesia@xxxxxxxxxxx, 
zamanku@xxxxxxxxxxxxxxx
Tanggal: Minggu, 9 Mei, 2010, 10:36 PM







 



  


    
      
      
      Bank Dunia adalah sebuah lembaga keuangan global yang secara struktural

berada di bawah PBB dan diistilahkan sebagai "specialized agency". 

 

Bank Dunia dibentuk tahun 1944 sebagai hasil dari Konferensi Bretton

Woods yang berlangsung di AS. Konferensi itu diikuti oleh delegasi dari 44

negara, namun yang paling berperan dalam negosiasi pembentukan Bank Dunia

adalah AS dan Inggris. 

 

Tujuan awal dari dibentuknya Bank Dunia adalah untuk mengatur keuangan

dunia pasca PD II dan membantu negara-negara korban perang untuk membangun

kembali perekonomiannya.

 

Sejak tahun 1960-an, pemberian pinjaman difokuskan kepada negara-negara

non-Eropa untuk membiayai proyek-proyek yang bisa menghasilkan uang, supaya

negara yang bersangkutan bisa membayar kembali hutangnya, misalnya proyek

pembangunan pelabuhan, jalan tol, atau pembangkit listrik. 

 

Era 1968-1980, pinjaman Bank Dunia banyak dikucurkan kepada

negara-negara Dunia Ketiga, dengan tujuan ideal untuk mengentaskan kemiskinan

di negara-negara tersebut. Pada era itu, pinjaman negara-negara Dunia Ketiga

kepada Bank Dunia meningkat 20% setiap tahunnya.

 

 

Peran Bank

Dunia dalam Ekonomi dan Politik Global.

 

Rittberger dan Zangl (2006: 172) menulis, sejak tahun 1970-an Bank

Dunia mengubah konsentrasinya karena situasi semakin meningkatnya jurang

perekonomian antara negara berkembang dan negara maju. 

 

Pada era itu, seiring dengan merdekanya negara-negara yang semula

terjajah, jumlah negara berkembang semakin meningkat. 

 

Negara-negara berkembang menuntut distribusi kemakmuran (distribution

of welfare) yang lebih merata dan negara-negara maju memenuhi tuntutan ini

dengan cara menyuplai dana pembangunan di negara-negara berkembang.

 

Basis keuangan Bank Dunia adalah modal yang diinvestasikan oleh negara

anggota bank ini yang berjumlah 186 negara. 

 

Limapemegang saham

terbesar di Bank Dunia adalah AS, Perancis, Jerman, Inggris, dan Jepang. Kelima

negara itu berhak menempatkan masing-masing satu Direktur Eksekutif dan

merekalah yang akan memilih Presiden Bank Dunia. 

 

Secara tradisi, Presiden Bank Dunia adalah orang AS karena AS adalah

pemegang saham terbesar. Sementara itu, 181 negara lain diwakili oleh 19

Direktur Eksekutif (satu Direktur Eksekutif akan menjadi wakil dari beberapa

negara).

 

Bank Dunia berperan besar dalam membangun kembali tatanan ekonomi

liberal pasca Perang Dunia II (Rittberger dan Zangl, 2006: 41). 

 

Pembangunan kembali tatanan ekonomi liberal itu dipimpin oleh AS dengan

rancangan utama mendirikan sebuah tatanan perdagangan dunia liberal. 

 

Untuk mencapai tujuan ini, perlu dibentuk tatanan moneter yang

berlandaskan mata uang yang bebas untuk dikonversi. 

 

Rittberger dan Zangl (2006: 43) menulis, "Perjanjian Bretton Woods mewajibkan 
negara-negara untuk menjamin

kebebasan mata uang mereka untuk dikonversi dan mempertahankan standar

pertukaran yang stabil terhadap DollarAS."

 

Lembaga yang bertugas untuk menjaga kestabilan moneter itu adalah IMF

(International Monetary Funds) dan IBRD (International Bank for Reconstruction

dan Development) . 

 

IBRD inilah yang kemudian sering disebut "Bank Dunia". 

 

Pendirian Bank Dunia dan IMF tahun 1944 diikuti oleh pembentukan

tatanan perdagangan dunia melalui lembaga bernama GATT (General Agreement on

Tariffs and Trade) pada tahun 1947. Pada tahun 1995, GATT berevolusi menjadi

WTO (World Trade Organization) .

 

Meskipun tugas Bank Dunia adalah mengatur kestabilan moneter, namun

dalam prakteknya, Bank Dunia sangat mempengaruhi politik global karena hampir

semua negara di dunia menjadi penerima hutang dari Bank Dunia. 

 

Sejak awal beroperasinya, Bank Dunia sudah mempengaruhi politik dalam

negeri negara yang menjadi penghutangnya. 

 

Penerima hutang pertama Bank Dunia adalah Perancis, yaitu pada tahun

1947, dengan pinjaman sebesar $ 987 juta. 

 

Pinjaman itu diberikan dengan syarat yang ketat, antara lain staf dari

Bank Dunia mengawasi penggunaan dana itu dan menjaga agar Perancis mendahulukan

membayar hutang kepada Bank Dunia daripada hutangnya kepada negara lain. 

 

AS juga ikut campur dalam proses pencairan hutang ini. Kementerian

Dalam Negeri AS meminta Perancis agar mengeluarkan kelompok komunis dari

koalisi pemerintahan. Hanya beberapa jam setelah Perancis menuruti permintaan

itu, pinjaman pun cair.

 

Kebijakan yang diterapkan Bank Dunia yang mempengaruhi kebijakan

politik dan ekonomi suatu negara, disebut SAP (Structural Adjustment Program). 

 

Bila negara-negara ingin meminta tambahan hutang, Bank Dunia

memerintahkan agar negera penerima hutang melakukan "perubahan

kebijakan" (yang diatur dalam SAP). 

 

Bila negara tersebut gagal menerapkan SAP, Bank Dunia akan memberi

sanksi fiskal. Perubahan kebijakan yang diatur dalam SAP antara lain, program

pasar bebas, privatisasi, dan deregulasi.

 

Karena adanya SAP ini, tak dapat dipungkiri, pengaruh Bank Dunia

terhadap politik dan ekonomi dalam negeri Indonesia juga sangat besar,

sebagaimana akan diuraikan berikut ini.

 

 

Kinerja Bank

Dunia di Indonesia.

 

Bank Dunia telah aktif di Indonesiasejak 1967. Sejak saat

itu hingga saat ini, Bank Dunia telah membiayai lebih dari 280 proyek dan

program pembangunan senilai 26,2 milyar dollar atau setara dengan Rp243,725

triliun (dengan kurs Rp9.302 per USD). 

 

Menurut Managing Director The World Bank Group, Ngozi Okonjo

(30/1/2008), pinjaman tersebut telah digunakan pemerintah Indonesia untuk

mendukung pengembangan energi, industri, dan pertanian. 

 

Sementara yang sektor yang paling mendominasi selama 20 tahun pertama

yakni infrastruktur yang pemberiannya kepada masyarakat miskin. 

 

Total hutang Indonesiakepada Bank Dunia adalah 243,7 Trilyun rupiah dan total 
hutang pemerintah Indonesiakepada berbagai pihak mencapai 1.600 Trilyun rupiah.

 

Anggoro (2008) menulis, ada beberapa tugas Bank Dunia di Indonesia.

Pertama, memimpin Forum CGI. Aggota CGI (Consultative Group meeting on 
Indonesia)

adalah 33 negara dan lembaga-lembaga donor yang dikoordinasikan oleh Bank

Dunia. 

 

CGI "membantu" pembangunan di Indonesiadengan cara memberikan

pinjaman uang serta bantuan teknik untuk menciptakan aturan-aturan pasar dan

aktivitas ekonomi liberal. 

 

Dalam hal ini, Bank Dunia bertugas menciptakan pasar yang kuat bagi

kepentingan negara-negara dan lembaga donor.

 

 

Tugas kedua Bank Dunia adalah menyediakan hutang dalam jumlah besar,

bekerjasama dengan Jepang dan ADB (Asian Development Bank). Tugas Bank Dunia

yang lain adalah mendorong pemerintah Indonesiauntuk melakukan

privatisasi dan kebijakan yang memihak pada perusahaan-perusaha an besar.

 

Dana hutang yang diberikan kepada Indonesia, antara lain dalam bentuk

hutang proyek dan hutang dana segar.

 

a. Hutang

Proyek :



Hutang proyek adalah hutang dalam bentuk fasilitas berbelanja barang

dan jasa secara kredit. 

 

Namun, sayangnya, hutang ini justru menjadi alat bagi Bank Dunia untuk

memasarkan barang dan jasa dari negara-negara pemegang saham utama, seperti

Amerika, Inggris, Jepang dan lainnya kepada Indonesia.

 

b. Hutang Dana

Segar :



Hutang dana segar bisa dicairkan bila Indonesiamenerima Program

Penyesuaian Struktural (SAP). SAP mensyaratkan pemerintah untuk melakukan

perubahan kebijakan yang bentuknya, antara lain :



1. swastanisasi (Privatisasi) BUMN dan lembaga-lembaga pendidikan

2. deregulasi dan pembukaan peluang bagi investor asing untuk memasuki semua

sektor

3. pengurangan subsidi kebutuhan-kebutuhan pokok, seperti: beras, listrik,

pupuk dan rokok

4. menaikkan tarif telepon dan pos

5. menaikkan harga bahan bakar (BBM)

 

 

Besarnya jumlah hutang (yang terus bertambah) membuat pemerintah juga

harus terus mengalokasikan dana APBN untuk membayar hutng dan bunganya.

 

Sebagai illustrasi, dapat kita lihat data APBN 2004 dimana pemerintah

mengalokasikan Rp 114.8 trilyun (28% dari total anggaran) untuk belanja daerah,

Rp 113.3 trilyun untuk pembayaran utang dalam dan luar negeri (27% dari total

anggaran), dan subsidi hanya Rp 23.3 trilyun (5% dari total anggaran). 

 

Dari ketiga komponen anggaran belanja tersebut, anggaran belanja daerah

dan subsidi masing-masing mengalami penurunan sebesar Rp 2 trilyun dan Rp 2.1

trilyun. 

 

Sedangkan alokasi untuk pembayaran utang mengalami kenaikan sebesar Rp

14.1 trilyun.

 

Komposisi dalam anggaran belanja negara tersebut mencerminkan besarnya

beban utang tidak saja menguras sumber-sumber pendapatan negara, tetapi juga

mengorbankan kepentingan rakyat berupa pemotongan subsidi dan belanja daerah. 

 

Karena itu, meski Bank Dunia memiliki semboyan "working for a world free of 
poverty",

namun meski telah lebih dari 60 tahun beroperasi di Indonesia, angka kemiskinan 
masih

tetap tinggi. 

 

Data dari Badan Pusat Statistik tahun 2009, ada 31,5 juta penduduk

miskin di Indonesia.

 

 

Anggoro (2008), peneliti dari Instituteof Global Justice, menulis, kerugian

yang diderita Indonesiakarena menerima pinjaman dari Bank Dunia adalah sebagai 
berikut.



1. Kerugian

dalam bidang ekonomi :



- Indonesiakehilangan hasil dari pengilangan minyak dan penambangan mineral 
(karena

diberikan untuk membayar hutang dan karena proses pengilangan dan penambangan

itu dilakukan oleh perusahaan-perusaha an transnational partner Bank Dunia)



- Jebakan hutang yang semakin membesar, karena mayoritas hutang

diberikan dengan konsesi pembebasan pajak bagi perusahaan-perusaha an AS dan

negara donor lainnya.



- Hutang yang diberikan akhirnya kembali dinikmati negara donor karena

Indonesia harus membayar "biaya konsultasi" kepada para pakar asing,

yang sebenarnya bisa dilakukan oleh para ahli Indonesia sendiri.



- Hutang juga dipakai untuk membiayai penelitian-peneliti an yang tidak

bermanfaat bagi Indonesiamelalui kerjasama-kerjasama dengan lembaga penelitian 
dan

universitas- universitas.



- Bahkan, sebagian hutang dipakai untuk membangun infrastuktur demi

kepentingan perusahaan-perusaha an asing, seperti membangun fasilitas pengeboran

di ladang minyak Caltex atau Exxon Mobil. Pembangunan infrastruktur itu

dilakukan bukan di bawah kontrol pemerintah Indonesia, tetapi langsung

dilakukan oleh Caltex dan Exxon.

 

 

2. Kerugian

dalam bidang politik :



- Keterikatan pada hutang membuat pemerintah menjadi sangat bergantung

kepada Bank Dunia dan mempengaruhi keputusan-keputusan politik yang dibuat

pemerintah. Pemerintah harus berkali-kali membuat reformasi hukum yang sesuai

dengan kepentingan Bank Dunia.

 

Hal ini juga diungkapkan ekonom Rizal Ramli (2009), "Lembaga-lembaga keuangan 
internasional,

seperti Bank Dunia, IMF, ADB, dan sebagainya dalam memberikan pinjaman,

biasanya memesan dan menuntut UU ataupun peraturan pemerintah negara yang

menerima pinjaman, tidak hanya dalam bidang ekonomi, tetapi juga di bidang

sosial. Misalnya, pinjaman sebesar 300 juta dolar AS dari ADB yang ditukar

dengan UU Privatisasi BUMN, sejalan dengan kebijakan Neoliberal. UU Migas

ditukar dengan pinjaman 400 juta dolar AS dari Bank Dunia."

 

Cara kerja Bank Dunia (dan lembaga-lembaga donor lainnya) dalam

menyeret Indonesia(dan negara-negara berkembang lain) ke dalam jebakan hutang, 
diceritakan secara

detil oleh John Perkins dalam bukunya, "Economic Hit Men". 

 

Perkins adalah mantan konsultan keuangan yang bekerja pada perusahaan

bernama Chas T. Main, yaitu perusahaan konsultan teknik. Perusahaan ini

memberikan konsultasi pembangunan proyek-proyek insfrastruktur di negara-negara

berkembang yang dananya berasal dari hutang kepada Bank Dunia, IMF, dll.

 

Mengenai pekerjaannya itu, Perkins (2004: 13-16) menulis, "...saya mempunyai 
dua tujuan penting.

Pertama, saya harus membenarkan (justify) kredit dari dunia internasional yang

sangat besar jumlahnya, yang akan disalurkan melalui Main dan

perusahaan-perusaha an Amerika lainnya (seperti Bechtel, Halliburton, Stone

& Webster) melalui proyek-proyek engineering dan konstruksi raksasa. Kedua,

saya harus bekerja untuk membangkrutkan negara-negara yang menerima pinjaman

raksasa tersebut (tentunya setelah mereka membayar Main dan kontraktor Amerika

lainnya), sehingga mereka untuk selamanya akan dicengkeram oleh para

kreditornya, dan dengan demikian negara-negara penerima utang itu akan menjadi

target yang mudah ketika kita memerlukan yang kita kehendaki seperti

pangkalan-pangkalan militer, suaranya di PBB, atau akses pada minyak dan sumber

daya alam lainnya."

 

Dalam wawancaranya dengan Democracy Now! Perkins mengatakan, "Pekerjaan utama 
saya adalah membuat

kesepakatan (deal-making) dalam pemberian hutang kepada negara-negara lain,

hutang yang sangat besar, jauh lebih besar daripada kemampuan mereka untuk

membayarnya. Salah satu syarat dari hutang itu adalah-contohnya, hutang 1

milyar dolar untuk negara seperti Indonesia atau Ecuador-negara ini harus

memberikan 90% dari hutang itu kepada perusahaan AS untuk membangun

infrastruktur, misalnya perusahaan Halliburton atau Bechtel. Ini adalah

perusahaan-perusaha an besar. Perusahaan ini kemudian akan membangun jaringan

listrik, pelabuhan, atau jalan tol, dan ini hanya akan melayani segelintir

keluarga kaya di negara-negara itu. Orang-orang miskin di sanaakan terjemak 
dalam hutang yang luar

biasa yang tidak mungkin bisa mereka bayar."

 

Untuk kasus Ekuador, Perkins menulis, negara itu kini harus memberikan

lebih dari 50% pendapatannya untuk membayar hutang. 

 

Hal itu tentu tak mungkin dilakukan Ekuador. 

 

Sebagai kompensasinya, AS meminta Ekuador agar memberikan ladang-ladang

minyaknya kepada perusahaan-perusaha an minyak AS yang kini beroperasi di

kawasan Amazon yang kaya minyak.

 

Tak heran bila kemudian ekonom Joseph Stiglitz pada tahun 2002

mengkritik keras Bank Dunia dan menyebutnya "institusi yang tidak bekerja untuk 
orang miskin, lingkungan, atau

bahkan stabilitas ekonomi". 

 

Dengan demikian, menurut Stiglitz, Bank Dunia pada prakteknya menyalahi

tujuan didirikannya bank tersebut, sebagaimana disebutkan di awal tulisan ini,

yaitu untuk membantu mengentaskan kemiskinan dan menjaga kestabilan ekonomi.

 

Melihat kinerja seperti ini, menurut Anggoro (2008), Bank Dunia

sesungguhnya telah melanggar Piagam PBB yang menyebutkan, "to employ 
international machinery for the

promotion of the economic and social advancement of all peoples". 

 

Dengan kata lain, Bank Dunia sebagai salah satu organ PBB mendapatkan

mandat untuk membantu meningkatkan kesejahteraan bangsa-bangsa. 

 

Bank Dunia malah memfokuskan operasinya pada penguatan pasar dan

keuangan melalui ekspansi ekonomi perusahaan multinasional, dan membiarkan 
Indonesiaselalu berada dalam jeratan hutang tak berkesudahan.

 

*

Peran World Bank dlm Perekonomian Indonesia

http://politikana. com/baca/ 2010/05/09/ copas-peran- world-bank- 
dlm-perekonomian -indonesia. html

*

 

 

 

Utang Era

Soekarno (1945–1966) :

 

Presiden Soekarno adalah sosok pemimpin yang sebenarnya anti utang. 

 

Salah satu bapak pendiri bangsa ini pernah memberikan satu pernyataan

terkenal yaitu “Go To Hell with Your Aid” yang menyikapi campur tangan IMF pada

peristiwa konfrontasi Indonesiadengan Malaysiapada 1956. 

 

Dari pernyataan tersebut, Soekarno dapat dikategorikan sebagai pemimpin

yang tegas dan berani mengambil sikap untuk menolak intervensi asing.

 

Namun, pada akhir pemerintahan Soekarno, negara ini ternyata dibebani

oleh utang. 

 

Seperti dikutip dari harian Republika (17/4/2006), jumlah utang Indonesiapada 
masa pemerintahan Soekarno sebesar US$6,3 miliar, terdiri dari US$4 miliar

adalah warisan utang Hindia Belanda dan US$2,3 miliar adalah utang baru. 

 

Utang warisan Hindia Belanda disepakati dibayar dengan tenor 35 tahun

sejak 1968 yang jatuh tempo pada 2003 lalu, sementara utang baru pemerintahan

Soekarno memiliki tenor 30 tahun sejak 1970 yang jatuh tempo pada 1999.

 

 

Utang Era

Soeharto (1966–1998) :

 

Pada masa Orde Baru, utang didefinisikan menjadi penerimaan negara. 

 

Berarti pemerintah saat itu membiayai program-program pemerintah

melalui instrumen pendapatan yang salah satunya adalah utang. 

 

Jika dilihat dari struktur anggaran pemerintah, maka utang dimasukkan

ke dalam porsi penerimaan selain pajak.

 

Selama 32 tahun berkuasa, ciri kuat pemerintahan Orde Baru adalah

sangat sentralistik dan sering disindir berasaskan “Asal Bapak Senang” (ABS)

sehingga kerap membuat masalah utang negara menjadi hal yang “tabu” untuk

dibicarakan.

 

Akibatnya, pengelolaan utang negara pun menjadi sangat tidak

transparan. 

 

Orde Baru “diklaim” berutang sebesar Rp. 1.500 triliun yang jika

dirata-ratakan selama 32 tahun pemerintahannya maka utang negara bertambah

sekitar Rp. 46,88 triliun tiap tahun.

 

Sampai 1998, dari total utang luar negeri sebesar US$ 171,8 miliar,

hanya sekitar 73% yang dapat disalurkan ke dalam bentuk proyek dan program,

sedangkan sisanya (27%) menjadi pinjaman yang idle dan tidak efektif. 

 

Alhasil, di masa Orde Baru, utang negara tidak dapat dimanfaatkan

secara maksimal. 

 

Hal ini disebabkan sistem pemerintahan yang sentralistik yang

mengakibatkan pemerintah sulit untuk melakukan pemerataan pembangunan

berdasarkan kebutuhan daerah, bukan berdasarkan keinginan pusat.

 

Pada masa Orde Baru, kredit Indonesia mendapat rating BBB dari Standard

& Poor’s (S&P), lembaga penilai keuangan internasional. Rating BBB,

yang hanya satu tingkat di bawah BBB+, membuat iklim investasi dan utang 
Indonesiapada masa Orde Baru dinilai favorable bagi para investor, baik 
domestik maupun

asing. 

 

Komposisi utang Orde Baru terdiri atas utang jangka panjang dengan

tenor 10–30 tahun. 

 

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengeluarkan pernyataan bahwa

utang Orde Baru jatuh tempo pada 2009 dengan struktur utang yang jatuh tempo

sepanjang tahun 2009 adalah sebesar Rp. 94 triliun, terdiri dari Rp. 30 triliun

berupa utang domestik dan Rp. 64 triliun berupa utang luar negeri.

 

 

Utang Era

Habibie (1998–1999) :

 

Masa pemerintahan B. J. Habibie merupakan pemerintahan transisi dari

Orde Baru menuju era Reformasi. 

 

Habibie hanya memerintah kurang lebih setahun, 1998–1999. 

 

Pada 1998 terjadi krisis moneter yang menghempaskan perekonomian Indonesiadan 
pada saat yang bersamaan juga terjadi reformasi politik. 

 

Kedua hal ini mengakibatkan rating kredit Indonesiaoleh S&P terjun bebas

dari BBB hingga terpuruk ke tingkat CCC. Artinya, iklim bisnis yang ada tidak

kondusif dan cenderung berbahaya bagi investasi.

 

Pada masa pemerintahan Habibie, utang luar negeri Indonesiasebesar US$ 178,4 
miliar

dengan yang terserap ke dalam pembangunan sebesar 70%, dan sisanya idle. 

 

Terjadinya penurunan penyerapan utang, yaitu dari 73% pada 1998 menjadi

70% pada 1999, disebabkan pada 1999 berlangsung pemilihan umum yang menjadi

tonggak peralihan dari Orde Baru menuju era Reformasi. 

 

Banyak keraguan baik di kalangan investor domestik maupun investor

asing terhadap kestabilan perekonomian, sementara pemerintah sendiri saat itu

tampak lebih “disibukkan” dengan pesta demokrasi limatahunan tersebut.

 

 

Utang Era Gus

Dur (1999–2001) :

 

Abdurrahman Wahid, atau yang lebih dikenal dengan nama Gus Dur, naik

sebagai PresidenRIke- 4 setelah menang dalam Pemilu 1999. 

 

Namun, pada masa pemerintahan Gus Dur kerap terjadi ketegangan politik

yang kemudian membuat Gus Dur terpaksa lengser setelah berkuasa selama kurang

lebih dua tahun 1999–2001. 

 

Pada masa Gus Dur, rating kredit Indonesiamengalami fluktuasi, dari

peringkat CCC turun menjadi DDD lalu naik kembali ke CCC. 

 

Salah satu penyebab utamanya adalah imbas dari krisis moneter pada 1998

yang masih terbawa hingga pemerintahannya.

 

Saat itu utang pemerintah mencapai Rp. 1.234,28 triliun yang

menggerogoti 89% PDB Indonesia. Porsi yang cukup membahayakan bagi negara

berkembang seperti Indonesia. 

 

Selain porsi utang yang besar pada PDB, terjadi pula peningkatan porsi

bunga utang terhadap pendapatan dan belanja negara. 

 

Rasio bunga utang terhadap pendapatan pada 2001 meningkat sekitar 4,6%,

dari 24,4% menjadi 29%, sedangkan terhadap belanja meningkat sebanyak 2,9%

menjadi 25,5% pada tahun yang sama. 

 

Saat itu Indonesiadikhawatir kan akan jatuh ke dalam perangkap utang (debt 
trap). 

 

Pemerintahan Gus Dur mencatatkan hal yang positif dalam hal utang,

yaitu terjadi penurunan jumlah utang luar negeri sebesar US$ 21,1 miliar, dari

US$ 178 miliar pada 1999 menjadi US$157,3 miliar pada 2001. 

 

Namun, utang nasional secara keseluruhan tetap meningkat, sebesar Rp. 38,9

triliun, dari Rp. 1.234,28 triliun pada 2000 menjadi Rp. 1.273,18 triliun pada

2001. 

 

Sementara itu, porsi utang terhadap PDB juga mengalami penurunan, dari

89% pada 2000 menjadi 77% pada 2001.

 

 

Utang Era

Megawati (2001–2004) :

 

Masa pemerintahan Megawati Soekarnoputri hanya berlangsung selama tiga

tahun (2001–2004). 

 

Namun, pada masa pemerintahan presiden wanita Indonesiapertama ini banyak

terjadi kasus-kasus yang kontroversial mengenai penjualan aset negara dan BUMN. 

 

Pada masanya, Megawati melakukan privatisasi dengan alasan untuk

menutupi utang negara yang makin membengkak dan imbas dari krisis moneter pada

1998/1999 yang terbawa sampai saat pemerintahannya. 

 

Maka, menurut pemerintah saat itu, satu-satunya cara untuk menutup APBN

adalah melego aset negara.

 

Privatisasi pun dilakukan terhadap saham-saham perusahaan yang diambil

alih pemerintah sebagai kompensasi pengembalian kredit BLBI dengan nilai

penjualan hanya sekitar 20% dari total nilai BLBI. 

 

Bahkan, BUMN sehat seperti PT Indosat, PT Aneka Tambang, dan PT Timah

pun ikut diprivatisasi. Selama tiga tahun pemerintahan ini terjadi privatisasi

BUMN dengan nilai Rp. 3,5 triliun (2001), Rp. 7,7 triliun (2002), dan Rp. 7,3

triliun (2003). 

 

Jadi, total Rp. 18,5 triliun masuk ke kantong negara.

 

Alhasil, selama masa pemerintahan Megawati terjadi penurunan jumlah

utang negara dengan salah satu sumber pembiayaan pembayaran utangnya adalah

melalui penjualan aset-aset negara. 

 

Pada 2001 utang Indonesia sebesar Rp1.273,18 triliun turun menjadi Rp. 1.225,15

triliun pada 2002, atau turun sekitar Rp. 48,3 triliun. 

 

Namun, pada tahun-tahun berikutnya utang Indonesiaterus meningkat sehingga pada 
2004, total utang Indonesiamenjadi Rp. 1.299,5

triliun. 

 

Rata-rata peningkatan utang pada tiga tahun pemerintahan Megawati

adalah sekitar Rp. 25 triliun tiap tahunnya.

 

Namun, terdapat hal positif lain yang terjadi pada masa pemerintahan

Megawati, yaitu naiknya tingkat penyerapan pinjaman luar negeri Indonesia.

 

Sejak 2002 hingga 2004, penyerapan utang mencapai 88% dari total utang

luar negeri yang ada. 

 

Hal ini memperlihatkan bahwa pemerintah makin serius menggunakan

fasilitas utang yang ada untuk kegiatan pembangunan. 

 

Keseriusan pemerintah dapat dilihat dari porsi utang terhadap PDB yang

makin turun, yakni dari 77% pada 2001 menjadi 47% pada 2004. 

 

Menurunnya rasio utang terhadap PDB turut menyumbang meningkatnya

rating kredit yang dilakukan oleh S&P dari CCC+ pada 2002 menjadi B pada

2004.

 

 

Utang Era SBY

(2004–2009) :

 

Pemerintahan SBY-JK dengan Kabinet Indonesia Bersatu (KIB)-nya menjadi

pemerintahan pertama yang dipilih melalui sistem pemilihan umum langsung di 
Indonesia. 

 

Sistem politik yang makin solid membawa ekspektasi dan respons positif

pada kondisi perekonomian Indonesia. 

 

Hal ini terlihat dari nilai PDB Indonesia yang terus meningkat hingga

mendekati angka Rp. 1.000 triliun pada 2009. 

 

Tingkat kemiskinan pun diklaim “turun” oleh pemerintah (meskipun sampai

saat ini definisi mengenai kemiskinan masih menjadi perdebatan).

 

Namun, bagaimana dengan masalah pengelolaan utang negara pada

pemerintahan ini ?.

 

“Diwarisi” utang oleh pemerintahan sebelumnya sebesar Rp. 1.299,5

triliun, jumlah utang pada masa pemerintahan SBY justru terus bertambah hingga

menjadi Rp. 1.700 triliun per Maret 2009. 

 

Dengan kata lain, rata-rata terjadi peningkatan utang sebesar Rp. 80

triliun setiap tahunnya atau hampir setara dengan 8% PDB tahun 2009. 

 

Utang pemerintah sebesar Rp. 1.700 triliun itu terdiri dari Rp. 968

triliun utang dalam negeri (57%) dan Rp. 732 triliun utang luar negeri (43%). 

 

Pinjaman luar negeri digunakan untuk membiayai program-program dan

proyek-proyek pemerintah yang berkaitan dengan kemanusiaan, kemiskinan,

lingkungan, dan infrastruktur.

 

Meski jumlah utang bertambah besar, dalam limatahun pemerintahan SBY, 
penyerapan utang

terhitung maksimal. 

 

Hal ini ditunjukkan dengan tingkat penyerapan yang rata-rata mencapai

95% dari total utang. 

 

Lalu, apa implikasi dari penyerapan ini ?.

 

Nilai PDB Indonesia pun makin tinggi. Apabila ditelusuri lebih jauh,

selama lima tahun terakhir, rasio utang negara terhadap PDB terlihat makin

kecil, hingga menyentuh 32% pada 2009.

 

Lalu, apa yang sebenarnya terjadi dengan fakta-fakta bahwa utang makin

besar, tetapi tingkat penyerapan tinggi, PDB makin tinggi, dan rasio utang

terhadap PDB makin rendah ?.

 

Dengan jumlah utang meningkat rata-rata Rp. 80 triliun per tahun selama

lima tahun terakhir, sementara nilai PDB rata-rata meningkat 6,35% tiap tahun

pada 2005–2008 (dengan memakai tahun dasar 2000 sesuai data Bank Indonesia)

dengan target PDB 2009 mendekati angka Rp. 1.000 triliun, dan rasio utang

terhadap PDB makin kecil, maka dapat dikatakan bahwa salah satu faktor kunci

pembangunan negara ini adalah utang. 

 

Rasio utang yang makin mengecil terhadap PDB bukanlah karena utangnya

yang mengecil, melainkan karena PDB-nya yang makin membesar.

 

Berdasarkan data Direktorat Jenderal Pengelolaan Utang Departemen

Keuangan RI, dapat dilihat bahwa pada APBN tahun anggaran 2009 terdapat

kekurangan pembiayaan anggaran sebesar Rp. 204,837 miliar, yang terdiri dari Rp.

116,996 miliar untuk kebutuhan pembayaran utang (57%) dan Rp. 139,515 miliar

untuk menutupi defisit (68%). 

 

Lalu, dari manakah sumber pembiayaan untuk menutupi kekurangan

pembiayaan anggaran ini ?.

 

Lagi-lagi berasal dari utang, sebesar 99% atau Rp. 201,772 miliar, baik

berupa utang dalam negeri maupun utang luar negeri. 

 

Jadi, boleh dibilang, Indonesiamembayar utang dengan berutang alias gali lubang 
tutup lubang.

 

Masih menurut sumber data yang sama, pada 2033, atau 24 tahun dari

sekarang, 98% utang dalam negeri pemerintah senilai Rp. 129 triliun akan jatuh

tempo. 

 

Menurut data The Indonesia Economic Intelligence (IEI), dana

sebesar Rp. 129 triliun itu merupakan dana eks Bantuan Likuiditas Bank

Indonesia (BLBI) yang memang sudah harus dibayarkan kepada Bank Indonesia. 

 

BLBI sendiri hingga kini masih menjadi isu yang kontroversial dan belum

tuntas penyelesaiannya.

 

Saat membuka Sidang Pleno I Himpunan Pengusaha Muda Indonesia di

Jakarta, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memberikan pernyataan bahwa

pemerintah sekarang boleh dibilang sedang bangkrut atau tidak punya cukup uang

untuk membangun dan membiayai perekonomian negara ini.

 

“Government is broke. Penerimaan

pemerintah berkurang karena pajak yang masuk berkurang,” kata Presiden

ketika menyikapi kondisi perekonomian Indonesiasaat krisis global

terjadi. 

 

Pernyataan tersebut merefleksikan kondisi ekonomi nasional yang sangat

rapuh saat menghadapi krisis. 

 

Maka, jalan untuk keluar dari masalah ini adalah lagi-lagi dengan

berutang.

 

*

Utang Rp1.700

Triliun, Siapa Tanggung Jawab? (Utang Era Soekarno Hingga Sekarang)

http://polhukam. kompasiana. com/2010/ 05/08/utang- rp1700-triliun- 
siapa-tanggung- jawab-utang- era-soekarno- hingga-sekarang/

*

 

 

 

There is no

free lunch, demikian sebuah ungkapan yang berlaku umum dalam zaman 
Neoliberalisme

sekarang ini. 

 

Namun ungkapan itu hanya cocok buat negara pinggiran, diluar negara

adidaya, USA.

Berkat kelihaian (mungkin juga dapat disebut sebagai kelicikan) Paman Sam

selama ini mampu membuat pengecualian, sehingga ungkapan ini tak berlaku untuk

perekonomian negara AS, negara Sang Adidaya Ekonomi dan Militer sejagad. 

 

Bagaimana bisa?.

 

“…Perdagangan dunia sekarang, tak

lebih dari sekedar permainan dimana AS menyediakan Dolar dan negara lainnya

menyediakan Komoditas yang bisa dibeli dengan Dolar. Dunia yang begitu terbelit

ekonominya satu sama lainnya, berupaya keras untuk melakukan hubungan dagang

dengan harapan memperoleh keuntungan komparatif. Mereka bersaing denga

menggenjot eksport untuk sebesar-besarnya mendapatkan Dolar, yang pada akhirnya

bisa dipakai untuk membayar utang negara dalam bentuk Dolar, dan untuk

mempertebal cadangan devisa agar nilai tukar Mata Uang Domestiknya 
terpelihara…” 

 

Demikian yang ditulis Asia Times pada 11 April 2002.

 

 

Paman Sam yang pemalas dalam menabung, ingin semua kebutuhan dan

keinginannya lancar terpenuhi. Tak sekedar ingin tercukupi saja, tapi ingin

berlebih. Setiap hari kerjanya hanya menulis cek, selanjutnya dengan cek itu

apa pun juga di-beli-nya. Termasuk untuk membeli pemerintahan sebuah

negara, bahkan mungkin termasuk juga untuk membeli kedaulatan sebuah

negara.

 

Kaya-Raya-kah Paman Sam ?, tidak juga. 

 

Dia sesungguhnya tidak punya cukup uang direkeningnya, sebanyak jumlah

nominal cek yang dikeluarkannya itu. 

 

Bisa disebut cek yang ditulisnya itu adalah cek kosong yang ajaib. 

 

Disebut ajaib, karena semestinya cek ini ditolak mentah-mentah oleh

oleh bank-bank. 

 

Walau pun dia mempunyai aset dan kekayaan, namun jumlah uang

direkeningnya ditambah dengan aset dan kekayaannya itu, sebenarnya jumlahnya

itu tidak sepadan untuk menjamin cek yang dikeluarkannya itu.

 

 

Namun seluruh pedagang minyak -sebuah kartel dagang paling digdaya

sejagad- terkenal sangat fanatik dengan jenis cek yang ditulis oleh si Paman

Sam ini -sejak tahun 1971- dibawah naungan perjanjian OPEC, seluruh anggotanya

telah dengan ikhlas dan sukarela menjadikan Dolar sebagai

satu-satunya alat tukar dalam transaksi jual-beli minyaknya.

 

Sehingga untuk keperluan pembayaran seluruh produksi emas

hitam-nya itu, para anggota Negara-Negara Pengekspor Minyak hanya mau menerima

pembayaran dengan cek jenis ini. Parapedagang komoditas lainnya diluar minyak, 
juga ikut-ikutan latah, dalam

transaksinya hanya memakai cek ini sebagai alat tukar.

 

Produksi minyak mentah dunia kurang lebih 75 Trilyun Barel per Tahun,

jika diasumsikan harganya 50 Dolar per Barel, maka itu berarti dalam

setahunnya, dunia membelanjakan Dolar dalam perdagangan minyaksebesar

3.750 Trilyun Dolar. 

 

Konsumsi minyak AS diperkirakan sebesar 25 % dari total produksi minyak

mentah dunia, maka andil negara-negara diluar AS dalam membelanjakan Dolar

untuk minyak setahunnya sebesar kurang lebih 2.800 Trilyun Dolar. 

 

Tahun 1995, menurut data UNCTAD-WB-WTO, mata uang eksport dunia dalam

Dolar sebesar 47,6 %, dalam DM 15,3 %, dalam Yen 4,8 %.

 

 

Satu hal yang tak pernah dilakukan oleh para penerima

cek itu, yaitu tidak pernah ada diantara para penerima cek itu yang datang

ke bank untuk mencairkan atau menagihnya.

 

Entah mengapa, mungkin karena para penerima cek Paman Sam ini merasa

tak memerlukannya, bisa jadi juga karena terhipnotis oleh daya

sihirnya sehingga haqqul yakin dengan jaminan nilai cek Paman Sam

itu. 

 

Ini berarti, setiap penerima cek akhirnya

hanya menimbun saja cek itu, bahkan ada beberapa penerima

cek yang menjadikan cek kosong nan ajaib ini hanya bagaikan

barang koleksi saja.

 

Tahun 1995, menurut data UNCTAD-WB-WTO, koleksi Dolar di

negara-negara berkembang dalam cadangan devisanya sebanyak 63,5 %, dalam DM

sebesar 15,6 %, dalam Yen sebesar 8,3 %. Jeratan utang dalam bentuk

Dolar di negara-negara berkembang sebesar 50 %, sedangkan belitan

utang dalam Yen sebesar 18 %. Simpanan bank asing dalam bentuk Dolar

sebesar 47,5 %, dalam DM sebesar 18,4 %, dalam Yen sebesar 4,2 %.

 

Dengan kata lain, selama ini Paman Sam sesungguhnya telah membukukan

utang dalam catatan buku akutansinya para penerima cek itu. 

 

Namun selama cek itu tak pernah sampai ke bank untuk dicairkan, maka

Paman Sam terbebas dari kewajibannya membayar utangnya. 

 

Sementara utang-utangnya terus bertambah, Paman Sam terus asyik menuliskan

cek alias terus mencetak lebih banyak lagi Dolar.

 

Sementara negara-negara lain harus berlomba-lomba

menyediakan komoditi yang kompetitif -tuna dan kayu dari Indonesia,

karet dan sawit dari Malaysia, kopi dari Brazilia, minyak dari Timur Tengah dan

Kaspia- untuk dapat ditukar dengan lembaran kertas cek kosong yang

bernama Dolar, dimana sesungguhnya secarainstrinsik nilainya amat sangat

murah sekali.

 

Dengan –strategi Makan Gratis dan

Utang Tak Dibayar- inilah Paman Sam yang flamboyan sekaligus juga jumawa

dan arogan dapat membeli apa saja keperluan dan semua kebutuhan serta segala

keinginannya secara gratis.

 

 

Sampai kapan

Paman Sam dengan Dolar-nya akan terus mendominasi dunia?.

 

Secara teoritis, akan terus mendominasi sampai pada suatu masa dimana

muncul pesaing-nya. 

 

Pesaing yang akan mampu mengimbanginya haruslah didukung oleh suatu

negara atau sekumpulan negara yang mempunyai fundamental ekonomi yang cukup

baik, diimbangi dengan produk domestik brutto yang cukup besar, disertai

penguasaan pangsa perdagangan yang besarnya sejajar atau digunakan dalam

perdagangan global dunia dengan porsi yang besarnya sebanding.

 

 

Apakah

fundamental ekonomi AS sedemikian bagus?.

 

Sebenarnya tidak juga, sebagai raksasa ekonomi, AS menghadapi

banyak kontradiksi didalam perekonomiannya. 

 

Defisit neraca transaksi berjalan yang menggila, tahun 2000 mendekati

400 Milyar Dolar. Utang-nya luar biasa besar, rendahnya tabungan pemerintah

yang diiringi penurunan tajam tabungan swasta, semakin kempisnya investasi 
internasional

bersih, akhir tahun 2000 pada nilai pasar mencapai negatif 1,583 Trilyun Dolar

dan akhir tahun 2001 melonjak menjadi negatif 2,309 Trilyun Dolar. 

 

Tingkat pertumbuhan ekonomi secara riil melambat disertai

tingkat pengangguran yang makin merebak, dan sebagainya.

 

Robert Mundel, profesor ekonomi Universitas Columbia, yang juga peraih

nobel bidang ekonomi tahun 1999, mengatakan : “…selama limabelas tahun 
terakhir, neraca pembayaran AS mengalami defisit yang mengubah AS

dari negara kreditor jadi negara debitor, pengutang terbesar. Rendahnya

tabungan, yang diperburuk dengan tingginya utang, suatu hari nanti akan balik

menikam. Akan tiba masa ketika penumpukan utang internasional itu membuat

kepercayaan terhadap dolar tidak bisa dipertahankan…”

 

 

Apakah tak ada

satupun negara yang mempunyai fundamental ekonomi yang lebih baik daripada AS?.

 

Ada, bahkan ada

beberapa, namun mereka tak mempunyai produk nasional yang besarnya sebanding

dengan PDB-nyaAS.

 

 

Bagaimana

defisitnya akan dibiayai oleh AS?.

 

Mungkin hal itu mudah saja bagi Paman Sam, salah satunya dibiayai

dengan cara mencetak Dolar sebanyak-banyaknya yang dibutuhkannya.

 

 

Apakah tak

menimbulkan inflasi?.

 

Mungkin memang akan begitu, tetapi asalkan Dolar masih tetap

dijadikan mata uang jangkar dalam sistem moneter dunia, sedangkan

mata uang lainnya nilainya ditetapkan terhadap Dolar. 

 

Serta Dolar masih tetap dijadikan alat tukar utama dalam

perdagangan dunia, dimana orang-orang berpergian, Dolar yang pertama diterima,

investasi masih dikaitkan dengan Dolar, utang antar negara masih

didenominasikan dengan Dolar, transaksi perdagangan antar negara masih

mengutamakan menggunakan Dolar, yang mana kepercayaan dunia terhadap AS

masih sangat terpatri kuat sehingga mereka masih

menerima-menggunaka n-menyimpan Dolar, maka Paman Sam mungkin memang tak perlu

musti merasa untuk perlu terlalu khawatir.

 

 

Apakah sekarang

ini tak ada yang berpotensi untuk menjadi pesaingnya yang tangguh?.

 

Bisa jadi sudah ada, Euro berpotensi untuk itu. Sebab secara teoritis, Euro

sebagai mata uang tunggal beberapa negara Masyarakat Ekonomi Eropa, memiliki

modal awal persyaratan menjadi pesaing Dolar. 

 

Dimana Euro didukung sekumpulan negara yang memiliki fundamental

ekonomi cukup baik, serta gabunganproduk domestik bruttonya cukup besar. 

 

Hanya Euro masih perlu lebih memperbesar lagi penguasaan pangsa

perdagangan. 

 

Serta belajar dari Jepang yang sebetulnya secara GDP dan share

perdagangannya besar namun gagal menjadi mata uang utama dunia, maka Euro harus

lebih ekstra keras lagi berjuang untuk memperbesar porsi digunakannya

sebagai alat tukar dalam transaksi perdagangan dunia.

 

Pada tahun 1969, Profesor Robert Mundel, pernah meramalkan bahwa

melalui penyatuan mata uang di Eropa, akan lahir mata uang baru yang bisa

menjadi pesaing Dolar. Tahun 1998, dalam rangka menyongsong kelahiran Euro, ia

mengatakan : “…Euro akan menjadi

penantang posisi Dolar. Ini bagian terpenting bagi sejarah sistem moneter

internasional sejak Dolar mengambil alih supremasi Poundsterling sebagai alat

tukar yang dominan di penjuru jagad setelah berakhirnya Perang Dunia Pertama…”

 

 

Bagaimana peta

kekuatan antara Dolar dengan Euro?.

 

Menurut data UNCTAD-WB-WTO, secara keseluruhan Dolar masih lebih

unggul. 

 

Pertama, dilihat dari sisi out put produksi dan GDP serta nilai

perdagangan barang dan jasa, antara AS dengan Uni Eropa maka Uni Eropa lebih

unggul dibandingkan AS. Namun jika diperbandingkan antara negara Uni Eropa yang

masuk dalam mata uang tunggal Euro dengan AS, maka Euro masih kalah

dibandingkan Dolar. 

 

Kedua, dalam pangsa pasar mata uang yang beredar maka Dolar masih lebih

unggul dibanding Euro. Ketiga, dalam mata uang eksport-import, penguasaan aset

swasta internasional, Dolar masih unggul tipis dibandingkan Euro.

 

 

Bagaimana kurs

diantara keduanya?.

 

4 (empat) hari setelah peluncuran Euro tanggal 1 Januari 1999, nilai

Euro di pasar mencapai 1,19 Dolar. 

 

Pada 3 Desember 1999, Euro terhempas dibawah 1 (satu) Dolar. Kemudian,

Euro kembali menguat. 

 

Namun di penghujung tahun 2000 Euro sempat terperosok sampai mencapai

0,85 per Dolar. 

 

Penguatan Euro berjalan terus, sampai kemudian per 19 Maret 2003

mencapai 1,063 per Dolar.

 

 

Apakah trend

penguatan Euro akan berjalan terus?.

 

Sulit diramalkan secara pasti, namun apabila semakin banyak negara yang

melakukan transaksi perdagangan antar negara dengan memakai Euro, atau semakin

banyak komoditas perdagangan yang dalam transaksi perdagangannya menggunakan

Euro sebagai alat tukarnya, maka trend penguatan Euro akan berjalan terus dan

ketergantungan dunia terhadap Dolar akan menjadi berkurang.

 

 

Komoditas

perdagangan dunia apa yang paling potensial dan

paling strategis untuk diperjuangkan oleh negara-negara Euro agar

dapat didenominasikan dengan Euro, sehingga dapat membuat semakin

kuat posisi Euro dimasa depan sebagai alat tukar utama dunia?.

 

Perdagangan komoditas minyak mentah. 

 

Jika diasumsikan harga minyak adalah 50 Dolar per Barel maka negara

diluar AS dalam membelanjakan Dolar untuk minyak setahunnya sebesar kurang

lebih 2.800 Trilyun Dolar. 

 

Selain itu, Minyak adalah komoditas penting dalam perdagangan antar

negara. Jika harga minyak didenominasikan dengan Euro, maka akan mendorong Euro

untuk lebih diterima sebagai alat tukar perdagangan dunia.

 

 

Bagaimana

peluang Euro untuk digunakan oleh OPEC?.

 

OPEC tidak mempunyai kontrol terhadap para penentu harga minyak dunia,

serta seluruh infrastruktur di pasar minyak telah dikondisikan dengan

Dolar sedemikian rupa agar sulit untuk dirubah begitu saja.

 

Menambahi hal itu, mengutip pendapat Javad Yarjani, kepala Departemen

Analisis Pasar Minyak OPEC, yang mengatakan bahwa menentukan untuk tetap

memilih Dolar atau beralih ke Euro tidaklah mudah. 

 

AS harus menanggung defisit neraca berjalan, sedangkan Euro-Zone

relatif memiliki neraca pembayaran yang berimbang. 

 

AS adalah pengekspor minyak yang besar sekaligus pengimpor minyak yang

besar pula, namun Euro-Zone adalah pengimpor minyak terbesar di dunia.

 

Hubungan minyak dengan Dolar sudah sedemikian kentalnya, peluang OPEC

menggunakan Euro sangat terkait dengan sistem penilaian harga minyak saat ini. 

 

Sistem untuk penilaian harga minyak didasarkan pada formula yang

dihasilkan oleh para penghasil minyak mentah sperti Brent, WTI, atau Dubai,

yang semuanya menggunakan Dolar sebagai alat tukar pembelian minyak, dan 
menggunakan

upaya lindung nilai (hedging) dalam Dolar, serta menggunakan kontrak minyak

mentah dengan Dolar.

 

Maka dengan merujuk skim ini, kecil kemungkinan OPEC menerima

mata uang selain Dolar. Kecuali masing-masing mereka sendiri yang

melakukan switch.

 

 

Bagaimana

dengan negara-negara Eropa penghasil minyak?.

 

Tergantung dari produsen minyak utama Eropa, yaitu Inggris dan

Norwegia. 

 

Bila dua negara ini sepakat menggunakan Euro atau sepakat bergabung ke

Euro-Zone maka switch ke Euro hanya tinggal menunggu waktu saja, karena Inggris

lah yang menentukan harga Brent yang dijadikan Benchmark bagi

produsen lainnya. 

 

Saat ini satu-satunya pasar spot yang sudah menggunakan Euro

barulah Hamburgsaja.

 

 

Apakah tak ada

anggota OPEC yang mau menerima Euro?.

 

Pernah ada, yaitu Irak semasa pemerintahan rezim Saddam Hussein. Waktu

Saddam pertama kali mempelopori pemakian Euro sebagai alat pembayaran minyak

produksi negaranya,

 

Euro nilainya baru 0,82 per Dolar. Seiring dengan terkereknya Euro

hingga sebesar 22,5%, ikut terkerek pula keuntungan dari kelebihan kurs yang

didapatkan Saddam, sampai mencapai ratusan juta Dolar. 

 

The Observer pada 26 Februari 2003 memuji langkah cerdik ini dengan

menurunkan artikel yang berjudul ‘Iraqnets handsome profit by dumping Dolar for

Euro’.

 

 

Apakah ada negara anggota lainnya yang mengikuti langkah ini ?.

 

Langkah ini rupanya diikuti beberapa negara lainnya. 

 

Gubernur Bank Sentral Iransegera mengajukan proposal ke parlemen agar disetujui 
untuk melakukan penjualan

hasil minyak hanya dalam Euro. Bahkan separo dari cadangan mata uang negara itu

telah dikonversi menjadi Euro. 

 

Libyapun mulai

mempertimbangkan untuk mengikuti langkah serupa, mendenominasikan pembayaran

minyaknya dari Dolar ke Euro. 

 

Bahkan Venezuelajuga sudah mulai menujukkan tanda-tanda minat terhadap Euro 
bagi perdagangan

minyaknya.

 

Selepas Saddam mengubah penerimaan minyaknya dalam Euro, disusuli

dengan serangkaian langkah simpatik negara-negara Euro-Zone terhadap

masalah Palestina-Israel, menjadi semacam booster bagi terciptanya

suatu unifikasi bisnis antara beberapa negara arab (non Kuwaitdan Arab Saudi) 
dengan negara-negara Euro-Zone.

 

Mesir-Yordania- Maroko-Tunisia- Algeria-Lebanon- Libya-Mauritania -Palestina- 
Syria

mulai menunjukkan tanda-tanda untuk mulai merintis kearah pembicaraan

pembentukan blok perdagangan baru di kawasan itu. 

 

Cina yang sakit hati gara-gara

Taliban ditumpas oleh AS sehingga rencana jaringan pipa minyak dari

Asia Tengah ke Cina yang melewati wilayah Afghanistanmenjadi buyar. Juga

mulai mempertimbangkan Euro bagi perdagangan minyaknya, dan berencana

mengkonversikan 141 Miliar Dolar cadangan devisanya kedalam Euro.

 

Sergey Ignatyev, Gubernur Russian Central Bank, mulai ancang-ancang

menambah cadangan mata uang Euro dalam cadangan devisanya. Kapasitas cadangan

Rusia atas mata uang Euro hanya dalam hitungan kurang dari 5 (lima) bulan mulai

dari Januari 2003 sampai Mei 2003 meningkat sebesar 2,13 %.

 

 

Apa dampak

serangkaian langkah terobosan Euro ini terhadap kelangsungan hegemoni

rezim Dolar di masa mendatang?.

 

Langkah gerilya Euro ini, dapat menjadi pintu bagi

terciptanya kiamat finansial bagi AS. 

 

Belanja minyak mentah menempati porsi yang sedemikian strategis

dan sangat signifikan dalam perdagangan dunia. 

 

Jika kemudian sebagian besar anggota

OPEC mengkonversikan transaksi minyaknya kedalam Euro, maka Dolar

akanterdepresiasi secara drastis.

 

Dampak lanjutnya adalah negara-negara konsumen minyak pun akan terpaksa

menarik cadangan Dolarnya dan digantikan dengan Euro.

 

Jepang, salah satu misalnya, mau tak mau harus menambah cadangan Euro

dalam jumlah yang besar untuk pembelian minyaknya. Jepang akan menarik

portofolio Dolarnya dan dibelikan Euro, dan yang paling mungkin ditarik adalah

Treasury Bills miliknya yang besarnya mencapai 500 Milyar Dolar. 

 

Penarikan T-Bills secara besar-besaran ini akan menjadi bencana bagi

keuangan AS karena 15 % T-Bills AS dimiliki oleh Jepang.

 

Bola salju rangkaian penggembosan rezim Dolar ini akan menjadikan rush

terhadap Dolar, konsekuensinya hegemoni Dolar dalam perdagangan dunia menjadi

hilang dan masa keemasan dari nikmatnya Makan Tak Perlu Bayar dan Utang

pun Ngemplang bagi Paman Sam, akan berakhir.

 

Lebih buruk lagi, bila dulu dengan Dolarnya, Soros and his gank sangat

gemar mempermainkan nasib kehidupan ratusan juta bahkan milyaran rakyat di

negara-negara yang mata uangnya dilemahkannya melalui Dolar, maka hal yang sama

mungkin akan berbalik menimpa negara Paman Sam.

 

 

Apa reaksi AS

terhadap hal ini?.

 

Serangkaian peristiwa ini oleh beberapa tokoh AS dilihat sebagai sinyal

buruk bagi AS. 

 

Salah satunya, Henry Kissinger, mantan menlu AS masa pemerintahan

Presiden Nixon, mengirimkan nota peringatan yang ditujukannya kepada 
Washington. 

 

Dalam nota tersebut disampaikannya bahwa kejadian sambung-menyambung

ini dapat menjadi pangkal bertambahnya ketegangan di kawasan Timur

Tengah.

 

 

Apa kelanjutan

dari gerilya Euro tersebut?.

 

Setelah serangkaian langkah terobosan Euro for Oil yang

terhenti paksa seiring dengan kemunculan ‘era 911’ karya cipta kreasinya Little

Bush, yang kemudian dilanjutkannya dengan invasi ilegal yang

dilakukan AS atas kedaulatan Irak.

 

Ke-jenius-an Yunior-nya Bush Senior ini, terbukti begitu digdaya dalam

menjarah minyak, merampas kedaulatan sebuah negara yang berdaulat sekaligus

juga berarti menggembosi Euro. 

 

Selepas itu sampai dengan saat ini belum tercatat Euro telah melakukan

lagi serangkaian langkah-langkah terobosan baru yang signifikan.

 

 

Apakah andai

saja Rezim Euro suatu saat nanti berhasil menghabisi hegemoni

Rezim Dolar maka perdagangan dunia akan lebih berkeadilan? .

 

Jika arsitektur sistem moneter dunia masih tetap mengacu

dengan skim yang sama, hanya beralih juragan yang diper-tuan-nya

saja, maka kata keadilan belum dalam skala prioritas untuk terwujud.

 

Perdagangan dunia dengan arsitektur sistem moneter sekarang ini

yang bias dalam nilai intrinsik, dan nilai tukarnya, seringkali sangat

merugikan negara-negara pinggiran seperti negara berkembang karena resiko kurs

yang kerapkali naik-turun dengan liar.

 

Belum lagi karena bias dalam nilai tukar menjadikannya rentan menjadi

subyek dan obyek tindakan-tindakansp ekulatif- manipulatif seperti yang

dilakukan oleh para spekulan seperti geng-nya Soros yang bagaikan

segerombolan Vampire yang dahaganya tak pernah terpuaskan, bergentayangan

menghisap Darah dan mencabuti Nyawa rakyat-rakyat di

negara-negara ketiga.

 

 

Mata uang yang

bagaimanakah yang ideal agar perdagangan dunia lebih berkeadilan? .

 

Pertama, mata uang itu harus stabil serta terjaga dari pergerakan kurs

yang liar. 

 

Kedua, mata uang ini harus tahan dari inflasi untuk jangka waktu yang

panjang. 

 

Ketiga, mata uang itu mempunyai nilai instrinsik yang bisa menjamin

dirinya sendiri dan tetap bernilai dimanapun tempatnya. Keempat, mata uang

itu tidak menyulitkan dalam pemakaian dan penyimpanannya.

 

 

Apakah Dolar

dan Euro tak mempunyai kriteria-kriteria itu?.

 

Pertama, soal kestabilan nilai dan kurs. 

 

Dolar maupun Euro memang relatif stabil dibandingkan Yen

apalagi dengan mata uang dunia ketiga. Namun persoalannya adalah seberapa

stabilkah ?.

 

Saat ini memang Euro terapresiasi terhadap Dolar, namun apabila

dikemudian hari, ekonominya mengalami kemerosotan kinerja seperti AS sekarang

ini maka euro pun akan mempunyai potensi besar untuk tergerogoti nilainya dan

kursnya pun akan berpotensi naik-turun dengan liar.

 

Kedua, soal inflasi. 

 

Dolar maupun Euro relatif tidak kebal inflasi, apalagi Rupiah

lebih amat sangat rentan sekali terhadap inflasi.

 

Tahun 1972,dalam sistim Bretton Wood, tiap ounce emas setara dengan 35

Dolar. Tahun 2001, satu ounce emas kira-kira nilainya sama dengan 274 Dolar. 

 

Berarti selama 30 tahun, nilai Dolar mengalami inflasi sampai sebesar

800 % .

 

Ketiga, Dolar maupun Euro dan juga hampir seluruh mata uang kertas

didunia saat ini, memiliki nilai intrisikyang amat sangat rendah sekali

dibandingkan dengan nilai nominalnya.

 

Selembar uang kertas 100 Dolar mempunyai nilai nominal sesuai

yang tertera dalam lembaran uang itu yaitu 100 Dolar. 

 

Namun lembaran uang kertas itu nilai intrinsik dilihat

dari harga bahan baku kertas umtuk

pembuatan uangnya, dan ongkos pembuatannya mungkin hanya beberapa Sen

Dolar saja.

 

Keadaan ini sangat rentan menjadi subyek manipulasi, seperti yang

dialami dunia ketiga pada krisis keuangan Asiayang lalu, dimana bilur-bilur 
lukanya masih menganga dan menyakitkan.

 

Apalagi perlu diingat bahwa semenjak tahun 1934, perputaran uang kertas

diseluruh AS tak lagi mendapat jaminan atau tak lagi mencerminkan atau mewakili

suatu nilai dari emas atau perak, tergantung dari demand and

supply saja.

 

 

 

Apa konsekuensi

dari sitem moneter yang berfalsafahkan Demand and Supply semata itu?.

 

Dengan keadaan kompleksitas sistem moneter model ini, maka The Fed

dapat mencetak uang lebih banyak dengan konsekuensi yang berbeda dengan

negara-negara ketiga, maka tak pelak lagi, tentu yang teruntungkan hanya Paman

Sam beserta para juragan-juragan dinegara maju saja.

 

Keempat, soal kepraktisan. Boleh dikatakan memang semua mata uang

kertas sangat praktis untuk dibawa, disimpan, maupun digunakan.

 

Maka dari empat kriteria, boleh dikatakan mata uang yang ada saat ini

hanya memenuhi kriteria dari segi kepraktisan saja.

 

 

Apakah

kira-kira ada yang berpotensi mempunyai memenuhi keempat kriteria itu?.

 

Secara teoritis, Emas juga Perak, paling tidak memenuhi tiga kriteria

sebagai mata uang yang ideal dan berkeadilan, hanya dari segi kepraktisannya

saja masih dianggap dirasakan relatif masih kurang -walau sesungguhnya tak

terlalu mengganggu- perlu dicarikan solusinya.

 

Emas dan Perak terbukti sangat tahan inflasi. 

 

Sebagai contoh ekstrimnya, pada zaman Nabi Muhammad SAW, harga

seekor ayam bisa dibeli dengan harga 1 Dirham. 1 (satu) Dirham adalah Perak

Murni 95 % seberat 3 (tiga) Gram. Setelah 1.400 tahun kemudian, Desember 2002,

harga ayam masih terbeli dengan 1 Dirham, setara dengan Rp.11.158,00. 

 

Mana ada mata uang lainnya yang mampu mempunyai nilai nominal sekaligus

nilai intrinsik yang sedemikian tegar sepanjang masa seperti itu ?. Tak ada

selain Emas dan Perak, mungkin juga Platina .

 

Selain itu, emas dan perak juga tak memerlukan intervensi Bank

Sentral untuk menjamin nilainya. 

 

Fungsi uang dikembalikan kepada fungsi aslinya, sehingga menutup ruang

untuk tindakan spekulatif-manipula tif.

 

 

Mengapa jika

sedemikian ideal dan berkeadilan, justru tidak ada yang berniat dengan

sesungguh hati untuk memakainya kembali sebagai mata uang?.

 

Banyak dalih argumen yang dilontarkan oleh para penentangnya, antara

lain dalam soal kepraktisan, dan menutup peluang keunggulan kompetitifnya

sebuah produk.

 

Dikatakan ada resiko bagi pemakai emas dan perak sebagai mata uang,

dimana mata uang itu akan mengalami apresiasi yang berlebihan dibandingkan

dengan mata uang lainnya. 

 

Sebagai akibat apresiasi yang berlebihan tersebut maka negara pemakai

akan mengalami kesulitan dalam memasarkan produknya, contohnya adalah Jepang

akan terugikan jika Yen menguat terlalu tinggi terhadap Dolar.

 

Memang mungkin dalam jangka pendek ada potensi resiko itu, namun dengan

karakter dasarnya yang tahan terhadap inflasi maka dalam jangka menengah dan

jangka panjang justru akan merupakan keunggulan yang akan menguntungkan

pemasaran produknya.

 

Namun terlepas dari semua itu, ada

soal ketidakrelaan yang manusiawi dari para juragan-juragan

termasuk Paman Sam untuk melepaskan kenikmatan tiada tarayang mereka dapatkan 
dalam sistem moneter yang berlaku saat ini. 

 

Sekalipun itu berarti juga sebuah penghisapan yang dibungkus dengan

santun dan sistematis.

 

Juga tak dapat dilepaskan faktor keengganan dari

para juragan cilik yang berkuasa di negara-negara ketiga sebagai

akibat lanjut dari Paman Sam yang membelanjakan ceknya untuk membeli apa saja.

Termasuk -tak dapat dinafikan kemungkinannya- digunakan juga untuk membeli

pemerintahan sebuah negara, besertakedaulatan negara-nya.

 

 

Akhirulkalam, tidak ada

nujum yang sedemikian ampuh yang tahu masa depan dengan pasti, namun yang

terlihat jelas adalah Paman Sam melalui 911 dan operasi pembebasan-nya di Irak

telah memberikan pesan yang sangat jelas bagi para pembangkang- nya.

 

Dan dengan semakin mengglobalnya perdagangan dunia dimana dunia yang begitu

terbelit ekonominya satu sama lainnya, maka sepertinya mendung ketidakadilan

masih akan melingkupi dunia, dan dunia pun masih harus tetap menghamba kepada

rezim Dolar yang masih akan terus mencengkeram perdagangan dunia dan menjarah

kekayaan dunia.

 

Sementara itu dalam waktu dekat ini belum terlihat ada yang mempunyai

cukup kemauan dan kemampuan serta kekuatan yang dapat memberikan perlawanan

yang cukup berarti bagi Sang Adidaya Ekonomi dan Militer se-Jagad Raya ini.

 

Akan tetapi, suatu saat nanti, Insya Allah, pasti akan tiba masanya

dimana Paman Sam akan ketemu batunya. 

 

Dan, pada saat itulah, uang kertas Dollar tak akan ada bedanya dengan

selembar sobekan kertas koran bekas saja layaknya.

 

 

Wallahu’alambishawab.

*

Tulisan ini disadur dari buku ‘Dolar vs

Euro : Awal Kebangkrutan AS ?’, yang ditulis oleh M. Luthfi

Hamidi dan diterbitkan oleh Senayan Abadi Publishing – Jakarta.

*

Referensi Artikel Terkait :

‘Inflasi Tinggi ?, Sanering-kah Ini ?’, klik disini

‘Reinkarnasi Politik Konsesi dari Daratan ke Lautan

?’, klik disini

‘Mengapa harga BBM akan Naik lagi ?’, klik disini

‘Candu dari Salemba’, klik disini

‘Protokol Zionisme’, klik disini

‘Menggugat Neoliberalisme’, klik disini

‘Menghidupkan Kembali Soekarno & Muhammad Hatta’,

klik disini

*

Rezim US Dollar, Mungkin akan

Runtuh!?!

http://umum. kompasiana. com/2009/ 08/14/rezim- us-dollar- mungkin-akan- runtuh/

*



[Non-text portions of this message have been removed]





    
     

    
    


 



  







[Non-text portions of this message have been removed]

Other related posts:

  • » [nasional_list] [ppiindia] Bls: Sri Mulyani & Bank Dunia... - A Nizami